POS TERKINI

Ahad, Ogos 23, 2009

Allah Ajarkan Bahawa CintaNya melebihi Cinta hambaNya

Assalamualaikum wr. wb.

Saya agak segan ingin mencatat penulisan ini tetapi saya khuatir saya akan terlupa peristiwa ini. Saya mengharapkan catatan ini dapat dimanfaatkan bersama. Namun sebagai insan yang sangat lemah, saya memohon ampun kepada Allah sekiranya ada sekelumit rasa bangga diri sehingga tercalar keikhlasan menulis di blog ini ...Astaghfirullah ...


Alhamdulillah di suatu hari, Allah mengilhamkan di hati saya bahawa Dia juga mencintai Hamba-hambaNya yang sedang mencintaiNya ... ketika itu saya merasa sangat bahagia, teringat ketika masa muda dulu bila cinta kita mendapat respon ...begitulah yang saya rasa pada waktu itu ... mendapat respon dari Allah bahawa saya tidak bertepuk sebelah tangan .... Saya tersenyum ketika itu ...senyuman penuh kebahagiaan ...bahagia rasa orang bercinta ... tetapi kali ini cinta kepada yang berhak dicintai ...Malah Allah mengilhamkan di hati saya bahawa Cintaku melebihi cinta hambaKu ...

Ketika itu juga saya dialiri kefahaman bahawa apabila kita mencintai Allah, sebenarnya Allah juga berkehendakkan mencintai kita .... maka dialiri jiwa kita dengan kehendak mencintaiNya dan dimudahkan kita menuju jalanNya ...Apabila kita lalai dari mengingati Allah, Allah juga mula menjauh dari kita dan ilhamkanNya dalam jiwa kita sukma kefasikan yang menyebabkan kita bertambah jauh dari Allah ... Kemudian saya teringat sesuatu yang diajarkan oleh Pak Ustaz Abu Sangkan ketika saya pertama kali belajar dengan beliau di Jakarta pada bulan Mac 2009 yang lalu. Pak Ustaz berkata bahawa apabila di hati kita mengingati Allah sebenarnya Allah juga mengingati kita (malah melebihi ingatan kita kepadaNya) ... dan diilham Allah dihati kita dengan ilham ketakwaan maka kita akan sentiasa mahu mendekati Allah dengan amal ibadah seperti pergi ke kelas pengajian, puasa sunat dan sebagainya ... namun apabila kita mula lalai, maka ketika itu Allah juga ingin menjauh dari diri kita dan diilhamkan ke jiwa kita ilham kefasikan dan pada ketika itu syaitanlah yang akan menjadi teman kita .. Namun kerana Allah Ar Rahman Ar Rohim yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, maka ketika seseorang itu lalai dan sedang berada terus dalam kelalaian, Allah timpakan musibah seperti terkena penyakit atau kemalangan dan sebagainya, agar orang itu akan U turn dan kembali kepada Allah ...

Ringkasnya pengalaman yang saya lalui ini saya melihatnya sebagai suatu proses pembelajaran dari Allah kerana apabila kita mencintai Allah terkadangkala kita lupa bahawa Allah lebih mencintai kita ... kerana Allah itulah satu-satunya Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang dan cinta kita adalah bersumberkan dariNya jua ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Jumaat, Ogos 21, 2009

Allah Ajarkan Tentang MencintaiNya

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Alhamdulillah saya dialiri Allah kefahaman tentang mengenaliNya, MengingatiNya dan mencintaiNya ...saya menyedari bahawa tidaklah sebanyak mana kefahaman saya ini berbanding dengan kefahaman para alim ulamak tetapi saya merasakan yang sedikit ini pun lebih luas dari seluruh lautan dan isinya .... luasnya ilmu Allah itu, subhanallah ... tidak tahu bagaimana saya hendak memulakan catatan ini sebagai perkongsian kepada sahabat-sahabat semua yang merupakan hamba-hambaNya yang sangat dicintaiNya ....

Saya pernah cuba suatu ketika dahulu membandingkan pengalaman cinta sesama manusia dan pengalaman cinta kepada Allah... dan pada ketika itu saya merasa kecewa dengan diri sendiri bagaimana jauh sekali pengalaman cinta dirasakan sesama manusia berbanding dengan perasaan cinta kepada Allah. Saya masih teringat ketika saya muda dan sangat jahil suatu ketika dahulu, saya sering terbayangkan orang yang dicintai pada setiap masa...nak makan nampak wajahnya dipinggan makan, nak belajar nampak wajahnya di buku ...apabila mendengar namanya disebut (walaupun yang dipanggil orang lain yang mempunyai nama yang sama) bergetarlah hati saya ..Masih saya dapat ingat lagi hari ini bagaimana rasanya getaran itu walaupun ia telah 26 tahun berlalu....Perbualan yang menyeronokkan ketika itu adalah perbualan yang berkaitan dengan orang yang dicintai ....

