Jumaat, Jun 17, 2011

Allah Ajarkan Rahmat di sebalik sakit

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,


Dengan Nama Allah, dengan asmaNya ... Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang ... Bismillahi itu Dengan Asma Allah, penuh dengan kesempurnaan, penuh dengan kasih-sayang .... Begitulah Allah sangat menyayangi kita ...


InsyaAllah sedikit coretan malam ini pengalaman saya diajarkan ketika saya jatuh sakit di Mekah baru-baru ini. Masih saya ingat lagi, tanggal 9 Jun iaitu baru 4 hari saya menjejakkan kaki ke bumi Mekah, saya sudah merasa tidak begitu selesa, sudah mula selsema. Namun pada malam 9 Jun itu saya melalui satu proses yang cukup hebat betul-betul di hadapan Kaabah (saya berada tidak sampai 2 kaki dari binaan Kaabah).


Keesokkan harinya sakit saya menjadi lebih kuat, badan mula panas. Saya mula berdoa kepada Allah agar saya cepat sembuh dan dapat beribadah dengan lebih berkesan lagi. Masuk tanggal 11 Jun saya berusaha untuk membuat ubat penawar dengan menggunakan air zam-zam yang saya bacakan ayat-ayat Al-Qur'an dan Nama-nama Allah. Kebiasaannya saya sering sembuh tidak berapa lama selepas itu. Namun saya yakin kekuatannya bukan terletak pada air itu tapi pada keyakinan bahawa Allahlah yang menyembuhkan. Begitu juga yang sering saya katakan kepada kawan-kawan yang saya buatkan ubat penawar dari air zam-zam. Saya katakan kekuatan air itu sebagai penawar terletak kepada keyakinan kamu kepada Allah.


Namun pada kali ini, air itu seolah-olah tidak mujarab lagi. Sakit saya tidak menampakkan seperti berkurangan malah badan saya bertambah lemah lagi. Kenapa ya? begitulah bodohnya saya bertanyakan sedemikian ... Saya berdoa lagi kepada Allah meminta agar saya segera sembuh. Namun saya tidak sembuh lagi malah makin parah ...


Masuk tanggal 12 Jun badan saya lemah tak bermaya dan saya hampir tidak berani berjalan sendirian kerana saya rasa seolah-olah saya akan pengsan pada bila-bila masa sahaja. Dengan badan saya yang tidak bermaya itu akhirnya das ... pengajaran turun dan saya memahami satu perkara yang sangat penting di dalam kehidupan. Saya mendapat petunjuk dari Allah yang tak ternilai harganya .... Namun untuk petunjuk itu turun, saya harus berada di dalam kondisi tidak bermaya, dan berada di dalam keadaan sakit hari ke 4. Sekiranya saya sembuh pada hari ketiga di mana kondisi saya tidak selemah hari ke 4 itu, pengajaran tidak mampu diterima kerana pengajaran itu sangat berkaitan dengan kondisi badan yang lemah dan pada hari ketiga itu badan saya belum begitu lemah lagi.


Justeru itu mengajar saya untuk tidak meminta Allah menyembuhkan dengan segera. Sekiranya saya segera sembuh pada hari kedua atau ketiga sakit, saya akan miss pengajaran yang sangat bermakna yang mutiara seisi dunia pun tidak dapat digunakan untuk membelinya. Justeru saya sudah faham kenapa Allah tidak menyegerakan saya sembuh. Allah ingin mengajar saya ... dan saya harus sakit sampai hari keempat untuk dapat memahami pengajaran penting itu dalam hidup saya.


Doalah mohon yang terbaik dari Allah. Mungkin sakit itu lebih baik dari sembuh ... biarkan ia ikut kehendak Allah. Namum itu tidak bererti kita tidak berusaha untuk sehat. Usaha itu perlu tapi dari segi berdoa kepada Allah, tanyalah Dia yang mana terbaik. Mungkin di sebalik sakit itu ada rahmat Allah yang begitu besar menanti kita.


Jadi bila sakit, ucaplah Alhamdulillah ...


Hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

11 ulasan:

Kunang-Kunang berkata...

Assalamualaikum,

Alhamdulillah Ummu dah sihat.

Ada sorang ustaz pernah bercerita, katanya ada satu ketika dia telah terantuk kakinya dengan sesuatu benda keras. Sakitnya terasa sangat, tanpa sedar dia berkata "aduh sakitnya".

Pada ketika lain kejadian sama berlaku, tapi kali ini dia menyebut 'Alhamdulillah', apa yang dia rasakan ketika itu ialah, sakitnya tidak sesakit pertama kali terantuk dahulu.

Ummu Ayman berkata...

Wa'alaikummussalam Puan,

Alhamdulillah ... benar, kita selalu lupa sebut alhamdulillah bila sakit :)

siti suhaili berkata...

Cerita yang ringkas, tapi amat berkesan buat saya. Terima ksih atas perkongsian. Sbb kdg2 kita lupa apa jua ujian yg Allah berikan itu tidak pernah sia-sia. Hanya mungkin kita sahaja yg belum faham hikmah disebaliknya. Teruskan menulis=).

Ummu Ayman berkata...

Alhamdulillah ... terima kasih.

ainhany berkata...

salam kak nora,

terimakasih ats perkongsian ini. Kesudahan yang mmberi makna buat diri yang sering mengabaikan nikmat sihat....

Kenapa ye kak, bila sakit, kita tahu dari ALLAH tapi kita seolah-olah menyalahkan ALLAH punca penyakit hingga mngabaikan keje....? kita jadi takut pada sakit..Bagaimana nak mnanam keyakinan dan mendidik hati seperti yg kak nora lakukan. terima kasih

Ummu Ayman berkata...

Wsalam ainhany,

Mari kita dekatkan diri kepada Allah sehingga jiwa kita kembali ke fitrahnya yang suci ... insyaAllah semoga Allah campakkan kita keyakinan yang teguh kepadaNya ...

salam

mas berkata...

terima kasih atas perkongsian pengalaman Puan. Insaf seketika.

Ummu Ayman berkata...

Alhamdulillah Mas, moga kita terus sentiasa sedar ke Allah ...

Salam

Tanpa Nama berkata...

syukran atas perkongsiannya ummi..
ustaz ana kata dengan ujian itu boleh jadi Allah membalas/mengqada' perbuatan kita yg lalu..boleh jadi juga kerana Allah ingin mengampunkan dosa2 kecil kita..malah boleh jadi, Allah itu sedang mengangkat darjat kita di sisi-Nya.Subhanallah!dan biar apa pun, mcm ummi katakan, Allah Maha Tahu kan :)

~semalu~

Tanpa Nama berkata...

subhanallah...mengalir airmata ku bila membaca nya..mohon share

Ummu Ayman berkata...

Assalamualaikum, saya ingin mencoretkan pengajaran yang saya perolehi kerana ada sahabat yang bertanya dan saya rasa ramai juga pembaca yang ingin tahu.

Keluarga dan anak-anak saya sering melihat saya sebagai seorang yang berdikari, Saya sering ke klinik atau hospital sendirian, malah saya sering ke hospital membuat treatment yang berisiko tinggi tanpa ditemani oleh sesiapapun. Saya sendiri tak pernah meminta ditemani dan ahli keluarga saya pun tidak mengetahuinya. Saya akan membuat appointment dengan Doktor Pakar sendiri dan saya sendiri akan membawa kereta ke hospital dan pulang sendirian apabila tidak ada komplikasi.

Justeru ketika saya sakit di Mekah, maka saya menguruskan sendiri keperluan makan minum saya kerana saya tidak menampakkan keperluan untuk ditolong. Apabila keadaan saya semakin tenat saya memerlukan bantuan membawakan makanan kepada saya tapi keadaan saya itu tidak saya nyatakan kepada keluarga saya dan mereka memikirkan saya masih mampu untuk berjalan sendirian.

Pada hari keempat, keadaan saya sudah jadi terlalu lemah dan saya dalam keadaan memerlukan bantuan. Bantuan untuk membawa makanan dan minuman untuk saya kerana sudah tidak berdaya untuk bangun berjalan. Namun saya kuatkan juga diri saya dan bangun berjalan seorang diri untuk ke tempat makan malam dalam keadaan saya boleh jatuh pada bila2 masa. Pada ketika itulah pengajaran turun kepada saya diajarkan ALLAH untuk tidak bergantung kepada manusia tetapi bergantunglah total kepada ALLAH. Kalau saya sihat pada hari ketiga saya tidak akan sampai kepada keadaan yang begitu lemah yang mampu faham bahawa kau tak kan mampu mengharapkan pertolongan dari manusia dan hanya ALLAH tempat kau bergantung dan memohon pertolongan.

Justeru malam itu saya lepaskan segala pengharapan kepada manusia dan saya bersandarkan kepada ALLAH secara total untuk menguruskan diri saya. Saya sudah faham (hari ini) bahawa segala peristiwa yang berlaku dalam kehidupan kita adalah Pendidikan ALLAH bukan musibah kerana kalau kita meletakkan sebagai musibah kita akan menyalahkan orang lain.

Alhamdulillah demikianlah sedikit sebanyak coretan berkaitan peristiwa ini.