Ahad, Disember 01, 2013

ALLAH AJARKAN UNTUK TERUS MENYIMPUL

BELAJARLAH MENYIMPUL

Assalamualaikum Warahmatullahi wabarakatuh. Dengan NamaMu Ya ALLAH Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Izinkan saya untuk berkongsi pengajaran yang saya dapat malam tadi ketika saya bersama beberapa orang sahabat berusrah.



Teringat semasa usrah satu waktu dulu antara bab pertama adalah tentang aqidah. Kerana terlalu kerapnya saya membawa usrah maka tajuk Aqidah Muslim ini menjadi satu tajuk yang saya seolah2 pakar membicarakan. Saya masih ingat lagi butiran2 yang saya akan saya keluarkan bila membicarakan bab Aqidah Muslim. Semuanya itu saya hafal dari naqib atau naqibah2 saya sebelumnya.

Aqidah itu berasal dari perkataan aqad bererti simpulan. Ia sebuah hubungan yang bersifat maknawi iaitu kejiwaan. Seperti hubungan antara seorang ibu dgn anaknya. Orang boleh ambil anak dari seorang ibu tapi mereka tak kan mampu mengambil hubungan kejiwaan ini kerana simpulannya terlalu kuat.

Teringat kata guru saya, cuba kita dokong anak kita yang masih bayi dan lihat wajahnya. Kita dapat merasakan dalamnya kasih sayang kita kepada anak kita. Hingga mampu tembus anak kita itu. Kemudian kata guru saya, letak anak kita dan ambil anak orang lain. Apakah kita rasa sama? Pasti tak sama. Sebab tidak ada ikatan atau simpulan itu tadi. Hubungan kejiwaan itu tak ada.

Kerana hubungan kejiwaan dengan anak kita itu terlalu kuat kita sanggup berkorban apa saja untuk anak kita. Kalau ditakdirkan dia terperangkap dalam kebakaran, tidak mustahil kita masuk dan berusaha menyelamatkannya walau nyawa menjadi taruhan.

Bagaimana kalau itu anak orang lain? Sanggupkah kita mengorbankan nyawa? Sanggupkah kita mengorbankan wang ringgit? Pasti belum kerana simpulan hubungan kejiwaan kita tidak kuat dgn anak orang lain berbanding anak kita.

Sekarang bagaimana pula dengan simpulan hubungan jiwa kita dengan Allah? Adakah setahap anak kita?

Hanya kita yang mampu menjawabnya.

Beriman dan berislam adalah sebuah keadaan. Bukan setakat ilmu di akal dan fikiran serta dalam perbahasan. Justeru bila membicarakan bab Aqidah dalam usrah2 saya yang lampau, wah kelihatan hebatnya saya membicarakannya walau saya tidak memasuki keadaan simpulan kejiwaan yang erat dengan Allah. Itu semua tak terfikir oleh saya. Saya bahagia mampu memahamkan diri saya dan anak usrah saya apa itu ertinya Aqidah Muslim. Tapi saya sendiri tidak mengamati sejauh mana keadaan simpulan kejiwaan saya dengan Allah. Malah tak terfikirkan pun kerana saya sudah bahagia faham apa erti sebenarnya Islam dan Iman itu menurut perbahasan dalam buku2.

Alhamdulillah kini saya mengerti bahawa Islam dan Iman itu adalah sebuah keadaan dan pengalaman yang dilalui sehingga mampu melahirkan kesaksian yang asli kerana kita melaluinya.

Seperti berenang hanya tinggal ilmu sampai kita BERenang. Iman itu juga akan hanya tinggal ilmu sehingga kita mampu masuk ke dalamnya dan ketika itu baru boleh dikatakan BERiman.

Kembali kepada Aqidah Muslim tadi dan perkataan aqad yang bererti simpulan. Sejauh manakah simpulan hubungan kejiwaan kita dengan Allah?

Adakah sekuat simpulan hubungan kita dan anak kita sehingga kita sanggup berkorban wang ringgit dan nyawa?

Kalau belum maka sekarang kita haruslah bersungguh2 untuk menyimpulkan ikatan hubungan dengan Allah. Terus menyimpul sehingga tidak akan putus. Terus menyimpul sehingga ia lebih kuat dari hubungan kita dengan anak2 atau sesiapa atau apa saja di dunia ini. Barulah kita dikatakan mempunyai Aqidah Muslim.

Bagaimana menyimpul? Dengan solat dan zikrullah yang tidak putus. Solat dan zikrullah yang bagaimana? Solat yang khusyuk kepada Allah dan zikrullah yang sedar jiwanya sedang memujiNya. Menyimpul dengan mengingati Allah dalam solat dan diluar solat.

Apabila kita tidak mengingati Allah, simpulan akan terurai kerana Allah mengirimkan syaitan di dalam jiwa kita dan ketika itu kita tersimpul dengan syaitan yang menjadi teman di jiwa (Surah Al Zukhruf: 36)

Kesimpulannya bagi yang tak berzikir dan lalai, ia tersimpul dengan syaitan dan bila simpulan itu erat maka keluarkan sifat2 syaitan dalam diri seperti kedekut, tamak, kuat nafsu makan, mengumpat, membazir wang dan masa, bersangka buruk dan sebagainya.

Bagi yang tersimpul erat dengan Allah, maka cahaya Allahlah yang menempati jiwanya dan akan keluarlah sifat2 suci seperti pemurah, mengasihani, bercakap benar, tidak mengaibkan orang lain, jiwa yang lembut bersangka baik selalu dan sebagainya.

Inilah Aqidah Muslim yang saya faham hari ini. Sangat berbeza dengan kefahaman satu waktu dulu yang lampau. 

Bagaimana Aqidah kita hari ini? Atau bagus kita mulakan untuk bertanya bagaimana simpulan hubungan kejiwaan kita dgn Allah hari ini? Sejauh mana kita mencintaiNya berbanding cinta kepada anak kita? 

Firman Allah :

“Katakanlah, “Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”(Surah at-Taubah: 24).

Marikan kita terus menyimpul. Agar kita benar2 memiliki Aqidah Muslim bukan sekadar memahaminya.

Ahad, Ogos 25, 2013

ALLAH AJARKAN MENJADI KEKASIHNYA

Assalamualaikum sahabat-sahabat yang dikasihi ALLAH,

Bismillahirrahmaniirrahim, Dengan NamaMu Ya ALLAH aku menulis lagi pagi ini. Alhamdulillah saya mendapat kefahaman apa ertinya mencintai ALLAH dan menjadi kekasih yang dicintaiNya. Pengajaran ini saya dapat dari seorang sahabat saya baru-baru ini dan dari sesi halaqah yang saya hadir semalam.

Benarkah kita mencintai ALLAH?


Kalau ya, sejauh mana?

Bayangkan kita memberi wang kepada anak kita. Berapa banyak kita sanggup memberikan? Hari ini anak kita meminta wang RM50 untuk yuran sukannya? Apakah kita beri? Pasti ya. Seminggu lagi anak kita meminta pula RM150 untuk Yuran Tuisyennya. Apakah kita beri? Pasti ya. Sebulan lagi anak kita meminta lagi RM250 untuk membeli pakaian pasukan seragam sekolahnya yang lengkap. Apakah kita beri? Pasti ya. Berapa banyakkah yang kita akan beri kepada anak kita ini? Pasti jawapan kita;

"Berapa banyak pun keperluanmu, pasti aku akan beri dan kalau tidak ada pasti aku akan mencarinya".

Kenyataan ini akan terbukti apabila ada keperluan mendesak seperti anak kita perlu dibedah dan memerlukan belanja yang tinggi yang di luar kemampuan kita. Adakah kita akan berkata;

"Maaf wahai anakku, aku tak ada wang untuk diberikan kepadamu" ?

Pasti kita akan berkata;

"Jangan risau wahai anakku, aku akan mencarinya sampai dapat, agar kau selamat dan dapat menjalani pembedahan ini".


Itulah sikap kita kepada anak kita sendiri. Sikap ini hasil dari kasih sayang yang mendalam kepada anak kita. Adakah sikap ini sama sekiranya ia adalah anak jiran kita? Pasti tidak. Sekiranya diminta, kita akan berkira dulu apakah cukup duit ku untuk belanja ku dan keluargaku. Kalau kita tahu keperluannya RM3000 dan kita hanya ada RM3500 untuk kita berbelanja kehidupan harian kita pasti kita tidak akan memberikan RM3000 kepada anak jiran kita yang memerlukan belanja hospital yang kritikal.

Berbanding sekiranya anak kita memerlukan RM3000 dan kita ada RM3500 ketika itu, pastinya kita akan memberikan semua sekali wang kita yang ada. Untuk keperluan lain, itu kita akan fikirkan kemudian, yang penting anak kita selamat. Wah berbeza sekali ya sikap kita terhadap anak kita sendiri berbanding anak orang lain.

Bagaimana pula sikap kita apabila ALLAH pula meminta wang kita? Ada keperluan mendadak untuk kita menginfakkan harta kita dijalan ALLAH. Contohnya untuk membantu saudara kita di Palestine, membina sekolah-sekolah agama, membina masjid, menjalankan program mengajak manusia mengenal ALLAH, membantu insan yang kesusahan, membantu guru yang mengajar kita mengenal ALLAH dan berjihad di jalan ALLAH yang sedang dalam kesakitan memerlukan belanja perubatan yang besar dan sebagainya.  Allah sedang meminta. Berapa yang kita beri selama ini? Apakah sikap kita bila ALLAH meminta melalui tangan-tangan orang lain?


Itulah sejauh mana kita mencintai ALLAH. Sekiranya sikap kita seperti sikap kita kepada anak orang lain, begitulah kita mencintai ALLAH. ALLAH tidak kita dahulukan dalam hidup kita. Dikhuatiri cintamu kepada  ALLAH palsu belaka.




Sekiranya benar kau mencintai ALLAH pasti sikapmu persis seperti sikapmu terhadap anakmu sendiri malah lebih dari itu. Kau tak kan berkira dahulu cukupkah wang aku? Kau takkan berfikir dulu keperluanmu. Sikapmu pasti seperti ketika anakmu akan dibedah, kau akan berikan segala yang ada sekiranya keperluannya sangat mendesak, yang lain akan difikirkan kemudian. Kau DAHULUKAN ALLAH atas segalanya

Inilah sikap para sahabat. Saydina Umar r.a memberikan separuh hartanya apabila gendang jihad ke medan perang dibunyikan. Saydina Abu Bakr r.a memberikan kesemuanya sehingga ketika Rasulullah saw bertanya apa yang kau tinggalkan untuk anak dan isterimu, kata Saydina Abu Bakr; "Aku tinggalkan ALLAH dan RasulNya. Ini sikap orang yang benar-benar mencintai ALLAH. ALLAH didahulukan dalam hidupnya seperti dia mendahulukan anaknya.


Tahukan kita apa harta yang paling mahal dalam kehidupan kita? Itulah nyawa. Orang yang mencintai ALLAH, kerana terlalu kasihkan ALLAH, bukan wang ringgit saja sanggup diberikan malah harta yang paling mahalnya pun diberikan kepada ALLAH.


Kau mahukan nyawaku Ya ALLAH. Ya aku berikan juga yang ini. Kasihnya ALLAH kepada Nya kerana harta yang paling mahalnya sanggup dikorbankan untuk ALLAH,  maka ketika dia mengorbankan nyawa berjihad berperang di jalan ALLAH lalu mati syahid maka ALLAH menghapuskan segala dosanya.


"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh." (At Taubah : 111)

"Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah." (Al-Baqarah: 207)

Esok atau lusa ALLAH akan meminta lagi. Setiap tangan-tangan yang meminta jangan kau lihat sekadar tangan makhlukNYA. Itu ALLAH yang datang kepadamu meminta. Bukankah ALLAH yang menggerakkan semuanya?


Ketika tangan-tangan itu datang, ALLAH sedang meneropong hatimu, sejauh mana dia benar-benar mencintai KU?


" ... Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan allah), maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan)".
 (Al-Baqarah: 273)


Untuk sahabat-sahabat yang pernah ku minta kau mengasingkan sedikit rezeki yang diberikan ALLAH kepadamu untuk guru yang mengenalkan kau siapa Tuhanmu, hayatilah ayat ini.


"(Berinfaqlah) kepada orang-orang fakir yang terikat (oleh jihad) di jalan Allah; mereka tidak dapat (berusaha) di bumi; orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya karena memelihara diri dari minta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), maka sesungguhnya Allah Maha Mengatahui." (Al-Baqarah: 274)

Semoga berjumpa lagi sahabatku di penulisan yang lain. Doaku semoga kau menjadi kekasih ALLAH yang sangat dicintaiNYA. Wassalamualaikum wrb.


Selamat Menyambut Eidulfitri dan Maaf Zahir Batin

Wallahuaklam.


Sabtu, Mei 18, 2013

ALLAH AJARKAN DI BALIK MUSIBAH ADA PERMATA INDAH

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Semoga sahabat semua berada dalam keadaan jiwa yang sentiasa berpaut kepada ALLAH dan pasrah terhadap ketentuanNya. Kerana setiap takdirNya adalah butir-butir permata indah yang hanya mampu disingkap oleh diriNya sendiri melalui cahaya yang dimasukkanNya ke dalam jiwa.



Baru beberapa hari yang lalu saya mengalami sebuah musibah berkaitan dengan manusia dan persahabatan dan ia melibatkan beberapa orang yang rapat dengan saya. Dengan kedengkelan iman pastilah saya merasa kecewa. Saya tidak berniat untuk menceritakan dengan lebih mendalam kerana tidak mahu mengaibkan sesiapa di dalam catatan ini.



(Yang sebelah kanan itu saya, hu hu)

Apa yang ingin saya kongsikan adalah apa yang berlaku ketika saya sedang mengerjakan solat subuh hari ini.

Ketika rukuk kepada ALLAH, saya total pasrah kepadaNya. Rukuk saya agak lama dan dalam tempoh waktu yang agak lama itu hati saya berkata kepada Allah;

"Ya ALLAH aku tidak akan berbuat apa-apa terhadap masalah ini. Aku tidak akan membersihkan namaku (kerana saya tidak mahu nanti ramai yang tercalar) . Aku berserah kepadaMu, aku pasrah, ikut MahuMu. Aku pasti kau akan menguruskannya" 

Inilah yang biasa saya katakan pada ALLAH ketika saya berhadapan dengan masalah atau musibah. Namun kali ini hati saya tercalar dalam, lukanya sangat dalam dan rasanya amat pedih. Setelah lama dalam posisi rukuk saya pun bangun lalu sujud kepada ALLAH. Di dalam sujud itu ALLAH memberi saya faham kenapa musibah ini berlaku dan memberikan saya sebuah permata indah yang berkilau-kilau.




Setelah itu saya berkata, Oh ...  Itulah yang Guru saya selalu katakan juga, pelajaran kita ini sebenarnya hanya O. Ya ALLAH, sangat luar biasa hadiahMu. Hadiah itu sangat bernilai tidak akan dapat saya membelinya. Allah mengajarkan saya untuk pergi mencari hadiah ini kerana saya memerlukannya untuk meneruskan perjuangan ini.

Apakah hadiah itu? Buat masa ini izinkan saya merahsiakannya terlebih dahulu. Namun, sedikit gambaran yang dapat saya berikan adalah saya perlu membuat jejak kasih untuk mencari permata itu. InshaaALLAH kalau saya menemukannya nanti mungkin saya akan menyambung lagi penulisan ini. Namun yang penting di sini



apa PENCERAHAN dari sebalik kisah ini? Ini yang dapat saya simpulkan:

1) Apabila datang musibah, percayalah ada permata indah dibaliknya. Ini PASTI!

2) Bagaimana mencari permata indah itu? Pasrah dengan takdirnya. Jangan lakukan apa-apa yang mungkin akan lebih merosakkan diri kita dan orang lain. Hanya datanglah kepada DIA. Ketika musibah datang, itu adalah KEHADIRAN Tuhan. Dia datang dan menarik kita kepadaNYA dan membisikkan, "Aku ada, Aku dekat, Aku mendengar, Aku tidak tuli".

Hanya datang dan menghadapNya dan penuh yakin. Katakan kepada ALLAH, "Aku pasrah ya ALLAH dengan MahuMu, Aku Yakin takdirMu yang terbaik. Aku serahkan segala masalah ini kepada MU dan aku yakin Kau akan menguruskan dengan sempurna." Katakan,
.
(Tiada daya dan upaya melainkan dengan kekuatan ALLAH)

3) Jangan diputuskan jiwa kita dengan ALLAH kerana HANYA hati yang SENTIASA berzikir kepada ALLAH mampu menangkap pengajaran yang diturun ke dalamnya.

4) Saya belajar erti sebuah persahabatan. Apa ertinya menjadi seorang teman setia? Apabila ada seseorang membawa berita tidak baik tentang sahabat kita, teruslah pergi kepada sahabat kita dan dapatkan kesahihannya. Ini adalah kerana mungkin cerita yang disampaikan hanya 20 peratus betul dan 80 peratus tidak betul atau mungkin ada sebab sahabat kita berbuat sesuatu seperti Kisah Nabi Khidir a.s dan kisah Nabi Musa a.s.  Allah juga ada mengajarkan apa yang perlu kita lakukan bila menerima berita berbentuk tuduhan. Ingat lagi Kisah Saidatina Aisyah difitnah? Sangatlah lukanya hati Aisyah apabila masyarakat tidak mempercayai nya sehingga turun ayat :

"Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita yang amat dusta itu ialah segolongan dari kalangan kamu: janganlah kamu menyangka (berita yang dusta) itu buruk bagi kamu, bahkan ia baik bagi kamu. Tiap-tiap seorang di antara mereka akan beroleh hukuman sepadan dengan kesalahan yang dilakukannya itu, dan orang yang mengambil bahagian besar dalam menyiarkannya di antara mereka, akan beroleh siksa yang besar (di dunia dan di akhirat)

Mengapa setelah mendengar berita-berita bohong itu, orang-orang yang beriman baik laki-laki ataupun perempuan tidak meletakkan sangka yang baik terhadap dirinya, mengapa tidak mereka katakan bahawa berita itu adalah bohong belaka?" An Nuur - 11 - 12

Sahabat setia bersama dalam suka dan duka. Ketika kita dicerca dialah orang yang pertama akan membela maruah dan nama kita. Inilah yang dilakukan oleh Saidina Abu Bakar ra ketika Rasulullah saw menceritakan tentang peristiwa  israk dan mikraj dan orang ramai menuduh Rasulullah saw gila.

5) Sahabat Setia diperlukan dalam sebuah perjuangan. Jangan tertipu dengan kebendaan dalam mencari sahabat setia yang akan menemankan kita dalam sebuah perjuangan ini. Biarlah sahabat setia kita itu tidak ada sesen pun tetapi bersamanya adalah pertolongan ALLAH yang dekat yang tidak akan mampu kita beli dengan wang sebanyak mana pun. Carilah sahabat setia ini.



Sampai disini saja dulu catatan pagi ini. Semoga bermanfaat buat bekal meneruskan kehidupan dan perjuangan menjadi kekasih ALLAH yang dipercayaiNya. Saya mulakan jejak kasih saya dengan BISMILLAHI ALLAHU AKBAR dengan hati yang berbunga-bunga di pagi yang indah ini.



Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Terima kasih ALLAH, hanya Engkau yang maha mengetahui


Isnin, Mac 04, 2013

Allah Ajarkan Aku Seperti Alam

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Dengan NamaMu Ya Allah, Yang Memutarkan Alam mengikut kehendakMu. Alhamdulilah, saya bersyukur diajar Allah tentang menjadi seperti alam dan saya ingin merekodkan kefahaman ini agar saya tidak lupa insyaALLAH dan semoga ianya juga boleh dimanfaatkan sahabat-sahabat semua.

Ketika saya mengadakan halaqah semalam, sahabat saya menceritakan lebih kurang yang saya faham, sedarlah, setiap gerakan kita lahir dari fikiran kita. Fikiran kita juga digerakkan Allah.  Apa yang kita fikir, apa yang terlintas itu juga digerakkan Allah.  Terbayanglah saya, wah begitu cepat kita berfikir, begitu cepat  signal2 dihantar ke otak, dan terus dengan cepat otak menghantar pula signal ke saraf-saraf di anggota badan seperti kaki, tangan atau mulut yang dengan cepatnya mewujudkan perbuatan seperti berjalan, berlari, makan atau sebagainya.

Begitu cepat semua ini berlaku. Saya membayangkan untuk fikiran digerakkan mungkin memakan masa yang sangat cepat 1 per sejuta saat. Kemudian, otak menghantar signal melalui saraf ke bahagian-bahagian tertentu samada kaki untuk berjalan, mata untuk melihat, tangan untuk mengambil air. Setelah itu, secepat kilat berlaku refleksi saraf membentuk perbuatan. Kalau begitulah cepatnya, maka Allah lebih cepat lagi mengatur, menggerakan semuanya sehingga tergabung dalam satu keharmonian yang membolehkan kita mengatur aktiviti setiap hari dengan sempurna. Kesimpulannya, ALLAH menggerakkan setiap perbuatan saya dan setiap gerakan ALLAH itu berharmoni.

Cara saya melihat diri saya di atas (apa yang berlaku dalam otak saya - saraf saya - perbuatan saya)  adalah pandangan mikro. Sekarang saya mahu melihat diri saya secara makro yang mana saya merupakan sebahagian dari alam semesta ini. Saya berada di atas planet bumi dan bumi berada dalam galaksi bimasakti. Bumi saya berputar, galaksi saya berputar, seluruh planet-planet lain juga berputar. Maka saya pada hakikatnya berputar bersama bumi tempat saya berpijak namun saya tidak merasa putaran itu.



Saya naik ke atas lagi dan ingin melihat diri saya dalam perspektif yang lebih makro. Kini saya mampu melihat kesemuanya alam semesta di mana galaksi bimasakti di atas sudah tidak kelihatan dalam pandangan makro level ini: 



Inilah pandangan makro diri saya, berada dalam satu gerakan berputar bersama seluruh planet, galaksi dan apa saja yang ada di dalamnya. Dengan kecanggihan satelite dan teknologi hari ini, seluruh alam semesta dapat dilihat  digerakkan dalam satu gerakan putaran yang sama, satu keharmonian. Keharmonian gerakan otak-saraf-perbuatan pada level pandangan mikro tadi sama dengan keharmonian gerak alam semesta. Hanya ada SATU DAYA yang MENGGERAKKAN. Satu Daya itu adalah ALLAH. Justeru diri saya pada pandangan mikro dan diri saya pada pandangan makro adalah sama, adanya gerak dari satu kehendak, iaitu kehendak ALLAH.

Justeru ketika saya melakukan aktiviti seharian di rumah atau dipejabat, alhamdulillah saya sedar kini bahawa saya berada dalam satu gerak alam, lalu saya benar-benar membawa kesedaran saya untuk masuk ke dalam gerak itu. Saya masuk menjadi sebahagian alam yang digerakkan kerana itu lah saya pada hakikatnya pada pandangan makro ini (yang susah disedari pada pandangan mikro). Jusuteru, saya harus membawa kesedaran saya lebih tinggi kepada kesedaran makro. Maka saya masuk menjadi alam kerana sememangnya saya sebahagian dari alam, dan Rasul saya, Nabi Muhammad saw adalah rahmatan lil 'alamin - rahmat bagi sekelian alam (termasuk saya).

Apa kesannya bila saya masuk menjadi alam? Barulah saya sedar bahawa segalanya yang ada adalah gerakNya yang mengikut kehendakNya. Di mana saya, di mana kehendak saya? Sudah tidak kelihatan dalam pandangan makro ini, dalam pandangan putaran alam semesta ini. Yang ada hanya tunduk dan patuh, tunduk dan patuh, tunduk dan patuh. Satu ketundukan, satu kepatuhan, satu kehendak. Ya ALLAH, baru saya tersentak. Saya tidak ada apa-apa, saya hanya hamba yang tunduk kepada kehendakNya. Saya seperti alam yang digenggam dengan kehendakNya, diputar mengikut mahuNya. Hancurlah seluruh keegoan yang ada, sirnalah seluruh 'keakuan' kerana tidak ada lagi aku yang melakukan itu dan melakukan ini, aku yang berbangga memiliki itu dan ini. Yang ada hanya DIA dan kehendakNya. 

Saya mengajak sahabat semua untuk meningkatkan kesedaran dan masuk menjadi sebahagian alam yang merupakan diri kita yang sebenar. Kita bersama alam dalam satu gerakan, satu kehendak. Duduklah di situ dalam orbitNya, dalam kepatuhan kepadaNya, dalam kesedaran kepadaNya setiap waktu dan saat. Dengan ilham taqwa yang digerakkan dalam jiwa kita bila kita sentiasa sedar kepadaNya, kita digerakkan kearah ketaqwaan dan kepatuhan. Maka jadilah kita seperti alam yang patuh.  Sekiranya kita tidak masuk ke dalam orbitNya, tidak menyedariNya, lalai kepadaNya, maka ilham fasik yang didorongkan dalam jiwa kita membawa kita ke arah kefasikan. Kita terkeluar dari orbitNya, justeru kita sebenarnya mati, jiwa kita mati, yang ada hanya sekeping jasad yang disebut ALLAH dalam Al-Qur'an sebagai "maytan" - mayat yang hidup.

Jadilah diri kita yang sebenar, yang bersama alam, yang akan dipanggil oleh ALLAH "Irji'ii ..", kembalilah. Kenapa kita tidak mahu menjadi alam? Pesan guru saya, jadilah alam sekarang sebelum kau dipaksa menjadi alam ketika mati. 

Bila jasad bersemadi bersatu dengan tanah (menjadi alam). Dirimu hanya tinggal nama yang terukir di batu nisan.

Kesimpulannya yang saya faham dalam pengajaran ini adalah:-

1. Kita sering merasa bangga dengan apa yang kita ada, merasa kitalah yang memikirkan idea yang kreatif, merasa kitalah yang melaksanakan projek-projek dengan kesungguhan kita. Ini adalah kerana kita berada dalam kesedaran mikro ditambah dengan minda, persepsi yang menipu.

2. Untuk saya merasa bahawa saya berada dalam kekuasaan ALLAH, setiap hari ketika melakukan aktiviti harian saya, saya harus membawa kesedaran saya ke tahap yang lebih tinggi, tahap makro, tahap alam semesta yang berputar atas satu gerak dan satu daya iaitu daya ALLAH. 

3. Pada kesedaran makro ini, hilanglah keegoan dan keakuan. Mengakulah saya dihadapan ALLAH bahawa saya tidak berdaya dan hanya ALLAH Tuhan semesta alam yang berkuasa dan menguruskan segalanya. Barulah syahadah menjadi syahadah yang benar bukan sekadar di bibir saja.

4. Jadi saya hanya tinggal bersandar pada kehendak ALLAH dan saya hidup dibantu sepenuhnya kekuasaanNya.

Dengan kefahaman ini, saya hanya mampu mengucapkan ALLAHU AKBAR! Saya tidak punya apa-apa.



Wallahuaklam





Sabtu, Januari 26, 2013

Allah Ajarkan Risalah Rasulullah SAW

Assalamualaikum sahabat-sahabat yang dikasihi kerana ALLAH,

Dengan namaMu ya Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyanyang.

Beberapa hari ini kita menerima banyak posting melalui facebook, sms, twitter, whatsapp, bbm chat dan sebagainya berkenaan memperingati Rasulullah saw sempena Maulidur Rasul. Alhamdulillah saya mendapat pengajaran berkenaannya juga sehari dua yang lepas.

Pada hari Rabu malam Khamis sebelum sambutan Maulidur Rasul, saya mendengar pengajaran dari guru saya secara live dari Indonesia. Guru saya menceritakan tentang perjuangan mengajak manusia untuk khusyuk dalam Solat. Kata Ustaz, kita mengajak manusia untuk khusyuk kepada ALLAH agar mereka mampu merasa ALLAH itu wujud, mereka mampu merasa ALLAH itu ada. Allah itu ada setiap waktu dan tidak memerlukan waktu untuk tetap ingat kepadaNya. Bagaimana sibukpun seseorang itu dia tetap mampu untuk ingat ke ALLAH pada saat dia sedang sibuk.

Saya menceritakan pengajaran malam itu dari ustaz saya kepada Ustaz Hamid yang sedang mengajarkan saya Kitab Al Khusyuk Fil Solah, sebuah kitab Bahasa Arab tulisan Dr Syed Bin Ali. Kami berbincang kefahaman tentang pelajaran 'no mind', bersandar secara total kepada ALLAH, bergantung penuh kepada ALLAH. Kami juga berbincang tentang pengalaman yang dialami berkenaan bergantung penuh kepada ALLAH. Ustaz menceritakan pengalamannya mampu melepaskan diri dari hutang beratus ribu ringgit dalam waktu yang sangat singkat setelah mempraktikkan pergantungan total kepada ALLAH. Saya juga berkongsi beberapa pengalaman yang saya lalui. Ustaz mengatakan pengalaman-pengalaman itulah yang menambahkan lagi keimanan kita bahawa ALLAH itu ada dan DIA Dekat. Kewujudan ALLAH tidak akan mampu dirasa hanya secara teorinya, ianya wajib dilalui dengan pengalaman barulah kita benar-benar akan bersyahadah dan mempersaksikan kepada ALLAH dengan hati dan jiwa kita bahawa benar ya ALLAH, Engkau ada dan Tidak ada Tuhan selain Engkau yang menguruskan kami, menghidupkan kami.

Saya berkata kepada Ustaz Hamid, Ya Ustaz, inilah yang ingin dibawa oleh Rasulullah saw, inilah risalah Tauhid yang diperjuangkan Rasulullah saw. Merasa ALLAH itu wujud, bergantung total kepada ALLAH, bersandar kepada kehendakNya secara lahiriah dan batiniah. Risalah Tauhid itu bukan sekadar mempelajari secara teori Allah itu ada, lawannya tiada, sifat-sifat yang wajib bagi ALLAH, sifat-sifat yang mustahil bagi ALLAH. Ustaz mengatakan, ajaran Tauhid yang kita belajar dari kitab-kitab adalah bagi meletakkan sebuah asas kefahaman agar kita tidak sesat, meletakkan kita atas syariat (peraturan) yang ditetapkan ALLAH. Namun Ketauhidan kepada ALLAH adalah sebuah pengalaman yang mesti ditempuhi dalam kehidupan barulah keimanan ini menjadi sebuah tanaman yang subur di dalam jiwa yang apabila disemai akan membawa kita mengenal ALLAH yang rasanya sungguh indah seperti yang diceritakan dalam sebuah lagu Lir Ilir oleh salah seorang Wali Songo 800 tahun yang lalu - rasanya seperti Pengantin Baru.

Sehari selepas itu, saya memahami inilah yang ingin dibawa Rasulullah saw. Inilah Risalah Tauhid yang dibawa  oleh Rasulullah saw dan semua nabi-nabi a.s sebelum baginda. Mengajak manusia dan umat baginda saw mengenal ALLAH, merasa dekat denganNya, merasa dia ADA (Ihsan), hidup berTuhan kepadaNya dengan bergantung penuh denganNya tanpa ada rasa kebimbangan dan keresahan.

Dari kefahaman ini, ALLAH menyedarkan saya hari itu, Inilah tugas kau di dunia ini. Membangunkan Risalah Tauhid ini dalam diri, keluarga dan masyarakat saya. Saya tersedar dan tersentap. Saya melihat ke arah mana saya halakan kapal kehidupan saya? Saya belum total menghalakan diri dan kehidupan saya kepada tujuan hidup saya untuk menyambung perjuangan Rasulullah saw. Saya MESTI fokus kepada tujuan ini dan tidak ada tujuan lain. Tujuan-tujuan yang lain itulah yang menyebabkan kapal saya ada kalanya tidak menghala lurus kepada destinasinya


(Membetulkan kembali steering wheel kapal kehidupan yang sedang saya pandu ini)

Saya benar-benar bahagia mendapat kefahaman ini. Ia memberi saya peluang menilai kembali niat saya terhadap semua aktiviti yang sedang saya jalankan sekarang termasuk aktiviti saya dalam projek-projek saya, aktiviti saya melayani dan meyayangi suami saya, aktiviti saya menyempurnakan keperluan ibubapa dan anak-anak saya, aktiviti saya menguruskan kewangan saya. Saya hanya mampu memohon keampunan setiap hari kepada ALLAH di atas kelalaian dan kealpaan saya namun saya tetap bersyukur diajarkan olehNya dalam saya mengharungi samudera kehidupan yang menipu dan melalaikan.

Ya Allah, selawat dan salam buat junjungan besar pimpinan saya yang agung Rasulullah saw yang menyampaikan risalah Tauhid ini kepada saya walau saya tak pernah bersua dengannya. Terima kasih Ya Rasulullah saw, cahaya ketauhidan yang kau sampaikan menerangi relung jiwa ini dan aku bersaksikan bahawa benarlah engkau rahmat bagi sekelian Alam.

Wallahuaklam

Salam Maulidur Rasul
Ummu Ayman
1:00 pagi 26/1/2013 KL

Bergambar bersama isteri Ustaz Hamid yang datang ke Malaysia bersamanya.
Di tengah isteri ustaz dan disebelah kanan sekali rakan sekelas saya, Syikin.