POS TERKINI

Khamis, Disember 27, 2012

Allah Ajarkan Tentang UJIAN dan TAKDIR

Assalamualaikum sahabat-sahabat yang dikasihi Allah,

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani yang sentiasa memberi petunjuk dan rahmatNya.

Sudah lama saya meninggalkan blog ini dan tak kurang yang bertanya mengapa sudah lama tidak saya update blog ini. Saya ada sebab tersendiri tapi insyaAllah saya akan sharekan banyak penulisan yang sudah lama tertangguh. Terlalu banyak yang ingin saya sharekan, tentang Niat, tentang belajar Mati sebelum Mati (Hakikat Miskin dan Kaya), tentang Ilusi Masa, tentang persepsi ... Ya Allah, setelah saya memahami pelajaran 'belajar mati sebelum mati - hakikat miskin kaya itu sama' saya katakan kepada suami saya bahawa kalau saya solat tahajud setiap malam selepas saya memahaminya tak kan dapat membayar harga kefahaman ini. Saya hanya mampu bersyukur dan bersyukur terus bersyukur.

Waktu sudah larut malam sebenarnya (dah masuk pagi - 12:42 pagi) tapi saya sangat senang menulis. Bukan senang mood menulis ini datang =)

Dalam perjalanan Spiritual Trip kami ke Bali-Banyuwangi pada Julai 2012 yang lalu, saya diajarkan tentang UJIAN. Ketika berada di atas feri untuk menyeberangi ke Banyuwangi dari Bali, Pak Ustaz Abu Sangkan menceritakan tentang ujian. 


(Pulau Bali kelihatan dari Banyuwangi)

Antara yang saya faham pengajaran yang saya perolehi dalam perjalanan menyeberangi ke Banyuwangi begini ...

Banyak peristiwa yang dialami setiap hari oleh manusia. Ada yang menghadapi anak meninggal dunia akibat jalanraya, ada yang menghadapi hari-hari yang menyulitkan dengan isteri kesayangan menghidap kanser, ada yang melalui kesakitan jiwa ditinggal orang tersayang dan bermacam-macam lagi. Begitulah hidup kita setiap hari dengan berbagai yang kita lalui, ada waktu kita merasa gembira, ada waktu kita merasa marah dan ada waktu kita merasa kecewa. Kita kerap merasakan seolah-olah itu musibah yang berlaku di atas kelalaian kita hingga secara spontan terkeluar kata-kata dalam jiwa kita, sepatutnya, aku tak pergi rumah dia hari tu, patutnya aku tak cakap macam tu? Akhirnya kerana di didalam minda kita merasa ia adalah muasibah maka kita akan merasa kecewa dan marah dan tidak kurang ramai orang yang tidak dapat menerima kehendak dan ketentuan Allah. Di saat kita mengeluh dan terkeluar dari hati atau lidah kita, "sepatutnya dia ikut cakap aku, tentu dia tak kena langgar", "sepatutnya kita tak lalu jalan ni, taklah kita lambat datang meeting', "Sepatutnya aku tak cakap macam tu, tak lah dia bercerai suami isteri". Di saat kita mengeluarkan keluhan dan kata-kata seperti ini, kita sedang memperlihatkan kepada ALLAH ketidakimanan kita kepada TAKDIR ALLAH! Allah sentiasa melihat hati kita, berimankah kita kepadaNya.

Namun di saat kita redha dan pasrah kepada kehendakNya dan yakin bahawa tidak ada takdir ALLAH yang salah dan setiap yang berlaku bukan musibah tapi takdir dan kehendak ALLAH, maka di saat itu kita sudah melepasi ujian ALLAH dan memperlihatkan keimanan kita kepada ALLAH. Justeru kita mempersiapkan diri untuk ujian seterusnya. Allah berfirman, "Apakah kamu mengira kamu dibiarkan mengatakan kami telah beriman padahal kamu belum diuji lagi?"

Itulah hakikat kehidupan kita sebenarnya. Setiap hari, setiap waktu dan setiap saat kita akan diuji. Mungkin dengan benda yang kecil, kaki terseliuh atau mungkin dengan peristiwa yang besar seperti penyakit yang berat atau kematian orang yang disayangi. 

Kita hanya perlu yakin bahawa tidak ada takdir ALLAH yang salah dan menyerah kepada kehendakNya. barulah itu MUSLIM namanya - orang yang berserah - those who submit.

Sedikit pengalaman yang berlaku berkaitan perkara ini ketika dalam perjalanan Spiritual Trip ini. Sebaik sampai di Banyuwangi sudah lewat malam. Kami pun makan malam dan sebelum kami balik ke hotel, Pak Ustaz dan beberapa kawan mengajak saya dan kawan-kawan ke tepi pantai. Kami berjalan ke arah lokasi resort yang bersebelahan dengan pantai. Suasana sangat bagus untuk halaqah dengan Pak Ustaz. Bulan mengambang penuh dan kelihatan bayang-bayang bulan jatuh ke dalam air laut. Suara ombak sesekali kedengaran. Sungguh asyik malam itu, setting sudah tepat. Maka kami masing-masing sudah put 'expectation' atau pengharapan dalam minda kami, malam ini boleh dapat pengajaran yang baik dari Pak Ustaz. Tapi malam itu, Allah berkehendakkan sebaliknya. Pak Ustaz tak mengajarkan apa-apa dan masing-masing pulang dalam keadaan hampa =) 

Namun alhamdulillah selepas itu saya memahami bahawa itulah pengajaran ALLAH sebenarnya. Allah mengajarkan agar kita tidak meletakkan apa-apa pengharapan kerana pengharapan kita ada masanya tidak sama dengan takdir yang akan berlaku. Kita sering kecewa kerana terlalu banyak 'expectation'. 

Sebagai contohnya, kita marah bila ketika kita mahu masuk ke dalam lift pintu tertutup disebabkan orang yang di dalamnya tidak menekan 'door open'. Kita marah kerana kita 'expect' dia tekan door open tapi dia mungkin tengah bersedih di atas kematian isterinya. Kemudian kita marah lagi, marah lagi dan marah lagi hanya kerana banyaknya expectation kita kepada orang lain. Bila kita marah, fikirkan hakikatnya, kita marah pada siapa? Pada kehendak ALLAH?

Alhamdulillah esok paginya kami bahagia dapat pelajaran lagi dan suasana pagi yang indah di Banyuwangi menyambut kami ...


(Indahnya hidup ini)



Bahagianya pokok-pokok yang tunduk kepada ALLAH namun ramai yang tunduk pada pokok ...

Salam =)

Wallahuaklam
Ummu Ayman

Allah Ajarkan Tentang SYIRIK

Assalamualaikum wrb.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Bertemu sahabat-sahabat yang sentiasa dikasihi dan dirahmati Allah. Apa khabar semua? Bagaimana jiwamu hari ini? Saat ini? Ada rasa sambung dengan Allah? Kalau ada rasa sambung, pasti jiwamu tenang dan ketenangan itu dapat kau rasakan dengan jelasnya. Atau adakah ada sedikit rasa resah? Justeru diam sebentar dan sambungkankah jiwamua ke Allah.

Saya ingin menyambung penulisan saya yang tertangguh sebaik saja saya pulang dari spiritual trip ke Bali-Banyuwangi pada bulan Julai 2012 yang lalu. Banyak pengajaran yang saya dapat dalam perjalanan ini.


(Saya sempat bergambar di Bedugul, Bali - dalam perjalanan dari Bali ke Banyuwangi. Sangat indah SubhanAllah)

Perjalanan dari Bali ke Banyuwangi sangatlah jauh. Namun permandangannya indah. Sepanjang perjalanan yang sangat menakjubkan saya adalah setiap rumah akan ada tempat penyembahan. Hampir separuh kawasan tanah kediaman mereka diperuntukkan untuk tempat penyembahan. Ada lebih kurang lima binaan penyembahan yang dibina dengan binaan tempat penyembahan yang paling besar di letakkan di bahagian tengah. Mereka meletakkan buah-buahan dan makanan di tempat penyembahan.