Jadi apabila saya katakan saya mencintai Allah ... maka apabila saya bayangkan sikap, perasaan, tindakan saya jika dibandingkan dengan pengalaman bercinta sesama manusia maka saya mengetahui bahawa saya masih begitu jauh dari tahap minima mencintai Allah .... Namun saya tidak putus asa ... saya yakin ketika itu bahawa Cinta Allah itu adalah anugerah dariNya ...Justeru saya sentiasa memohon dengan penuh sungguh-sungguh dan berharap agar Allah Ya Wadud dapat menumbuhkan perasaan cinta itu di hati saya ...

Pengalaman khusyuk dalam solat banyak membantu di dalam proses transformasi mencintai Allah ini. Bayangkan ketika solat, kita serahkan seluruh jiwa, perasaan dan kehidupan kepada Allah ...total ....Dengan penuh keikhlasan kita lafazkan ikrar penyerahan ini di dalam doa iftitah, Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanya untuk Kau Ya Allah ... tidak ada untuk yang lain walaupun untuk diriku sendiri ....Kita berbisik penuh syahdu kepada Allah ketika membaca surah Al-Fatihah ... memujiNya, merasakan kasih sayangNya, memohon diberi petunjukNya ....sambil airmata bercucuran kerinduan kepadaNya ...Kita tunduk penuh hormat ketika rukuk sambil memuji kebesaranNya ...kita tersungkur menangis penuh kasih dan cinta ketika sujud menyembahNya ... kita berbisik lagi di dalam duduk antara dua sujud memohon keampunanNya, mengharapkan cinta dan rahmatNya, mengadukan apa saja persoalan kehidupan yang sedang dialami, menceritakan kesakitan fizikal yang sedang dirasai dan memohon dimurahkan rezeki dan sebagainya sesuai dengan syariat yang telah telah ditetapkan di dalam bacaan duduk di antara dua sujud ...berkomunikasi langsung dengan Allah dan menyerahkan apa saja masalah yang dihadapi kepada Allah ....jiwa yang penuh kekusutan lega rasanya apabila masalah telah dilontarkan kepada yang berhak menguruskanNya ... Adakalanya kita dapat merasakan Allah terus merespon masalah yang diutarakan dengan dialirinya ilham di dalam jiwa kita ketika itu juga ... Allah begitu dekat di rasai dan seterusnya akiviti-aktiviti di dalam solat ini yang dilakukan dan dirasai berulang-ulang akan dapat melahirkan perasaan cinta kepada Allah ... cinta yang mendalam yang tidak berbelah bagi ....

Impak (kesan) kekhusukan dalam solat akan di bawa di luar solat .... melihat apa saja di hadapan mata akan terasa kehadiran Allah ... Dimana saja aku mengadap di situlah wajah Allah ... Bila dilihat pohon-pohon yang sedang melambai-lambai ditiup angin ...terus dapat melihat bahawa Allahlah yang pada hakikatnya menciptakan angin yang kemudian meniup daun-daun di pepohonan yang begitu cantik mata memandang ...Bagaimana dapat ku lupakan Kau Ya Allah ...apa saja yang ku lihat akan ku teringatkan diriMu, apa saja yang ku dengarkan dapat ku lihat ayat-ayatMu ...mata hati ini yang melihatnya ...Apabila sungguh-sungguh aku berbicara pada Mu dalam doaku, bergetar hati ku dan merinding seluruh tubuhku ....lidahku sering merindui untuk berbual tentangMu ... indahNya cinta kepadaMu Ya Allah ...tidak akan sanggup aku menukarnya dengan dunia dan seluruh isinya ...Inilah cinta hakiki yang dicari selama ini ...

Cinta kepada Allah ini bukanlah suatu yang sukar didapatkan ....Belajarlah bagaimana khusyuk dalam solat, insyaAllah di sana menunggu cinta dan kasih sayang dari Allah ...Allah sedang menunggu kita dong! Ayuh jom belajar solat khusyuk ....

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui ...

Selasa, Ogos 04, 2009

Allah Ajarkan Tentang Ikhlas

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Suatu ketika dahulu saya melalui rasa kepayahan untuk istiqamah di dalam amalan-amalan yang disukai Allah. Saya merasakan bahawa saya perlu bersungguh-sungguh seperti ketika dibangku sekolah dahulu .....iaitu kalau saya fokus dan belajar dengan displin maka saya akan beroleh keputusan yang cemerlang ...pengalaman di sekolah saya cuba aplikasikan di dalam beramal ...saya dapati sangat sukar ...saya cuba berdisplin namun sering tewas juga... di mana ya silapnya ...saya rasa sangat sukar mendaki darjat ketinggian walaupun tingkat darjat ketinggian yang sedikit tinggi saja dari mana saya berada. Kalau ingin diumpamakan kepayahan yang saya rasakan ketika itu seolah-olah saya menuju ke satu destinasi dengan merangkak penuh kesukaran dan jiwa saya sering menangis mencari di mana kuncinya ...

Kemudian Allah Yang Maha Memberi Petunjuk mengajar saya bahawa Dialah Yang berkuasa Membimbing saya ke jalan Nya yang lurus dan Dialah juga yang berkuasa membuatkan saya istiqamah di dalam beramal; dan dengan rahmatNyalah saya dapat mendaki tangga demi tangga menuju ke JalanNya. Saya diajarkan oleh seorang rakan baik saya agar sering berdoa dengan menyebut Ya Allah Ya Alim ...ajarkan aku Ya Allah ...Alhamdulillah sedikit demi sedikit saya diberi kefahaman oleh Allah agar menyerahkan seluruh kehidupan saya kepada Allah dan kemudian sandarkan perjalanan saya seterusnya kepada Allah. Di sinilah saya mengenal erti ikhlas dengan sebenarnya ...Kefahaman tentang ikhlas yang dialirkan ke dalam jiwa saya agak berlainan dengan erti ikhlas yang saya fahami sebelumnya.

Keikhlasan kepada Allah adalah apabila kita menyerahkan secara total kehidupan kita kepada Allah dan berperanan sebagai khalifah. Tidak ada kepentingan diri, tidak ada kepentingan keluarga ...semuanya kita laksanakan di atas agenda yang telah Allah tetapkan untuk diri kita. Pelajaran "Niat" yang saya pelajari dari ibadah haji banyak membantu saya di dalam perkara ini. Inilah manifestasi Kalimah Syahadah ..."Tidak ada Tuhan Yang Disembah Melainkan Allah ..." tidak ada tumpuan kecintaan melainkan hanya kepada Allah ...segala-galanya untuk Allah ...


Untuk memahami perkara yang cuba saya utarakan di atas, mari kita lihat sendagurau saya dengan beberapa orang adik-adik seusrah dengan saya .... Satu hari mereka baru pulang dari kerja-kerja perjuangan Islam di Kuala Trengganu ...saya tidak dapat pergi kerana ada beberapa urusan yang perlu dilakukan. Kemudian salah seorang dari mereka mengatakan kepada saya, "Tak dapat beli keropok likur, orang ramai ..." Saya tanyakan kepada sahabat tersebut, "Ada tak masa nak pergi tu terdetik niat nak beli keropok likur?" Dia menganggukkan kepala ... dan sambil tersenyum saya katakan kepadanya sambil didengari oleh rakan-rakan yang lain, "Cuba kalau masa nak pergi tu, bulatkan hati sepenuhnya nak berjuang, tak ada niat langsung nak beli keropok likur ...insyaAllah masa balik KL, penuh kereta dengan keropok Likur ...."Mereka semua ketawa mendengar seloroh saya ... Memang saya sekadar berjenaka dengan mereka tapi apa yang saya katakan adalah dari hati saya yang jujur apabila saya melihat sendiri melalui pengalaman bahawa apabila kita bulatkan niat kita untuk Allah, Allah akan beri juga kita dunia ...tapi bila niat kita bercampur dengan cinta dunia, mungkin kedua-dua dunia dan akhirat kita tidak dapat.

Apabila kita dapat menjalankan aktiviti sehari-hari kita dengan hati yang ikhlas kepada Allah, insyaAllah itu akan menjadi kunci yang pertama membuka jalan bimbingan Allah kepada kita ...Kita akan merasa pelik kenapa begitu mudah kita beristiqamah dengan amalam-amalan yang sebelum ini mungkin kita rasa sukar untuk kita lakukan ...Itulah sesungguhnya terkadangkala kita lupa bahawa Allahlah yang akan membimbing kita sesungguhnya, namun kita perlu mencari kunci-kunci rahsia ini ...dan antara kunci rahsia yang pertama saya temui adalah ikhlas kerana Allah yang mempunyai perkaitan rapat dengan Rukun Islam Yang Pertama iaitu Kalimah Syahadah ...


Mahu tahu apa kunci-kunci yang seterusnya ...Ikuti penulisan yang berikutnya nanti ; )

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui