Jumaat, September 25, 2009

Allah ajarkan kenapa saya tidak khusyuk dalam solat

Assalamualaikum wr. wb.

Seorang yang master di dalam ilmu fizik contohnya akan sentiasa meningkat ilmu dan kemahirannya di dalam ilmu fizik tersebut. Namun berlainan dengan solat yang khusyuk. Seorang yang master dalam solat khusyuk pada hari ini, belum tentu dia akan khusyuk pada esok hari ... Itulah suatu istimewanya Solat Khusyuk ini ... Khusyuk dalam solat adalah anugerah dari Allah. Pada hari ini kita sangat khusyuk, esok belum tentu lagi ...

Pada hari ini saya ingin berkongsi pengalaman dan kefahaman perkara-perkara yang boleh mendatangkan gangguan di dalam solat kita. Terdapat beberapa peristiwa yang ingin saya kongsikan di sini, ada yang telah berlaku suatu waktu yang agak lama dahulu dan ada juga yang baru saja terjadi ...

Setiap kali saya menghadapi masalah tidak khusyuk dalam solat, saya akan merasa sangat sedih dan gelisah ... hilang rasa kenikmatan solat ... seolah-olah seperti ditarik atau diambil ... Saya sememangnya yakin bahawa kekhusyukan dalam solat adalah anugerah dari Allah maka saya segera beristighfar kepada Allah dengan sungguh-sungguh dan saya bertanya kepada Allah apa kesalahan yang telah saya lakukan. InsyaAllah, Allah akan memberikan jawapannya dan insyaAllah akan ditunjukkan apa yang kita lakukan yang memberi kesan kepada solat kita. InsyaAllah saya ingin berkongsi perkara itu pada penulisan kali ini.

Pernah terjadi hampir seminggu saya menderita tidak khusyuk dalam solat. Saya bertanya kepada Allah dan Allah memberikan jawapannya ... Ada satu racun telah memasuki jiwa saya dan racun itu begitu sukar untuk dikeluarkan hingga memberi kesan kepada solat saya. Apakah racun itu? Pujian yang saya terima :( Biasanya jarang saya terkesan dengan pujian. Tapi pada suatu hari saya terbaca sms yang dihantar kepada suami saya dan dipendekkan cerita terdapat suatu pujian kepada saya yang diberikan oleh seseorang master trainer yang saya hormati. Memandangkan pujian itu datangnya dari seorang trainer/consultant yang berpengalaman maka ianya terkesan di hati saya. Saya merasa gembira dengan pujian itu dan memikirkan perkara itu buat beberapa waktu. Apa yang berlaku kemudian saya tidak khusyuk dalam solat dan saya diilhamkan ke dalam jiwa saya bahawa pujian itu telah meracuni seluruh diri saya. Hampir seminggu saya berusaha untuk mengeluarkannya dengan berterusan memohon ampun dan bertaubat kepada Allah. Berhati-hatilah bila kita ingin memuji sahabat kita; kita mungkin sedang meracuni dirinya ...

Suatu hari yang lain saya menghadapi lagi masalah tidak khusyuk dalam solat dan saya terus memohon ampun dan bertanya kepada Allah apa yang telah saya lakukan. Kemudian Allah menunjukkan kepada saya sinetron indonesia yang saya tontoni sebelum ini; cerita Aqso dan Medina .. jangan gelak ya :) betul ni ... Sebenarnya saya seorang yang jarang menonton televisyen kecuali berita. Saya sememangnya tidak minat menonton tv kerana terpaksa menutup mata kerana banyak adegan2 seperti berpegangan tangan antara lelaki dan wanita dan sebagainya yang merupakan perkara2 yang diharamkan dan saya tidak sanggup membiarkan mata saya melihatnya. Namun pada suatu waktu, saya sering pulang awal dari pejabat, lebih kurang jam 6 petang sudah sampai ke rumah dan pada waktu itu di TV ada sinetron indonesia Aqso dan Medina keudara dan saya telah terlalai (lupa bahawa saya tidak sepatutnya menonton sinetron tersebut) dan menontonnya hingga habis. Ia telah memberi kesan kepada solat saya ...

Suatu malam saya ke Pasar Malam dan kemudian saya pergi membeli Yong Tau Foo. Kakak yang selalu menjual Yong Tau Foo (yang saya yakini sumbernya) telah tidak berniaga pada malam tersebut. Justeru saya membeli dari peniaga yang lain di pasar malam itu. Terdetik di hati saya dari sumber mana mereka membeli bahan-bahan Yong Tau Foo itu tapi saya tidak mengendahkan lintasan hati itu dan terus membelinya. Pada malam itu saya dan anak-anak memakan Yong Tau Fo yang saya beli dari pasar malam. Kemudian saya mengalami masalah tidak khusyuk dalam solat. Saya bertanya kepada Allah apa yang telah saya lakukan ... dan dalam sekejapan itu Allah menunjukkan kepada saya Yong Tau Foo yang saya beli itu ... Sejak itu saya tidak lagi membeli dan memakan apa-apa dari Yong Tau Foo ... Semoga Allah akan sentiasa mengingatkan saya ...

