POS TERKINI

Jumaat, Februari 07, 2014

ALLAH AJARKAN BAGAIMANA MERASA RINGAN BERIBADAH


Kata Ustaz saya ketika halaqah malam tadi,

Kalau orang yang beriman, ibadah tidak berat kerana ibadah itu sememangnya untuk orang yang beriman. Solat itu untuk orang yang beriman.

Ayat perintah dimulai dengan "Wahai orang-orang yang beriman ..."

Orang yang beriman ibadah jadi ringan. Given, diberikan rasa ringan.

Kalau yang tak beriman ibadah itu dirasakan berat.

Bagaimana untuk kita merasakan ibadah jadi ringan? 

Kalau tuan puan rasa persoalan ini penting berilah sedikit masa membaca tulisan di bawah ini.

Saya tuliskan untuk kumpulan whatsapp saya yang sedang berusaha untuk khusyuk dalam solat. Semoga bermanfaat.

======================

HALAQAH ON-LINE : 7 FEB 2014

======================

Saya sharekan sebelum ini di dalam Kelas Penghayatan solat bezanya zikir dengan solat.

Kalau zikir, tanpa wudhuk pun kita masih boleh terus berzikir. Solat pula kalau kita terlepas angin (terkentut) maka batallah solat. Zikir tidak perlu menutup aurat tapi solat mesti menutup aurat.

Kenapa ada perbezaan sebegini? Apa bezanya zikir dengan solat? Apa ertinya zikir dan apakah ertinya solat?

------------------------------

JOM KITA BONGKARKAN

------------------------------

Lebih mudah kita pelajari dengan analogi sebuah kisah cinta.

Ada sepasang suami isteri baru berumahtangga. Baru dua hari bernikah, suami harus meninggalkan isteri kerana terpaksa keluar kota di Kuantan atas urusan kerja. Isteri ditinggalkan di Kuala Lumpur.

Sisiteri yang ditinggalkan merasa tersangatlah rindu pada suaminya. Setiap saat teringatkan suaminya. Ketika mencuci pinggan macam kelihatan wajah suaminya dipinggan, ketika melalui pintu rumah seolah-olah terdengar suaminya pulang dan memanggilnya. Suaminya tak pernah lepas dari ingatannya. Ingatan yang bukan datang dari fikiran dari dari relung jiwanya yang terdalam dan rasanya seperti menyelebungi seluruh jasad dan persekitarannya. Seperti lagu Dealova, 

kau seperti nyanyian dalam hatiku
yang memanggil rinduku padamu
seperti udara yang kuhela kau selalu ada

selalu ada, kau selalu ada
selalu ada, kau selalu ada

Maka kerana terlalu merindukan suaminya, akhirnya setelah dua hari ditinggalkan siisteri menelefon suaminya meminta izin untuk datang ke Kuantan berjumpa dengan suaminya. 

Betapa siisteri merindui suaminya hingga dengan kerinduan itulah dia mampu datang mahu berjumpa suaminya.

******************************

APA KAITAN DENGAN ZIKIR DAN SOLAT?

******************************

Ketika siisteri yang sgt mencintai suaminya itu ditinggalkan dan siisteri mengingati dan merindui suaminya, maka itu seperti zikir. Bezanya dalam kisah cinta kita, itu ingat suami. Orang yang beriman ingat Allah, ZIKRULLAH. Tapi keadaannya sama, suasana sama, rasanya sama.

Zikir dilidah tanpa ada hubungan batin dengan Allah itu tahap zikir paling rendah. . Zikir tahap paling tinggi adalah seperti pasangan suami isteri yang saling merindui tadi. Walau tidak keluar zikir dilisan tapi kesedaran terhadap yang diingati tak pernah putus 

Kerinduan itu adalah hasil hubungan batin seseorang dengan Allah yang sentiasa berzikir mengingati Tuhannya ibarat pasangan kekasih dalam kisah cinta kita tadi.

Inilah keadaan hubungan batin yang menimbulkan kerinduan hingga tak tertahan mahu datang berjumpa. 

Datang berjumpa itulah ibarat SOLAT.

Dengan rindu yang tak tertahan, siisteri walau susah datang berjumpa suami. Perjumpaan jadi ringan malah dinanti-nanti. Patutlah Rasulullaw saw sentiasa menunggu-nunggu waktu solat. Baginda terlalu merindui ALLAH.

Tanpa kerinduan siisteri tak mampu datang. Bayangkan ada isteri yang sudah 20 tahun menikah, sudah hilang rasa mencintai seperti baru2 berkahwin maka ketika suami keluar outstation tidaklah dia terlalu merindukan suaminya sehingga telefon mahu berjumpa. Perjumpaan yang tidak dinanti-nanti seperti baru mula berkahwin dulu.

----------------------------------------------------------

JADI SOLAT ADALAH DATANG BERJUMPA ALLAH

-----------------------------------------------------------

Maka orang-orang yang beriman datang berjumpa Allah dalam SOLAT dalam keadaan hubungan batin sebegini seperti pasangan kekasih yang saling merindui.

Disusupkan masuk ke dalam jiwanya. 

Seperti rasa yang disusupkan masuk ke dalam relung jiwa terdalam siisteri yang baru bernikah tadi.

********************************************

BUKANKAH KITA PERNAH MENGALAMI RASA BEGINI DAHULU?

********************************************

Allah pernah mengajarkan kita sebenarnya keadaan ini ketika kita bercinta satu waktu dahulu. Kemana2 kita sering teringatkan yang dicintai. Pandang rumah yang macam rumah dia pun hati dah berbunga, dengar nama dia dipanggil hati dah bergetar. Bukankah kita pernah merasakan keadaan zikir seperti ini. Hanya ketika itu zikir ingat kekasih yang dicintai. Sekarang kita tukarkan kepada kekasih yabg sejati yang selayaknya dicintai iaitu Allah. ZIKRULLAH.

Bila siisteri yang ditinggalkan tadi sudah terlalu rindu dan kemudian dia menelefon suaminya. Abang saya dah terlalu rindu. Izinkan saya datang berjumpa Abang ya. Lagi pun Kuantan dan KL bukan jauh sangat. Suaminya mengizinkan. 

Datanglah isteri yang merindui tadi kepada suaminya. 

Datang inilah ibarat SOLAT.

Solat itu datang bertemu Allah, pulang kembali bertemu Allah. Sebuah perjalanan jiwa pulang ke Allah.

Itulah sebab solat mesti ada wudhuk. Tutup aurat, ada adabnya, tak boleh bergerak sesuka hati kerana solat adalah datang berjumpa MAHA RAJA YANG TERAGUNG. Bolehkah berjumpa MAHA RAJA sesuka hati. Maka ada peraturan MAHA RAJA yang mesti dipatuhi.

Kerana kita adalah ruh yang ditiupkan ke dalam jasad ini. Yang datang berjumpa Allah adalah diri kita yang asli, ruhani kita. 

Maka itulah dikatakan solat itu mikrajnya jiwa orang yang beriman kepada Tuhannya.

Hanya yang beriman mampu mikraj.

-----------------------------------------------

SIAPAKAH PULA ORANG YANG BERIMAN?

-----------------------------------------------

Orang yang beriman adalah mereka yang beriman kepada 6 RUKUN IMAN.

Rukun Iman pertama sehingga kelima insyaAllah ramai di kalangan kita tidak menghadapi masalah. Cukuplah sekali kita percaya pada Allah, pada malaikat, pada Al Quran dan kitab2, pada nabi2 dan rasul dan pada hari Qiamat. Sekali kita mempercayainya esok lusa dan seterusnya kita tetap meyakininya. InsyaALLAH tidak ada masalah? 

Namun rukun iman yang keenam iaitu yakin kepada qada dan qadar Allah itu berlaku setiap saat dalam kehidupan kita.

Inilah masalahnya
============

Kita sering mengeluh dengan hal2 yang terjadi dalam hidup kita.

Kita sering berprasangka buruk terhadap taqdir yang menimpa kita.

Contohnya ketika kita tersalah jalan dalam kesesakan jalanraya, kita terus katakan kepada diri kita, patutnya aku tak ambil jalan ini. Kita salahkan pilihan kita, kita salahkan keadaan dan sebagainya. Kita jarang menyedari bahawa atas setiap yang berlaku ada kehendak dan ketentuan ALLAH. 

Bila anak demam kita katakan, "kan mak dah kata jangan main hujan, kan dah demam". 

Dan banyak lagi contoh-contoh yang menunjukkan kita sering gagal dengan rukun iman yang keenam ini.