Kemudian Pak Ustaz mula memberikan pengajaran di dalam bas tentang MENSYIRIKKAN ALLAH.


Pak Ustaz Abu Sangkan menceritakan bahawa agama Hindu (yang dianuti oleh sebilangan besar orang Melayu Jawa di Bali) adalah agama yang tertua dan masih menggunakan syariat di zaman nabi Adam a.s. Amalan mereka meletakkan 'korban' di tempat penyembahan adalah dari kisah anak2 Nabi Adam a.s (Habil dan Qabil) yang diminta menyerahkan korban kepada Allah di mana Habil memilih kambingnya yang terbaik sebagai korban dan Qabil memilih tanamannya yang rosak. Kedua korban itu diletakkan di atas bukit. Maka apabila kaum Hindu di Bali meletakkan makanannya di tempat penyembahan ianya masih mengikuti amalan meletakkan korban ini untuk Tuhan. Mereka percaya kepada Tuhan semesta alam dan menyerahkan korban itu sebenarnya untuk Tuhan yang Maha Hidup. Namun setelah datangnya Islam, maka Allah menukarkan agar kita menyerahkan korban (zakat) kepada manusia yang memerlukan dan bukan meletakkan untuk dimakan oleh binatang. 

Sepanjang perjalanan juga akan kelihatan pokok-pokok diikat dengan kain. Pak Ustaz menceritakan mereka bukan menyembah pokok tetapi menyembah Tuhan yang Maha Hidup yang ada di dalam pokok itu. Mereka yakin yang Maha Hidup ini ada di mana-mana. Namun pokok itu menjadi hambatan jiwa mereka di mana jiwa mereka takkan mampu lepas kepada Allah kerana ada pokok sebagai pengantara. Justeru Islam datang dengan membuang semua pengantara. Mereka yang beragama Hindu percaya kepada Tuhan yang satu yang menciptakan alam raya. Mereka bukan menyembah pokok atau lembu atau apa saja objek selain Tuhan. Itu hanya sebagai pengantara. 

Maka Pak Ustaz menceritakan bahawa begitulah juga kita setiap hari. Begitu banyak yang terdapat dalam pemikiran kita yang menghambat jiwa kita dari lepas kepada Allah. Setiap pagi kita bangun memikirkan masalah demi masalah. Kita tidak atau jarang datang kepada Allah yang Maha Menguruskan dan Maha Memberi Jalan Keluar. Kita berusaha untuk meyelesaikan masalah kita sendiri dengan kekuatan kita yang sedikit. Apa yang ada di kepala kita yang membelenggu diri kita, itulah pokok-pokok yang kita sembah setiap hari. Kita menghadapkan jiwa dan kehidupan kita kepada selain Allah, memikirkan untuk menambah kekayaan, memikirkan untuk mencapai kedudukan yang tinggi, memikirkan untuk mencapai populariti, memikirkan dan terus memikirkan untuk kehidupan di dunia ini. 

