POS TERKINI

Ahad, Ogos 25, 2013

ALLAH AJARKAN MENJADI KEKASIHNYA

Assalamualaikum sahabat-sahabat yang dikasihi ALLAH,

Bismillahirrahmaniirrahim, Dengan NamaMu Ya ALLAH aku menulis lagi pagi ini. Alhamdulillah saya mendapat kefahaman apa ertinya mencintai ALLAH dan menjadi kekasih yang dicintaiNya. Pengajaran ini saya dapat dari seorang sahabat saya baru-baru ini dan dari sesi halaqah yang saya hadir semalam.

Benarkah kita mencintai ALLAH?


Kalau ya, sejauh mana?

Bayangkan kita memberi wang kepada anak kita. Berapa banyak kita sanggup memberikan? Hari ini anak kita meminta wang RM50 untuk yuran sukannya? Apakah kita beri? Pasti ya. Seminggu lagi anak kita meminta pula RM150 untuk Yuran Tuisyennya. Apakah kita beri? Pasti ya. Sebulan lagi anak kita meminta lagi RM250 untuk membeli pakaian pasukan seragam sekolahnya yang lengkap. Apakah kita beri? Pasti ya. Berapa banyakkah yang kita akan beri kepada anak kita ini? Pasti jawapan kita;

"Berapa banyak pun keperluanmu, pasti aku akan beri dan kalau tidak ada pasti aku akan mencarinya".

Kenyataan ini akan terbukti apabila ada keperluan mendesak seperti anak kita perlu dibedah dan memerlukan belanja yang tinggi yang di luar kemampuan kita. Adakah kita akan berkata;

"Maaf wahai anakku, aku tak ada wang untuk diberikan kepadamu" ?

Pasti kita akan berkata;

"Jangan risau wahai anakku, aku akan mencarinya sampai dapat, agar kau selamat dan dapat menjalani pembedahan ini".


Itulah sikap kita kepada anak kita sendiri. Sikap ini hasil dari kasih sayang yang mendalam kepada anak kita. Adakah sikap ini sama sekiranya ia adalah anak jiran kita? Pasti tidak. Sekiranya diminta, kita akan berkira dulu apakah cukup duit ku untuk belanja ku dan keluargaku. Kalau kita tahu keperluannya RM3000 dan kita hanya ada RM3500 untuk kita berbelanja kehidupan harian kita pasti kita tidak akan memberikan RM3000 kepada anak jiran kita yang memerlukan belanja hospital yang kritikal.

Berbanding sekiranya anak kita memerlukan RM3000 dan kita ada RM3500 ketika itu, pastinya kita akan memberikan semua sekali wang kita yang ada. Untuk keperluan lain, itu kita akan fikirkan kemudian, yang penting anak kita selamat. Wah berbeza sekali ya sikap kita terhadap anak kita sendiri berbanding anak orang lain.

Bagaimana pula sikap kita apabila ALLAH pula meminta wang kita? Ada keperluan mendadak untuk kita menginfakkan harta kita dijalan ALLAH. Contohnya untuk membantu saudara kita di Palestine, membina sekolah-sekolah agama, membina masjid, menjalankan program mengajak manusia mengenal ALLAH, membantu insan yang kesusahan, membantu guru yang mengajar kita mengenal ALLAH dan berjihad di jalan ALLAH yang sedang dalam kesakitan memerlukan belanja perubatan yang besar dan sebagainya.  Allah sedang meminta. Berapa yang kita beri selama ini? Apakah sikap kita bila ALLAH meminta melalui tangan-tangan orang lain?


Itulah sejauh mana kita mencintai ALLAH. Sekiranya sikap kita seperti sikap kita kepada anak orang lain, begitulah kita mencintai ALLAH. ALLAH tidak kita dahulukan dalam hidup kita. Dikhuatiri cintamu kepada  ALLAH palsu belaka.




Sekiranya benar kau mencintai ALLAH pasti sikapmu persis seperti sikapmu terhadap anakmu sendiri malah lebih dari itu. Kau tak kan berkira dahulu cukupkah wang aku? Kau takkan berfikir dulu keperluanmu. Sikapmu pasti seperti ketika anakmu akan dibedah, kau akan berikan segala yang ada sekiranya keperluannya sangat mendesak, yang lain akan difikirkan kemudian. Kau DAHULUKAN ALLAH atas segalanya

Inilah sikap para sahabat. Saydina Umar r.a memberikan separuh hartanya apabila gendang jihad ke medan perang dibunyikan. Saydina Abu Bakr r.a memberikan kesemuanya sehingga ketika Rasulullah saw bertanya apa yang kau tinggalkan untuk anak dan isterimu, kata Saydina Abu Bakr; "Aku tinggalkan ALLAH dan RasulNya. Ini sikap orang yang benar-benar mencintai ALLAH. ALLAH didahulukan dalam hidupnya seperti dia mendahulukan anaknya.


Tahukan kita apa harta yang paling mahal dalam kehidupan kita? Itulah nyawa. Orang yang mencintai ALLAH, kerana terlalu kasihkan ALLAH, bukan wang ringgit saja sanggup diberikan malah harta yang paling mahalnya pun diberikan kepada ALLAH.


Kau mahukan nyawaku Ya ALLAH. Ya aku berikan juga yang ini. Kasihnya ALLAH kepada Nya kerana harta yang paling mahalnya sanggup dikorbankan untuk ALLAH,  maka ketika dia mengorbankan nyawa berjihad berperang di jalan ALLAH lalu mati syahid maka ALLAH menghapuskan segala dosanya.


"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh." (At Taubah : 111)

"Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah." (Al-Baqarah: 207)

Esok atau lusa ALLAH akan meminta lagi. Setiap tangan-tangan yang meminta jangan kau lihat sekadar tangan makhlukNYA. Itu ALLAH yang datang kepadamu meminta. Bukankah ALLAH yang menggerakkan semuanya?


Ketika tangan-tangan itu datang, ALLAH sedang meneropong hatimu, sejauh mana dia benar-benar mencintai KU?


" ... Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan allah), maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan)".
 (Al-Baqarah: 273)


Untuk sahabat-sahabat yang pernah ku minta kau mengasingkan sedikit rezeki yang diberikan ALLAH kepadamu untuk guru yang mengenalkan kau siapa Tuhanmu, hayatilah ayat ini.


"(Berinfaqlah) kepada orang-orang fakir yang terikat (oleh jihad) di jalan Allah; mereka tidak dapat (berusaha) di bumi; orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya karena memelihara diri dari minta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), maka sesungguhnya Allah Maha Mengatahui." (Al-Baqarah: 274)

Semoga berjumpa lagi sahabatku di penulisan yang lain. Doaku semoga kau menjadi kekasih ALLAH yang sangat dicintaiNYA. Wassalamualaikum wrb.


Selamat Menyambut Eidulfitri dan Maaf Zahir Batin

Wallahuaklam.


1 comments:

Kang Zeer El-Watsi berkata...

izin nyimak ya :)