Kita gagal pasrah dan berserah kepada kehendak ALLAH. Kita gagal melihat bahawa Allah ada dibalik setiap kejadian dan setiap kejadian itu adalah kehendakNya.

Dalam al Quran ada disebutkan, orang-orang yang beriman adalah orang-orang yang apabila ditimpa musibah dia mengatakan innalillahi wainnailaihi rojiuun.

Dari Allah aku datang dan kepada Allahlah aku dikembalikan.

Orang inilah yang jiwanya mampu rojiiuun. Mampu pulang jiwanya menuju Allah. Dia beriman kepada takdir serta ketentuan ALLAH dan rukun-rukun Iman yang lainnya.

*****************************
JIWA YANG TENANG DISAMBUT ALLAH

*****************************

Lihat satu lagi ayat dalam Al Quran. Allah menyebutkan yang maksudnya:

"Wahai jiwa yang tenang, (nafsul mutmainnah) pulanglah (irjii) dengan redha lagi diredhaiNya. Masuklah ke dalam jemaah hamba2Ku, masuklah ke dalam syurgaKu" 

(Al- Fajr: 27 - 30)

Perhatikan betul-betul ayat ini. Ini adalah ayat sambutan Allah pada jiwa yang pulang. Pulang ketika bila? Pulang ketika mati, tidur dan solat.

Siapa yang mampu pulang dan disambut Allah?

Lihat kembali ayat tadi. Iaitu

1. Yang jiwanya tenang
2. Yang redha ataupun ikhlas dengan apa saja kehendak Allah.

Yang kedua saya dah terangkan tadi tentang qada dan qadar.

Sekarang izinkan saya terangkan yang pertama pula iaitu jiwa yang tenang yang mampu pulang disambut ALLAH

---------------------------------------------------

BAGAIMANA MENCAPAI JIWA YANG TENANG?

---------------------------------------------------

Jiwa yang tenang itu adalah jiwa yang telah disucikan. Ia suci dari hawa nafsu yang mengajak kepada kejahatan, ia suci dari dosa dan maksiat.

Jiwa yang telah kembali bertaubat kepada Allah dan Allah menghapuskan dosa dan kesalahannya.

Itulah sebab Rasulullah saw menyarankan kita sering beristighfar kepada Allah.

******************************************

JIWA YANG TENANG TIDAK LALAI DARI MENGINGATI ALLAH

******************************************

Jiwa yang sering lalai atau terlepas dari Allah tidak ada hubungan batin dengan Allah seperti isteri yang ditinggalkan tadi. Jiwa ini seperti isteri yang sudah berkahwin 20 tahun, suaminya tak selalu dalam hatinya lagi.

Jiwa orang yang beriman ia tidak putus dari mengingati Allah. Dalam Al Quran surah Az Zukhruf ayat 36 - 37, ada menyebutkan apabila kita berpaling dari peringatan Tuhan yang Maha Pemurah maka Allah mendatangkan dalam jiwa kita syaitan yang menjadi teman dalam hati kita.

"Dan barangsiapa berpaling dari pengajaran Allah Yang Maha Pengasih ( Al-Qur’an ), Kami biarkan setan ( menyesatkannya ) dan menjadi teman karibnya.

Dan sungguh, mereka ( setan-setan itu ) benar-benar menghalang-halangi mereka dari jalan yang benar, sedang mereka menyangka bahwa mereka mendapat petunjuk."

Bila kita lalai maka syaitanlah yang ada dalam jiwa kita maka kita disusupkan masuk ilham fasik.

Namun bagi yang jiwanya tak putus dari Alllah maka Allah memasukkan ilham taqwa dalam jiwanya.

Jiwanya disucikan setiap waktu.

Ayatnya

Allah berfirman (maksudnya): "Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya,sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu,dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya"

(As-Syam 91:8-10)

Maka untuk mencapai solat yang khusyuk kita mesti memiliki jiwa yang suci ini. Hanya jiwa yang suci ini yang akan diperjalankan Allah untuk mikraj menujuNya (Rujukan kitab Al-Khusyuk Fil Solah oleh Dr Syed Bin Ali dan Kitab Madarijussalikin oleh Ibnu Qoyyim)

Inilah jiwa yang sentiasa mengingati Allah bukan dengan lisan tapi jiwa yang tak putus hubungan dengan Allah seperti kisah cinta pasangan suami isteri itu.