Berapa banyak waktu yang kita luangkan dari mengingati ALLAH. Berapa banyak kali kita syirik kepada Allah. Ya Allah, mungkin kita tidak menyembah pokok pada zahirnya tapi kita juga penyembah pokok pada batinnya - pokok kekayaan, pokok pangkat dan jawatan, pokok wanita/lelaki yang diidamkan dan sebagainya. Saya hanya mampu bersyukur. Namun tanpa saya sedari di sepanjang perjalanan itu saya asyik memikirkan sesuatu, saya juga terbelengu memikirkan sesuatu yang bersifat keduniaan. Saya hanya menyedari perkara ini apabila Pak Ustaz menegur saya secara spontan ketika di atas feri untuk menyeberang dari Bali ke Banyuwangi. Di atas feri itu terdapat anak-anak muda Indonesia berlawak jenaka dan tampak bahagia bersama kawan-kawan mereka. Kata Pak Ustaz, lebih kurang yang saya ingat, "Lihat anak-anak di Indonesia, miskin tapi bahagia tapi ada orang Malaysia kaya tapi banyak problem". Kemudian beberapa kali Pak Ustaz berkata kepada saya bahawa wajah saya tampak jelas orang yang sedang memikirkan masalah. Ya saya sedang memikirkan satu perbelanjaan yang perlu saya tanggung yang sepatutnya tidak saya tanggung, jumlahnya tidaklah banyak sekitar RM3000 sahaja. Di sini ada pengajarannya tapi pengajarannya saya dapat selepas solat subuh keesokkan harinya. 

Sampai di Banyuwangi sebaik menyeberangi lautan yang memisahkan Bali dan Banyuwangi, kami check in di sebuah resort ...


(Ini resort tempat kami menginap)

Malamnya saya cuba memahami pengajaran tentang pokok. Ketika saya duduk berzikir kepada Allah, alhamdulillah Allah ajarkan kepada saya bahawa saya sendiri mengalami pengalaman menghadap kepada 'pokok', saya sibuk memikirkan hal-hal keduniaan sehingga membelengu jiwa saya, sehingga jiwa saya tak mampu lepas kepada Allah. Allah menempelak saya pada malam itu dan mengingatkan saya betapa banyak rezeki yang telah diberikanNya dan saya harus menginfakkan saja perbelanjaan RM3000 itu. Ya Allah, saya rasa sangat terpukul. Allah Maha Benar. Saya terus melepaskan segalanya yang ada di fikiran saya. Saya redha dan pasrah kepada Allah. Saya serahkan kepada ALLAH. Justeru jiwa saya terus merasa lapang. Barulah saya faham kenapa jiwa kita sering tak mampu untuk 'connect' atau sambung kepada Allah. Kerana terlalu banyak kita ini memikirkan masalah sehingga masalah-masalah ini di bawa ke dalam solat yang menyebabkan solat kita tidak khusyuk. Justeru dengan tidak kekhusyukan solat kita, jadilah kita orang-orang yang lalai dari mengingati ALLAH. Jiwa kita tak kan dapat lepas ke ALLAH apabila ianya dalam keadaan LALAI!. Justeru secara ringkasnya kita jarang khusyuk kepada ALLAH kerana terlalu banyak MEMIKIR HAL KEDUNIAAN!

Keesokkan harinya wajah saya tampak berbeza dari semalam. Sudah tidak kelihatan ada kerisauan. Alhamdulillah saya bahagia belajar satu pelajaran baru, 'no mind'. 

(Saya dah kelihatan bahagia tak?)

Ketika di Bali, pelajaran ini masih di peringkat awal tapi alhamdulillah pada hari ini saya sudah lebih memahaminya. Mudah dan bahagia hidup bila kita dapat mempraktikkannya.

Ringkasnya yang dapat saya sharekan adalah, 'jangan difikirkan'. Itu saja. Memikir hanya untuk mencari strategi tapi bukan memikirkan dengan berbagai prasangka dengan perasaan risau serta runsing. Itu sangat menyakitkan dan boleh memberi impak kepada jantung dan kesihatan kita. Yakinlah pertolongan Allah itu sangat dekat. Kita hanya perlu datang kepadaNya.



I love Bali - for all the lessons learnt! Alhamdulillah, terima kasih ALLAH. Ada lagi pelajaran yang penting di perjalanan ini yang ingin saya sharekan iaitu tentang NIAT dan UJIAN ALLAH. InsyaAllah di entry yang akan datang.

Sampai jumpa lagi. Salam dari saya =)

Wallahuaklam

Ummu Ayman