Terdapat juga suatu waktu saya tidak khusyuk dalam solat dan Allah mengilhamkan ke dalam jiwa saya kata-kata yang saya katakan kepada seorang sahabat yang tidak saya sengajakan telah mengecilkan hatinya ...

Saya yakin kita semua ada mengalami masalah tidak khusyuk dalam solat bukan? Segeralah memohon ampun dan bertaubat kepada Allah. Tanyalah kepada Allah kenapa kita tidak khusyuk dalam solat insyaAllah Allah akan menjawab pertanyaan kita. Bagaimana kita tahu itu adalah ilham dari Allah? Ia akan datang tiba-tiba tanpa kita fikirkan ... Bila ia datang, kita akan tahu itu dari Allah ... Contohnya ... kita sedang hendak meninggalkan rumah untuk ke pejabat atau ke kampus, tiba-tiba tanpa kita fikirkan kita teringatkan sesuatu di almari yang penting untuk di bawa .... pernah kan terjadi macam ni ... tanpa kita fikirkan, tiba-tiba saja perkara itu diilhamkan kepada diri kita ... Nah, itulah dari Allah insyaAllah ...

Apa hikmahnya yang saya dapat dari peristiwa-peristiwa ini adalah solat itu insyaAllah akan sentiasa mengajar kita apa yang tidak sepatutnya kita lakukan. Itulah antara banyaknya kehebatan penciptaan solat yang Allah telah anugerahkan kepada kita ... Seperkara lagi yang tidak kurang penting yang saya pelajari adalah sebenarnya banyaknya dosa dan kesalahan yang kita lakukan setiap hari. Teringat saya kepada suatu peristiwa di dalam hadis Rasulullah saw di mana Rasulullah saw menyuruh sahabat-sahabat mencari ranting kayu di padang pasir. Pada mulanya sahabat-sahabat bertanya kepada Rasulullah saw bagaimana hendak mencari ranting kayu di padang pasir sedangkan pohonnya pun tidak tumbuh di situ. Namun rasulullah saw bertegas dan meminta mereka mencari ranting kayu. Akhirnya mereka menjumpai satu dua ranting kayu dan terus mengumpulkan. Akhirnya ternyata banyak ranting kayu dapat dikumpulkan. Kemudian Rasulullah saw berkata kepada para sahabat; "Begitulah dosa kamu setiap hari, ternampak seperti tidak ada tetapi di hadapan Allah terkumpul banyak " Peristiwa dan pengajaran yang saya dapati dari tidak khusyuk dalam solat ini telah menyedarkan diri saya betapa banyaknya dosa dan kesalahan yang saya lakukan setiap hari yang tidak saya sedari. Semoga Allah mudahkan kita untuk sentiasa bertaubat kepadaNya ....

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Khamis, September 17, 2009

Allah ajarkan bahawa solat itu seperti saat menemui kematian

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Bertemu semula kita, setelah agak lama juga rasanya saya tidak berkesempatan menulis di blog ... Mungkin ramai yang dah balik kampung berhari raya. Saya seperti biasa berhari raya di bandaraya Kuala Lumpur ... walaupun ramai yang mengatakan tak seronok berhari raya di Kuala Lumpur, bagi saya berhari raya bersama ibu dan ayah saya adalah suatu yang menyeronokkan tidak kira di mana juga ...

Alhamdulillah kami telah dapat menganjurkan Halaqoh Solat Khusyuk yang kedua pada 12 september yang lepas. Lebih kurang 100 orang telah hadir, alhamdulillah ... Pada kali ini seluruh perbelanjaan halaqoh telah diinfaqkan oleh penderma-penderma yang bermurah hati malah terdapat lebihan untuk Halaqoh yang ketiga nanti insyaAllah.

Pada malam ini saya ingin berkongsi sesuatu kefahaman yang diajarkan kepada saya oleh Allah dan saya dapati ketika menghadiri halaqoh solat khusyuk baru-baru ini.

Sahabat saya cikgu Yati membuat sharing ketika sesi halaqoh yang lepas di mana beliau menceritakan pengalaman merasakan saat-saat seolah-olah kematian telah datang. Suatu ketika dahulu pada pengalaman beliau yang pertama, ketika saat itu tiba, beliau teringatkan anak-anak dan keluarga dan merasa tidak bersedia untuk menemui Allah dan tidak dapat berserah sepenuhnya kepada Allah. Namun pengalaman yang berbeza beliau rasai pada 3 Ramadhan yang lepas apabila beliau menghadapi lagi saat-saat seolah-olah hari itu adalah hari terakhir beliau di dunia ini ... Namun pada kali ini, cikgu Yati berkata bahawa pada kali ini beliau lebih bersedia untuk menghadapi saat kematian itu apabila beliau dengan hati yang rela melepaskan anak, keluarga, harta, pekerjaan dan sebagainya dari hatinya ....

Justeru ketika itu saya dialiri kefahaman bahawa apabila kita solat sebenarnya ianya adalah sama dengan saat kita menghadapi kematian; iaitu kita kembali kepada Allah ... Justeru sewajarnya kita telah sanggup melepaskan dunia dan isinya yang telah menghambat kita selama ini ... Contohnya kalau pada hari ini kita akan mati, apakah kita akan fikirkan tentang peperiksaan yang akan kita hadapi? Tentu peperiksaan itu sudah tidak penting lagi bukan? Adakah kita fikirkan tentang masalah kewangan yang menyempitkan kehidupan kia? Pastinya ia bukan lagi masalah yang besar ketika itu. Atau adakah mungkin kita akan memikirkan bagaimana hendak menyiapkan projek kita yang telah overdue? Pastinya ada projek besar yang kita fikirkan ketika itu ... projek menghadapi Allah, menghadapi sakaratul maut ...

Begitu jugalah dengan solat ... Apabila kita solat, sewajarnya sikap kita sama seperti kita menghadapi kematian; segalanya sudah tidak penting ketika itu, kita lupakan, kita tinggalkan ... Kita lepaskan segala yang berkaitan dengan dunia dan isinya ... Seolah-olah kita akan mati, kita kembali kepada Allah ... yang lain sudah tidak penting. Namun dalam solat kita sehari-hari kita sering gagal untuk khusyuk kerana kita gagal melepaskan dunia dan isinya yang membelengu fikiran dan hati kita ... Maka kita gagal kembali kepada Allah secara total ... dan hasilnya adalah solat yang tidak khusyuk ...

Mudah kita memahami perkara ini bukan? Namun kenapa kita gagal juga untuk kembali kepada Allah secara total ketika solat, menyerahkan diri kepada Allah dan meninggalkan dunia ini sepenuhnya, melepaskannya dari fikiran dan hati kita ... Ini adalah kerana seseorang yang dapat melepaskan dunia ini di dalam solat adalah orang yang telah dapat melepaskan dunia ini di luar solat ... Justeru sekiranya dunia dan isinya ini masih menghambat diri kita, memegang hati kita yang menyebabkan kita sukar melepaskannya di luar solat maka kita akan gagal untuk melepaskannya di dalam solat ... Justeru usah ribut-ribut mencari sebab kenapa kita gagal khusyuk dalam solat : )

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Isnin, September 07, 2009

Allah ajarkan bahawa manusia sedang bertungkus lumus memenuhi kehendakNya

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Alhamdulillah kami dapat menganjurkan Karnival Tamaddun dan Warisan Islam semalam. Bila saya menceritakan kepada adik saya tentang karnival itu (ketika bertemu dengannya apabila kami berbuka bersama di rumah ayah saya) dia agak terkejut. Katanya ... ha bulan puasa buat karnival? Saya dengan tersenyum mengatakan ya .... Gerakerja dakwah dan jihad tak kira bulan, perlu teruskan ... Apabila telah bermesyuarat dan menetapkan sesuatu, maka teruskan, ada keberkatan di dalam suatu yang diputuskan melalui syuara... Saya teringat kata-kata saya kepada ahli mesyuarat jemaah saya yang pada satu ketika dahulu hendak membatalkan penganjuran karnival ini dengan alasan bulan Ramadhan, nak buat kuih raya dan sebagainya ... Alhamdulillah dengan pentarbiyahan yang sekian lama dan ketaatan kepada pemimpin, mereka akur dengan penuh ceria dan keikhlasan. Suatu yang saya rasa sukar saya didapati di kebanyakan kumpulan. Akhirnya karnival berjaya dianjurkan dengan begitu lancar dan tersusun, hampir tidak kelihatan kelemahannya ... Terima kasih Ya Allah ... kata hati kecil saya sepanjang penganjuran karnival ini ... Kami telah berusaha sebaik mungkin (tabik spring saya pada semua ahli jemaah yang begitu komitted) tapi kami telah menyerahkan kepada Allah untuk menyusunnya dengan perancangan Allah yang lebih hebat ...

Malam sebelum karnival, hujan turun selebat-lebatnya ... Ini telah membantu di dalam pengendalian acara program yang diadakan di bawah khemah di tapak karnival. Cuaca sejuk pada awal program dan tidak panas di sepanjang karnival diadakan. Ketika program dijalankan, Allah memberi ilham kepada saya beberapa perubahan yang perlu dilakukan dan saya maklumkan kepada sekretariat untuk membuat perubahan tersebut dan alhamdulillah jelas ianya membantu lagi kelancaran program-program yang dijalankan. Segalanya berjalan dengan penuh keteraturan dan saya berbicara kepada Allah sambil tersenyum ... Ya Allah, kami sedang melihat kesibukanMu menguruskan karnival ini ...

Pada pagi ini, saya sebenarnya ingin berkongsi suatu kefahaman yang Allah alirkan ke dalam jiwa saya berkenaan suatu hakikat bahawa manusia di alam ini sedang bertungkus lumus memenuhi kehendak Allah ...