Mesti sampai ke tahap itu.
================

Ramai peserta kursus saya mengatakan kepada saya, "Susahlah ummi untuk sentiasa ingat Allah. Bila kita buat kerja dipejabat, kita lupa kepada Allah"

Mari kita tanya pasangan isteri yang merindui suaminya dalam kisah cinta kita tadi, kita tanyakan begini, "Susah ke awak nak ingat suami awak masa awak buat kerja, basuh pinggan, jumpa orang?"

Apakah agak-agaknya jawapan yang akan diberikan? "Eh tak susahlah. Sebab saya selalu ingat kat dia" Kenapa jawapannya sebegini kerana ingat itu bukan dibuat-buat bukan difikiran tapi dalam seluruh jiwanya.

Kenapa senang dia nak ingat pada suaminya yang sangat dicintai? Kerana cinta itu disusupkan masuk kedalam jiwanya oleh Allah. Its given. Cuba fikir bagaimana kita boleh jatuh cinta dulu?

Apa jawapan kita? Tak tahu, tahu2 saja aku sudah jatuh cinta 

Sekarang bolehkah keadaan sebegini kita dapat dengan Allah. Given. Disusupkan.

=========================================

BAGAIMANA MENDAPATKAN KEADAAN MENCINTAI ALLAH DAN MENGINGATINYA SETIAP WAKTU?

=========================================

Dengan AMALAN.

Apa amalannya?

Zikir kepada Allah secara tetap dan konsisten paling kurang 30 minit di waktu pagi sebelum matahari terbit dan di antara Maghrib dan Isyak.

Inilah sunnah Rasulullah saw, para sahabat, tabiin dan ulamak2 yang seterusnya. Inilah amalan mereka.

Ada hadis-hadisnya nya dalam kitab-kitab. Kita sudah jauh meninggalkan amalan berzikir kepada Allah ini.

Zikir kita kosong, rasa terpaksa akhirnya bosan
Amalan berzikir inilah yang perlu kita beri tumpuan untuk membawa kita kepada kekhusyukan dalam solat

Tetapkan istiqomah berzikir selepas subuh menghadap Allah dan di antara Maghrib dan Isyak. Ini minimanya.

Berapa lama?
========

Kalau mengikut sunnah Rasulullah saw, sampai matahari terbit tapi kalau tak boleh pun paling minima 10 minit setiap pagi total menghadapkan jiwa kepada ALLAH. Diam seperti bertafakur menghubungkan jiwa dengan ALLAH.

Kemudian antara maghrib dan isyak. Jangan bangun sampai masuk waktu Isyak.

Allah berulang-ulang-ulang kali menyuruh kita berzikir sebanyak2nya. Ini disebut dalam banyak ayat al quran.

InsyaAllah dengan adanya amalan zikir yang istiqomah begini jiwa kita insyaAllah semakin jernih dan semakin suci.

Apabila kita melakukan kesalahan akan kita akan mudah terasa bersalah dan segera bertaubat. 

InsyaAllah akhirnya nanti jiwa kita berzikir sendiri tanpa dipaksakan. Kita jadi diingatkan Allah untuk sentiasa mengingati Nya. Sebenarnya Allah lah yang mengingati kita dan Dialah yang menyusupkan masuk cinta dan rindu kepadaNya.

Akhirnya akan menjadi keadaan given tadi. Cinta dan rindu kepada Allah disusupkan masuk ke dalam jiwa kita.

Allah tak pernah putus dalam kesadaran kita walau dalam keadaan apapun kita berada.

Nah sekarang pulang lah menuju Allah dalam solatmu.

Rasakanlah sambutannya.

Tidak akan ada kebahagian di dunia yang mampu menandingi kebahagiaan disambut ALLAH di dalam solat dan pada waktu itu saya yakin dirimu akan berkata: 

CUKUPLAH ALLAH BAGIKU. 

Semoga bermanfaat
www.ummuayman.blogspot.com

p.s Untuk belajar lebih lanjut, hadirlah ke kursus-kursus solat yang sudah kami susun dan program-program ini adalah percuma. Kerana tak mampu menulis semuanya di sini. Info ada di fb saya Noraliza Abdul Latif