Sabtu, Mei 18, 2013

ALLAH AJARKAN DI BALIK MUSIBAH ADA PERMATA INDAH

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Semoga sahabat semua berada dalam keadaan jiwa yang sentiasa berpaut kepada ALLAH dan pasrah terhadap ketentuanNya. Kerana setiap takdirNya adalah butir-butir permata indah yang hanya mampu disingkap oleh diriNya sendiri melalui cahaya yang dimasukkanNya ke dalam jiwa.



Baru beberapa hari yang lalu saya mengalami sebuah musibah berkaitan dengan manusia dan persahabatan dan ia melibatkan beberapa orang yang rapat dengan saya. Dengan kedengkelan iman pastilah saya merasa kecewa. Saya tidak berniat untuk menceritakan dengan lebih mendalam kerana tidak mahu mengaibkan sesiapa di dalam catatan ini.



(Yang sebelah kanan itu saya, hu hu)

Apa yang ingin saya kongsikan adalah apa yang berlaku ketika saya sedang mengerjakan solat subuh hari ini.

Ketika rukuk kepada ALLAH, saya total pasrah kepadaNya. Rukuk saya agak lama dan dalam tempoh waktu yang agak lama itu hati saya berkata kepada Allah;

"Ya ALLAH aku tidak akan berbuat apa-apa terhadap masalah ini. Aku tidak akan membersihkan namaku (kerana saya tidak mahu nanti ramai yang tercalar) . Aku berserah kepadaMu, aku pasrah, ikut MahuMu. Aku pasti kau akan menguruskannya" 

Inilah yang biasa saya katakan pada ALLAH ketika saya berhadapan dengan masalah atau musibah. Namun kali ini hati saya tercalar dalam, lukanya sangat dalam dan rasanya amat pedih. Setelah lama dalam posisi rukuk saya pun bangun lalu sujud kepada ALLAH. Di dalam sujud itu ALLAH memberi saya faham kenapa musibah ini berlaku dan memberikan saya sebuah permata indah yang berkilau-kilau.




Setelah itu saya berkata, Oh ...  Itulah yang Guru saya selalu katakan juga, pelajaran kita ini sebenarnya hanya O. Ya ALLAH, sangat luar biasa hadiahMu. Hadiah itu sangat bernilai tidak akan dapat saya membelinya. Allah mengajarkan saya untuk pergi mencari hadiah ini kerana saya memerlukannya untuk meneruskan perjuangan ini.

Apakah hadiah itu? Buat masa ini izinkan saya merahsiakannya terlebih dahulu. Namun, sedikit gambaran yang dapat saya berikan adalah saya perlu membuat jejak kasih untuk mencari permata itu. InshaaALLAH kalau saya menemukannya nanti mungkin saya akan menyambung lagi penulisan ini. Namun yang penting di sini



apa PENCERAHAN dari sebalik kisah ini? Ini yang dapat saya simpulkan:

1) Apabila datang musibah, percayalah ada permata indah dibaliknya. Ini PASTI!

2) Bagaimana mencari permata indah itu? Pasrah dengan takdirnya. Jangan lakukan apa-apa yang mungkin akan lebih merosakkan diri kita dan orang lain. Hanya datanglah kepada DIA. Ketika musibah datang, itu adalah KEHADIRAN Tuhan. Dia datang dan menarik kita kepadaNYA dan membisikkan, "Aku ada, Aku dekat, Aku mendengar, Aku tidak tuli".

Hanya datang dan menghadapNya dan penuh yakin. Katakan kepada ALLAH, "Aku pasrah ya ALLAH dengan MahuMu, Aku Yakin takdirMu yang terbaik. Aku serahkan segala masalah ini kepada MU dan aku yakin Kau akan menguruskan dengan sempurna." Katakan,
.
(Tiada daya dan upaya melainkan dengan kekuatan ALLAH)

3) Jangan diputuskan jiwa kita dengan ALLAH kerana HANYA hati yang SENTIASA berzikir kepada ALLAH mampu menangkap pengajaran yang diturun ke dalamnya.

4) Saya belajar erti sebuah persahabatan. Apa ertinya menjadi seorang teman setia? Apabila ada seseorang membawa berita tidak baik tentang sahabat kita, teruslah pergi kepada sahabat kita dan dapatkan kesahihannya. Ini adalah kerana mungkin cerita yang disampaikan hanya 20 peratus betul dan 80 peratus tidak betul atau mungkin ada sebab sahabat kita berbuat sesuatu seperti Kisah Nabi Khidir a.s dan kisah Nabi Musa a.s.  Allah juga ada mengajarkan apa yang perlu kita lakukan bila menerima berita berbentuk tuduhan. Ingat lagi Kisah Saidatina Aisyah difitnah? Sangatlah lukanya hati Aisyah apabila masyarakat tidak mempercayai nya sehingga turun ayat :

"Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita yang amat dusta itu ialah segolongan dari kalangan kamu: janganlah kamu menyangka (berita yang dusta) itu buruk bagi kamu, bahkan ia baik bagi kamu. Tiap-tiap seorang di antara mereka akan beroleh hukuman sepadan dengan kesalahan yang dilakukannya itu, dan orang yang mengambil bahagian besar dalam menyiarkannya di antara mereka, akan beroleh siksa yang besar (di dunia dan di akhirat)

Mengapa setelah mendengar berita-berita bohong itu, orang-orang yang beriman baik laki-laki ataupun perempuan tidak meletakkan sangka yang baik terhadap dirinya, mengapa tidak mereka katakan bahawa berita itu adalah bohong belaka?" An Nuur - 11 - 12

Sahabat setia bersama dalam suka dan duka. Ketika kita dicerca dialah orang yang pertama akan membela maruah dan nama kita. Inilah yang dilakukan oleh Saidina Abu Bakar ra ketika Rasulullah saw menceritakan tentang peristiwa  israk dan mikraj dan orang ramai menuduh Rasulullah saw gila.

5) Sahabat Setia diperlukan dalam sebuah perjuangan. Jangan tertipu dengan kebendaan dalam mencari sahabat setia yang akan menemankan kita dalam sebuah perjuangan ini. Biarlah sahabat setia kita itu tidak ada sesen pun tetapi bersamanya adalah pertolongan ALLAH yang dekat yang tidak akan mampu kita beli dengan wang sebanyak mana pun. Carilah sahabat setia ini.



Sampai disini saja dulu catatan pagi ini. Semoga bermanfaat buat bekal meneruskan kehidupan dan perjuangan menjadi kekasih ALLAH yang dipercayaiNya. Saya mulakan jejak kasih saya dengan BISMILLAHI ALLAHU AKBAR dengan hati yang berbunga-bunga di pagi yang indah ini.



Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Terima kasih ALLAH, hanya Engkau yang maha mengetahui


Tiada ulasan: