Isnin, Mei 29, 2017

ALLAH AJARKAN TENTANG UJIAN DAN SAKSI

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Alhamdulillah, subhanallah. Saya bersyukur dapat menulis kembali di blog ini. Hari ini masuk hari kedua Ramadhan tahun 2017. Semoga Ramadhan kita pada tahun ini jauh lebih baik dari Ramadhan kita yang lepas.

Pagi ini saya ingin merekodkan sebuah kefahaman bahawa kita satu hari nanti apabila bertemu ALLAH kita akan menjadi saksi terhadap diri kita sendiri.

Pada satu hari saya mengamati ujian-ujian yang ALLAH letakkan di hadapan saya. Dalam berbagai ujian yang saya lalui, ada satu ujian yang hampir sama dengan ujian yang saya hadapi sebelum ini. Ujian ini sudah berkali-kali saya tempuhi. Walaupun bentuknya berbeza tetapi isinya sama, ujiannya sama, tujuannya sama.

Justeru pada kali ini saya dihadapkan dengan ujian yang sama dalam keadaan yang berbeza maka saya berfikir. Kenapa Allah meletakkan lagi ujian ini kepadaku? Apakah ini bererti aku tidak pernah lulus ujian ini?

Saya terbayangkan seperti seorang yang mengambil peperiksaan SPM, tak lepas-lepas maka dia tetap harus duduk menjalankan peperiksaan itu hingga ia lulus.

Saya memikirkan lagi. Allah pasti tahu samada saya akan lulus atau gagal lagi dalam ujian ini. Kenapa ALLAH mahu menguji aku sekiranya Dia memang mengetahui akhir ujian ini.

Alhamdulillah, dalam waktu yang sangat singkat saya difahamkan bahawa Allah meletakkan saya dalam keadaan itu agar saya nanti menjadi saksi kepada diri saya sendiri memang saya sendirilah yang gagal untuk meluruskan ketaatan kepada ALLAH. Saya sendirilah yang memilih untuk mengikuti hawa nafsu. Saya sendirilah yang berpaling. Maka jangan disalahkan ALLAH apabila saya bertemu dengan NYA nanti, Firman Allah:



 أَوْ تَقُولُوا إِنَّمَا أَشْرَكَ آبَاؤُنَا مِنْ قَبْلُ وَكُنَّا ذُرِّيَّةً مِنْ بَعْدِهِمْ أَفَتُهْلِكُنَا بِمَا فَعَلَ الْمُبْطِلُونَ 
atau agar kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya orang-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedang kami ini adalah anak-anak keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka apakah Engkau akan membinasakan kami karena perbuatan orang-orang yang sesat dahulu?"


وَكَذَلِكَ نُفَصِّلُ الآيَاتِ وَلَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ 
Dan demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu, agar mereka kembali (kepada kebenaran).


 وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آتَيْنَاهُ آيَاتِنَا فَانْسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ 
Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), kemudian dia melepaskan diri daripada ayat-ayat itu lalu dia diikuti oleh setan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat.


 وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الأرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ذَلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ
Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat) nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berpikir.

(Al-'Araaf: 173 - 176)


Ya ALLAH benarlah firmanMu dalam Al Quran bahawa Engkau telah memberi petunjuk sejelas-jelasnya. Betapa banyak situasi yang sama dengan berbagai keadaan ALLAH designkan untuk saya, Kau sendiri yang tidak mahu berubah? Kau sendiri yang memilih untuk cenderung kepada dunia?

Hati saya tersungkur sujud dan menangis. Ya ALLAH, cukuplah. Aku tidak mahu berpaling lagi. Aku tidak mahu cenderung kepada hawa nafsu dan dunia ini. Akan ku gunakan ujian yang kau hamparkan sebagai jalan untuk mendekatkan diriku kepada MU Ya ALLAH.

Lantas saya berdoa memohon agar ALLAH mengampuni saya dan merahmati nafsu saya di dalam menjalani ujianNya dan menjadikan ujian yang diletakkan di hadapan saya sebagai batu loncatan menujuNYA.

Wallahu aklam