Kita sering merasakan bahawa hanya orang Islam yang patuh pada Allah sedang memenuhi kehendak Allah manakala orang-orang kafir dan orang-orang yang beragama Islam yang engkar merupakan hamba-hambaNya yang tidak memenuhi kehendak Allah ... Well, saya mendapat satu paradgima yang baru ... Semuanya sedang memenuhi kehendak Allah :)

Pada perjalanan pulang dari Jakarta baru-baru ini, ketika di dalam kapalterbang saya mendapat suatu kefahaman yang dialirkan oleh Allah ke dalam jiwa saya ... Sesungguhnya Allah mahukan orang-orang yang biasa macam saya mudah untuk menaiki kapalterbang kerana harganya murah maka Allah mengilhamkan kepada jiwa Tony Fernandes (boss Air Asia) untuk membangunkan bisnes penerbangan tambang murah ... Maka dengan ilham itu dan passion serta semangat yang juga dialirkan ke dalam jiwa Tony Fernandes oleh Allah, maka bertungkus lumuslah Tony Fernandes mengusahakan bisnes pernerbangan murah ini dan dengan daya kreativitinya yang juga dialirkan oleh Allah Ya Maha Kreatif maka sekarang promosinya NO ADMIN FEE di mana lagi murahlah untuk terbang dengan Air Asia ... Apa yang berlaku sebenarnya adalah Tony Dernandes tidak menyedari bahawa dia sebenarnya sedang memenuhi kehendak Allah yang inginkan perhubungan dan pengangkutan ini dapat dimudahkan untuk hamba-hambaNya ... Kemudian saya teringat pula lebuhraya DUKE yang saya gunakan sekarang ini yang memendekkan perjalanan saya ke tempat kerja sebanyak 30 minit, maka orang-orang yang telah bertungkus lumus untuk membina lebuhraya DUKE itu sebenarnya telah memenuhi kehendak Allah mahukan sistem jalanraya yang lebih efektif ...

Secara kesimpulannya, kesemua manusia yang sedang sibuk mencari rezeki dengan menjalankan apa saja aktiviti yang membawa kebaikan kepada manusia dan alam ini sedang bertungkus lumus memenuhi kehendak Allah. Hanya dengan ciptaan Allah "keperluan mencari rezeki", Allah telah dapat menundukkan manusia untuk memenuhi kehendakNya ... Manusia sibuk ke sana kemari, merancang itu dan ini, ke hilir ke hulu, terbang sana, terbang sini ... rupa-rupanya semuanya sedang tunduk kepada kemahuan Allah ... Allah berkehendakkan terbangunnya peradaban dan ketamadunan di muka bumi ini tetapi Allah mahukan ianya dibangunkan oleh manusia yang (dipilihnya sebagai khalifah di muka bumi ini) melalui daya yang diberikan oleh Allah seperti daya melihat, mendengar, berfikir, merancang dan sebagainya. Maka ada yang Allah ilhamkan rasa minat terhadap ilmu kedoktoran maka jadilah dirinya doktor atas kehendak Allah, ada yang Allah alirkan jiwanya menyukai kerja-kerja yang dilakukan oleh tangan, maka jadilah dirinya mekanik kereta, tukang jahit, tukang cat dan sebagainya ... Ada yang dah bertahun-tahun belajar kejuruteraan, tapi kemudian bekerja di dalam bidang IT (seperti apa yang berlaku pada adik saya) kerana Allah berkehendakkan dia membantu dunia ini di dalam bidang IT ... semuanya tunduk kepada kehendak Allah ... Akhirnya tanpa kita sedari, kita adalah seperti bulan, bintang dan matahari ...semuanya tunduk kepada Allah ... tetapi ketundukkan ini secara tidak kita sedari ... ya seperti Tony Fernandes tadi, tidak sedar dirinya sedang memenuhi kehendak dan kemahuan Allah ...

Ayuh, jadikan ketundukkan ini secara kita sedari ... Dari kefahaman ini jelaslah kepada saya bahawa seorang yang tunduk kepada Allah dan menjalankan tugasannya sebagai khalifah Allah adalah seorang yang berusaha dengan sebaik mungkin di dalam apa juga aktiviti yang dilakukan untuk memakmurkan bumi ini. Maka sekiranya kita seorang jurutera, kita akan memenuhi kehendak Allah dengan menjadi jurutera yang berfikir, berusaha keras dan menyumbang kepada dunia ini. Sekiranya kita seorang doktor, kita sedang memenuhi kemahuan Allah sekiranya kita menggunakan segala ilmu dan kepakaran kita semaksima yang mungkin untuk membantu pesakit-pesakit kita ... sekiranya kita seorang tukang sapu, Allah berkehendakkan suasana kehidupan yang bersih ... maka kita akan sapu dengan tekun dan memastikan tidak ada sampah yang tertinggal .. Maka dengan kesedaran ini, umat Islam akan menjadi umat yang cemerlang kerana segala yang kita lakukan kita akan lakukan yang terbaik semata-mata kerana Allah menghendakinya ... Kita akan cari ilmu semaksima mungkin, kita akan belajar kemahiran demi kemahiran, kita akan merancang secara teliti, kita akan fokus dan komited ketika melaksanakannya dan kemudian kita serahkan segalanya kepada Allah (suatu yang tidak ada di dalam kehidupan orang-orang bukan Islam). Barulah kita akan bangun semula sebagai sebuah bangsa yang dihormati kerana penganut-penganutnya merupakan orang-orang yang berilmu, berkemahiran, komited, berusaha bersungguh-sungguh ... tetapi di dunia hari ini, siapakah yang mempunyai ciri-ciri tersebut ..orang bukan islam bukan? seperti orang-orang Jepun ... maka mereka menjadi bangsa yang dihormati oleh dunia, bangsa yang maju kehadapan ...

Nah, tidak mustahil kita mengembalikan tamadun Islam sekiranya ummah hari ini disedarkan bahawa orang-orang Islam perlu tunduk kepada kehendak Allah untuk memakmurkan dunia ini ... Selama ini ketundukkan kepada Allah sering dikaitkan dengan hanya syahadah, solat, puasa, zakat dan haji ... maka sekadar itu sajalah ketundukkan kita ... Kita perlu menyedarkan umat Islam pada hari ini bahawa sebagai khalifah Allah, ketundukkan kepada Allah bukan sekadar duduk di atas tikar sembahyang, berzikir, berpuasa tetapi tidak menyumbang kepada kemakmuran dunia ini ... Paradigma tersebut perlu diubah ... Maka apabila kita pergi kerja nanti ataupun kita pergi ke kuliah, pergilah dengan penuh kesedaran bahawa kita sedang memenuhi kehendak dan kemahuan Allah ... kita akan lakukan sebaik mungkin ... kerana Allah mahukan kita menyumbang kepada dunia ini dengan sebaiknya dan Allah sedang sentiasa mengukur tahap komitmen kita terhadap tugasan atau terhadap pelajaran .... Nah, maka barulah setiap langkah ke tempat kerja adalah butir-butir jihad yang menunggu balasannya di akhirat kelak, setiap perancangan yang difikirkan dengan teliti akan dicatatkan oleh malaikat ... kerana kita lakukan KERANA ALLAH ... barulah kita dapat merasakan kini bahawa setiap pekerjaan itu ibadah ... bagaimana sekarang? selesa?

Dikesempatan ini, izinkan saya menerangkan suatu perkara yang ada kaitannya dengan kefahaman dan paradigma di atas. Maaf sekiranya ia agak sensitif ...

Saya ingin menekankan di sini bahawa di dalam Al-Qur'an, Allah ada menyebutkan perlu ada segolongan manusia yang tugasannya mengajarkan ilmu, berjihad dan berdakwah secara full time ... walaupun secara zahirnya mereka tidak kelihatan membina bangunan, tapi mereka sedang memenuhi kehendak Allah membina jiwa-jiwa manusia untuk menjadi manusia yang tunduk kepada semua kehendak Allah yang ditetapkan di mana dengan ketundukkan secara sempurna ini, manusia tidak akan melakukan perkara-perkara yang boleh merosakkan dunia ini seperti merompak, membunuh, merempit, mencemarkan alam dan sebagainya.... salah satu kaedah yang telah Allah ciptakan agar manusia tidak merosakkan dunia ini (yang bertentangan dengan kehendak Allah untuk memakmurkan bumi ini) adalah dengan memastikan terdapatnya sistem keadilan yang telah Allah tetapkan, terdapatnya sistem pemerintahan yang telah Allah redha sebagai mewakiliNya di dunia ini. Tanpa sistem pemerintahan Islam ini maka itulah yang berlaku di dunia ini, pemimpin rasuah dan menindas maka kehidupan manusia jadi sengsara, ditangkap tanpa bicara (contohnya ISA), anak dan dipisahkan dari ayahnya dengan zalim ... barangan jadi mahal kerana pemimpin yang hidup bermewah-mewah ... Justeru perlu ada sistem keadilan dan sistem pemerintahan Islam yang dikehendaki Allah ... maka kaedah menegakkan sistem pemerintahan Islam ini telah ditunjukkan oleh Rasulullah saw ... dengan berdakwah dan berjihad di jalan Allah sehingga terbangun negara-negara yang tunduk kepada pemerintahan undang-undang dan pemerintahan Islam. Rasulullah s.a.w bukan sekadar membangunkan negara Islam di bumi Madinah dan Mekah tetapi juga ke negara-negara yang lain.

Maka tidak kira apa juga tugasan yang kita lakukan hari ini di dalam mencari rezeki dan memenuhi kehendak Allah, kita tidak boleh lupa tanggungjawab yang telah Allah tetapkan kepada kita semua untuk membangunkan semula sistem pemerintahan Islam yang juga merupakan perkara yang perlu ada untuk memakmurkan bumi ini ... Rasulullah saw telah mengajarkan kepada kita bahawa tugasan ini tidak boleh dilakukan secara bersendirian, ianya perlu dilakukan secara berjemaah ... maka berjemaah itu wajib hukumnya ...seperti kaedah fiqh ...wudhuk diperlukan untuk solat, maka wudhuk itu hukumnya jadi wajib apabila hendak mendirikan solat ... kalau tidak, wudhuk itu hukumnya sunat ... Maka sahabat sekelian, masuklah kedalam jemaah Islam yang diyakini mempunyai objektif yang jelas mengembalikan sistem pemerintahan Islam dan jalannya juga jelas untuk membangunkan pemerintahan Islam ...

Maaf ..panjang pula coretan pagi ini ...saya bercuti sempena Nuzul Qur'an, alhamdulilah office di dalam Negeri Selangor, dapat cuti extra :) ... Semoga sedikit perkongsian ini dapat membuka minda kita dan mengembalikan semangat untuk kita bekerja dengan tekun dan bersungguh-sungguh dan kemudian menginfakkan diri kita untuk perjuangan menegakkan sistem keadilan dan pemerintahan Islam ... InsyaAllah hidup akan bahagia kerana Allah yang akan menguruskan kehidupan kita ... tidak ada kekecewaan dan tidak mereka bersedih hati ... itu janji Allah ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Jumaat, September 04, 2009

Allah ajarkan tentang hakikat berpuasa di bulan Ramadhan

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Alhamdulillah Ramadhan pada tahun ini agak berbeza bagi saya dibandingkan dengan Ramadhan pada tahun-tahun yang sebelumnya. Paradigma sudah berbeza maka saya menyambut Ramadhan pada tahun ini juga agak berbeza ...

Saya diajarkan oleh Pak Ustaz Abu Sangkan bahawa Ramadhan diciptakan Allah agar manusia dapat kembali kepada fitrahnya yang asal iaitu ruhNya yang ditiupkan ke dalam sarung fizikal yang dibuat dari tanah hitam yang berlumpur ... Kita adalah an-nafs yang dialiri ruhNya yang ditiupkan .... Fizikal kita hanyalah sarung yang menyaluti ruh tersebut ... Seperti sarung tangan ... sarung tangan itu hanyalah sarungnya tetapi bukan tangan ... tangan adalah yang didalamnya ... Contohnya apabila seseorang itu meninggal dunia akibat kemalangan dan mayatnya ada di tepi jalan ...Katakanlah namanya Udin, maka orang akan bercakap .. Ini mayat siapa? Mayat si Udin ... Udinnya mana? Udinnya telah pergi menemui Tuhannya .... Kita sering tidak dapat berada di dalam kesedaran ruh ini (kesedaran bahawa diri kita sebenar adalah an-nafs yang dialiri oleh ruhNya yang ditiupkan) kerana kita sering terikat dengan kesedaran fizikal kita (kita adalah anggota badan, kaki, tangan) . Ini adalah kerana kita sering ditarik oleh fizikal kita yang berasal dari tanah yang sememangnya suka kepada perkara-perkara yang berasal dari tanah seperti anak, isteri/suami, tanah berhektar-hektar, kereta dan sebagainya ... maka tarikan itu menyebabkan kita hanya setakat menyedari bahawa diri kita adalah anggota fizikal kita dan sering gagal menyedari bahawa diri kita secara hakiki adalah an-nafs yang dialiri oleh RuhNya itu.

Justeru apabila kita berpuasa, kesedaran ruh ini akan mengatasi kesedaran fizikal ... jiwa kita akan dekat dengan Allah (kerana ruh itu sememangnya sifatnya ingin sentiasa kembali kepada Allah) dan puasa itu tadi telah melemahkan dan mengecilkan nafsu. Maka kerana nafsu telah lemah, kekuatan tarikan kepada elemen-elemen yang berasal dari tanah juga lemah maka jiwa kita akan merasakan tarikan ruh yang ingin dekat dengan Allah ... maka hati kita terasa tenang, nyaman ... kita dapat merasakan dan sedar bahawa diri kita dekat dengan Allah ... Itulah diri kita yang sebenarnya ... an-nafs yang dialiri oleh Ruh itulah diri kita ... Ruh yang ingin sentiasa kembali kepada Allah ... kaki, tangan dan anggota badan kita bukan diri kita ... suatu hari kaki, tangan, mata dan seluruh fizikal kita akan kembali ke tanah apabila tidak lagi dialiri oleh RuhNya iaitu apabila kita telah mati nanti ... bukan itu sebenarnya diri kita, ia hanyalah instrumen yang diberikan Allah untuk kita melaksanakan tanggungjawab kita sebagai khalifahNya di muka bumi ini.

Berpuasa di bulan Ramadhan adalah diciptakan Allah agar dapat mengenalkan manusia kepada dirinya sebenar iaitulah an-nafs yang dialiri RuhNya (yang ditiupkan ke dalam fizikalnya) namun apabila kita mula ke Pasar Ramadhan dan melihat berbagai juadah .. maka kesedaran ruh tadi ditarik oleh nafsu yang mula membesar apabila melihat bermacam-macam juadah yang dijual... Kemudian apabila kita berbuka secara berlebihan, cuba lihat perbezaan solat Asar dengan solat Maghrib dengan perut yang telah penuh berisi berbagai makanan .... berbeza bukan? Ketika ini diri kita yang telah dekat dengan Allah tadi ditarik ke bawah oleh nafsu yang menyebabkan diri yang mula ingin mendekati Allah terus dilalaikan oleh nafsu makan yang tidak diuruskan dengan baik. Maka tidak sampailah kita kepada kesedaran bahawa diri kita adalah an-nafs yang dialiri RuhNya dan tidak tercapailah objektif puasa itu diciptakan untuk mengenalkan kita siapa diri kita sebenarnya ...

Selain dari itu saya juga dialiri kefahaman tentang hakikat penciptaan Ramadhan yang mungkin saya tidak pernah terfikir sebelum ini. Pastinya banyak rahsia dan hikmah Allah ciptakan Ramadhan baik dari segi kesihatan, latihan ketakwaan dan sebagainya. Namun terdapat satu lagi rahsia yang mungkin kita terlepas pandang sebelum ini ...

Berpuasa di bulan Ramadhan yang penuh kemuliaan ini juga adalah sebagai satu latihan untuk kita dapat berpuasa sunat Isnin dan Khamis selepas menjalani latihan di bulan Ramadhan. Bayangkan kalau kita dapat berpuasa setiap hari selama sebulan, pastinya kita mampu untuk berpuasa dua hari dalam seminggu. Puasa sunat Isnin dan Khamis sangat penting di dalam membantu kita untuk mengenali siapa diri kita sebenarnya, membentuk jiwa yang bertakwa kepada Allah dan melahirkan insan yang berkeperibadian mulia. Untuk memahami perkara ini izinkan saya menceritakan pengalaman saya dahulu berkaitan dengan puasa sunat isnin dan khamis ini.

Suami saya menganjurkan iftar secara berjemaah pada setiap hari Khamis (di luar bulan Ramadhan) di surau-surau di sekitar daerah saya. Beliau akan berpuasa pada setiap hari Khamis. Ketika itu saya jarang berpuasa bersamanya kerana saya mempunyai masalah gastrik. Namun pada waktu berbuka, saya akan menyertainya di surau-surau ... Akhirnya saya mengikutinya berpuasa pada setiap hari Khamis ... Saya dapati apabila saya berpuasa pada hari Khamis, perangai saya akan jadi sangat baik pada hari Jumaat (keesokkannya). Saya rasa dekat dengan Allah, mudah sabar, rajin beribadah, bersopan ketika berbicara dan sebagainya ... Namun sifat tersebut saya dapati berkurang sedikit pada hari Sabtu dan lebih kurang lagi pada hari Ahad ... By the time masuk minggu hadapannya, mungkin tinggal 20% ... Justeru saya rasa begitu lambat untuk menunggu puasa pada hari Khamis berikutnya dan saya pun berpuasa pada Hari Isnin bagi menikmati suasana jiwa yang tenang, rasa dekat pada Allah, mudah sabar dan sebagainya ... Akhirnya saya dapat melihat hakikat latihan takwa melalui mujahadah diri yang telah Allah sediakan melalui latihan puasa sunat Isnin dan Khamis ... dan kini saya dapat melihat hubungan berpuasa di bulan Ramadhan dengan puasa sunat Isnin dan Khamis ini, alhamdulillah.

Apabila saya berkongsi perkara ini dengan sahabat-sahabat, ada yang mengatakan ... eh kan puasa isnin khamis tu sekadar sunat bukan wajib ... Saya memberitahunya, ya ... dengan amalan sunat itulah seseorang insan dapat mencapai darjat kekasih Allah dan mencapai cinta Allah, berjalan atas makrifatNya dan insyaAllah dinaikkanNya darjat disisiNya .... justeru berpuasa di bulan Ramadhan adalah seperti di kem latihan ... untuk melatih kita untuk beramal dengan amalan-amalan wajib dan sunat yang diciptakan Allah yang merupakan proses pembangunan insan bertakwa yang akan membawa insan menuju ke jalan TuhanNya dan kembali kepadaNya sebagai jiwa yang tenang lagi diredhaiNya ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Khamis, September 03, 2009

Allah ajarkan tentang Sabar di dalam Menuju JalanNya

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh ...

Menemui sahabat-sahabat sekelian di bulan Ramadhan penuh keberkatan ini semoga dapat menjiwai hakikat penciptaan Ramadhan ....

Saya ada berjanji pada salah satu entry saya bahawa saya ingin berkongsi kunci-kunci menuju cinta Allah yang telah diilhamkan Allah ke dalam hati saya ...Saya pernah berkongsi bahawa kunci yang pertama adalah ikhlas kepada Allah. Kemudian setelah itu, Allah mengilhamkan ke dalam jiwa saya bahawa kunci yang kedua adalah sabar di dalam menuju jalanNya ...

Ingin menceritakan secara terperinci bagaimana peristiwa ini berlaku di mana saya dialiri kefahaman ini saya tidak mampu kerana telah lupa ... namun secara ringkasnya ketika saya sedang berusaha untuk mencari cinta dan kasih sayang Allah, terkadangkala saya rasa kecewa kerana solat yang tidak khusyuk, tidak merasa cinta kepada Allah dan sebagainya ... ketika itulah Allah mengilhamkan ke dalam jiwa saya bahawa saya perlu bersabar dan kuatkan kesabaran itu di dalam menuju Tuhan.

Justeru, saya memohon pertolongan dari Allah agar diberiNya kekuatan di hati saya untuk bersabar .... Setelah beberapa lama saya melatih diri untuk bersabar (atas pertolongan Allah juga), saya dapat melihat bahawa sabar adalah satu latihan yang dapat melembutkan hati kerana hidayah Allah akan turun pada insan yang lembut hatinya, sentiasa merendah diri dan tidak ego ...

Maka apabila hati telah dapat dilembutkan, maka barulah hati itu telah disediakan untuk menerima cinta Allah yang Maha Suci yang hanya dapat diturunkan di hati yang telah disucikan ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Rabu, September 02, 2009

Allah ajarkan bahawa Dialah Yang Mengatur Rezeki

Assalamualaikum wr. wb,

Alhamdulillah saya berkesempatan untuk mengikuti TOT (training of trainers) di Solat Center Jakarta, Jatibening pada 29 dan 30 Ogos yang lepas. Pengisian disampaikan oleh Pak Ustaz Abu Sangkan dan program dihadiri oleh lebih 800 peserta dari seluruh Indonesia, Singapura, Australia dan kami 8 orang dari Malaysia... Kepala saya sakit kerana banyak menangis di program tersebut ...begitu juga peserta yang lain ... sangat menginsafkan dan memberi semangat untuk saya terus berusaha bersama sahabat-sahabat untuk mengembangkan solat khusyuk di Malaysia ...

Pada malam ini saya ingin berkongsi kepada sahabat-sahabat keyakinan yang diberikan Allah kepada saya bahawa Dialah Yang Sebenarnya Mengatur Rezeki ...

Sebaik sahaja selesai pelatihan solat khusyuk selama dua hari pada 25 dan 26 Julai 2009 yang lepas, saya bertekad untuk segera menganjurkan Halaqah Solat Khusyuk bagi memastikan peserta-peserta yang telah mengikuti Pelatihan Solat Khusyuk (termasuk saya) dapat terus memantapkan kefahaman berkenaan Solat Khusyuk. Justeru saya berbincang dengan Pak Bonny dari Jogjakarta untuk datang ke Malaysia membuat pengisian di dalam halaqah itu nanti. Pak Bonny memaklumkan kepada saya bahawa dua orang akan hadir iaitu dirinya beserta Ustaz Nurhadi. Kos yang saya perlukan adalah dalam lingkungan RM3000 untuk menampung tiket, penginapan, pengangkutan dari airport dan sedikit saguhati kepada ustaz yang datang. Ketika itu saya tidak sempat untuk berbincang dengan sahabat-sahabat untuk mencari dana bagi menampung kos tersebut. Saya tidak berhasrat untuk mengenakan yuran dan saya lebih selesa halaqah ini tidak mengenakan apa-apa bayaran.

Saya agak bingung bagaimana dapat saya cari jumlah RM3000 tersebut. InsyaAllah saya punyai duit sebanyak itu tapi memandangkan saya turut mempunyai keperluan untuk menggunakan duit di tangan maka saya teragak-agak samada untuk meneruskan halaqah yang dirancang ... Kemudian satu kekuatan lahir di hati saya dan keyakinan bahawa halaqah tersebut sangat penting dan saya pejamkan mata terus mengeluarkan perbelanjaan sendiri bagi menampung keseluruhan kos tersebut. Alhamdulillah lebih 70 orang hadir di dalam halaqah yang pertama kali dianjurkan itu ...

Tidak sampai 2 minggu dari tarikh peristiwa tersebut, Allah memberi saya projek pembangunan sumber manusia bernilai hampir RM30,000. Saya terkedu bercampur terkejut. Ketika itu satu keyakinan yang begitu mantap masuk ke dalam jiwa saya bahawa Allah lah yang Mengatur Rezeki saya, saya keluarkan RM3000, Allah gantikan hampir RM30,000!Justeru, pengajaran yang boleh saya sharekan di sini adalah jangan khuatir untuk berinfaq di jalan Allah ...jangan suka berkira-kira bila terdapat keperluan jihad di jalan Allah ...

Namun, suatu peristiwa pula terjadi ketika saya di Jakarta tempoh hari. Saya membeli buku-buku untuk di bawa balik ke Malaysia agar ramai sahabat-sahabat dapat membaca buku-buku yang tidak mudah diperolehi di Malaysia. Setelah membelanjakan hampir RM800, saya merasa ingin membeli lagi buku-buku dan berhasrat ingin membelanjakan lagi lebih kurang RM200 untuk membeli buku solat cara nabi yang saya rasa sangat praktikal untuk peserta-peserta yang menghadiri kursus-kursus motivasi yang kami anjurkan. Namun saya teragak-agak untuk membelinya kerana memikirkan keperluan perbelanjaan bila balik ke Malaysia nanti. Justeru saya tidak membelinya hanya melihat saja dari jauh ... Di dalam perjalanan pulang ke airport, suatu peristiwa berlaku dan saya terpaksa membelanjakan RM200 itu ... Allah ambil juga, bisik hati saya ... rasa terpukul saya ketika itu, rasa bodoh pun ada ...

Justeru saya belajar bahawa apabila kita menolong agama Allah, Allah akan menolong kita dan menguruskan rezeki dan kehidupan kita. Jangan berkira-kira dengan Allah kerana duit yang ada dalam tangan kita belum tentu rezeki kita : )

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui