Selasa, Mac 15, 2011

Allah Ajarkan tentang Amal Soleh Paling Tinggi

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Dengan NamaMu Ya Allah, aku mencoretkan sesuatu pagi ini agar ianya member manfaat untuk semua ... Ampuni Aku Ya Allah ...

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah, alhamdulillah saya sangat bersyukur pagi ini dilatih dan diajar Allah tentang amal soleh terutamanya amal soleh yang paling tinggi di sisiNya. Allahlah Yang Maha Mengajarkan kita, Allahlah Yang Maha Trainer ... Itulah yang saya rasakan pagi ini .... Terima kasih Allah kerana mengajarkan kami setiap waktu dan ketika.

Lebih kurang jam 5 pagi hari ini saya terjaga ... Walaupun tidur lewat tapi saya tidak mengantuk terjaga jam 5 ... Alhamdulillah saya yakin Allah yang mengejutkan dan seolah berkata pada saya, "bangun, bangun .... aku ingin mengajarkan engkau hari ni ..."

Lalu saya pun bangun untuk mengerjakan dua rakaat solat tahajud dengan menghadapkan jiwa tepat kepadaNya ... sungguh indah perjalanan bertemuNya di dalam solat itu .... Seusai solat, saya duduk mengadapNya ... dan entah mengapa pada pagi ini kuat saya rasakan untuk beristighfar kepada Allah ... Saya mohon ampun kepada Allah dengan penuh rasa pengharapan kasih sayang Allah dan pengampunanNya yang luas tak terbatas ... Astaghfirullah ... saya ulangi dan ulangi seolah tidak tahu bila saya akan menghentikannya .... Saya teruskan dan teruskan ... airmata mula mengalir, kedekatan Allah makin terasa, astaghfirullah, ampuni aku Ya Allah ... aku ingin jadi hambaMu yang soleh ... saya teruskan dan teruskan lagi .... seolah saya tidak ada agenda pagi itu tapi diagendakan Allah untuk tetap duduk menghadapNya dan beristighfar .... airmata terus mengalir tak henti-henti ... Sambil saya beristighfar itu saya perjalankan jiwa saya menujuNya ... saya bawa jiwa saya kepada Alah, astaghfirullah, astaghfirullah ... perlahan-lahan kalimah taubat itu menjadi kenderaan jiwa saya menujuNya ....

Das ... pengajaran pun turun .... prosesnya tak dapat saya tuliskan satu persatu di sini, sukar untuk merekodkannya kerana seolah terlalu pantas berlaku ... apapun saya ceritakan apa yang dirasa saat ini ...

Suatu ketika dahulu ketika saya masih bersekolah dan menuntut di universiti, saya punya satu cita-cita ... cita-cita saya adalah untuk membahagiakan ibu saya yang telah melalui berbagai kedukaan di dalam hidupnya. Ibu saya bercerai dengan ayah saya ketika saya berusia 15 tahun lagi ... Ibulah yang menanggung kehidupan kami adik beradik ... pendapatan ibu sangat kecil, justeru kami hidup secara ala kadar sahaja. Ibu melalui berbagai kesedihan dan kepayahan terutama apabila hidup tanpa suami dan sentiasa menjadi bualan jiran dan tetangga. Namun kerana hendak membesarkan kami semua, ibu tidak pernah mengambil peduli itu semua dan tidak pernah berusaha untuk membersihkan namanya dari menjadi topik perbualan jiran dan rakan-rakan sekerja yang mungkin agak ketakutan dengan kejelitaan ibu yang mengancam kehidupan rumahatangga mereka ... Setiap hari pulang dari kerja, ibu akan terus bergegas ke dapur untuk menyediakan masakan untuk kami adik beradik ...

Justeru saya akan bahagiakan ibu, saya akan siapkan apa saja keperluan yang ibu perlukan, saya akan jaga ibu saya ... Itulah cita-cita saya satu waktu dulu ... saya belajar bersungguh-sungguh demi ibu saya ... Saya bekerja di universiti untuk ibu saya ... Segalanya untuk ibu ...

Malangnya itu cerita dulu ... ketika saya tidak bekerja lagi, ketika saya tidak sibuk dengan berbagai urusan kehidupan, ketika saya tidak mempunyai anak, ketika saya tidak mempunyai suami ...

Waktu dan masa berubah ... dan manusia juga turut berubah ... cita-cita yang terpendam dari dulu tinggal terpendam begitu saja ... Kehidupan berkeluarga dan kesibukan saya melupakan saya tentang cita-cita itu. Seolah terkubur begitu saja ...

Pagi ini Allah mengingatkan saya kembali tentang cita-cita itu ... Allah mengingatkan kembali tentang setiap perasaan yang pernah ada di hati saya terhadap ibu saya pada satu waktu dahulu ... perasaan yang mungkin saya hampir lupa pada hari ini. Perasaan untuk menjadikan ibu saya orang yang paling bahagia dalam dunia ini, perasaan untuk memastikan segala keperluan ibu dipenuhi ... Saya terus menangis tak hentinya .... Menangis kerana perasaan itu mengalir semula di dalam jiwa, menangis kerana saya lupa pada cita-cita itu, menangis kerana kelalaian saya terhadap ibu saya dan kurangnya masa yang saya peruntukkan untuknya padahal ibu telah memperuntukkan kehidupannya untuk saya ... Saya terus menangis tak hentinya sehingga membawa saya sujud kepada Allah ... memohon ampun atas kelalaian saya ...

Ya Allah, Engkaulah Yang Mengajarkan ... Engkaulah motivator teragung ..... Engkaulah yang sungguh baik pada hambaMu ... Saya sungguh-sungguh merasa melalui satu proses latihan pada hari ini, trainernya Allah ... latihan cukup hebat tak akan dapat dilakukan oleh manusia ... bermula dengan Allah mengejutkan saya seolah berkata, "bangun, Aku ingin mengajarkan kamu hari ini ..."

Sahabat yang dirahmati Allah, amal Soleh tertinggi di sisi Allah adalah kebajikan kepada ibu dan ayah yang bukan berkehendakkan balasan kebendaan dari kita tapi mengharapkan perhatian, kasih sayang yang ikhlas dan sedikit masa untuk mereka ... Selama ini kita sering merasakan bahawa dengan solat, membaca Al-Qur'an, puasa dan zakat kita sudah beramal soleh .... Kita silap .... Solat, Puasa, Zakat itu adalah latihan yang Allah sediakan untuk menyucikan jiwa dan memproses diri kita agar siap untuk menjadi khalifahNya ... ianya adalah satu proses penyediaan diri kita. Bila telah siap diri kita (seperti tentera yang disiapkan dengan latihan ketenteraan), maka kita mengorak langkah untuk beramal soleh (berperang dalam konteks tentera). Bayangkan seorang tentera dilatih dengan hebat di kem tentera tapi kemudian tidak ikut berperang. Justeru setelah jiwa kita siap diproses dan disucikan dengan latihan-latihan yang Allah sediakan dalam Rukun Islam yang wajib maka hasilnya adalah amal soleh sebagai khalifah Allah ... connecting with people and environment ... Rukun Islam menguatkan jiwa dengan Allah ... connecting with Allah (Hubungan dengan Allah) ... hasilnya adalah hubungan dengan manusia ... Itulah amal soleh ...

Apakah amal soleh yang paling tinggi? Siapa di kalangan manusia yang disuruh Allah untuk kita berbuat baik? Ibu bapa, orang miskin, anak yatim, orang yang di dalam perjalanan dan sebagainya ... Siapa yang paling terpenting kepada kita dari kalangan yang dinyatakan di atas? Pastinya ibu kita dan ianya terungkap jelas dalam firman Allah dan hadis-hadis Rasulullah saw. Itulah amal soleh yang tertinggi di sisi Allah ... Berbakti dan membahagian ibu dan bapa yang telah membesarkan kita ... Jangan sekali dilengahkan, jangan sekali diabaikan ....keredhaan Allah bersama dengan keredhaan ibu dan ayah .... IsyaAllah dengan keredhaan ibu dan ayah, perjalanan menuju Allah insyaAllah akan dituntunNya dan berjalanlah kita dengan lancar menujuNya ....

Sahabat yang saya kasihi, inilah pengajaran yang saya dapat pagi ini. Saya kongsikan agar kita sama-sama dapat meneruskan jalan menujuNya ....

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Jumaat, Mac 04, 2011

Allah Ajarkan Tentang "Tuanku"

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Apa khabar sahabat-sahabat semua. Alhamdulillah saya sihat-sihat saja di sini. Cuma agak sibuk ... sangat sibuk sebenarnya ... Kadang-kadang saya rasa semacam tidak ada kehidupan seperti semahu saya, saya tidak menjalani kehidupan ini mengikut kemahuan saya ... saya rasa seolah-olah dipaksa untuk ikut kehendak yang bukan kehendak saya .... sebenarnya, bukan seolah-olah ... memang dipaksa ikut kehendakNya ... kehendak Tuhan saya dan saya adalah hamba yang sepatutnya memperhambakan diri kepadaNya .... mana boleh hamba mengikut mahunya ... mana boleh hamba menuntut haknya ... sebagai hamba, kita tidak punya hak, kata Pak Ustaz Abu Sangkan pada halaqah malam ini ... hak itu kepunyaan Allah ... jangan pandai-pandai mahu tuntut hakmu ... Semua yang ada pada kita, masa dan kehidupan semuanya hak milik Allah yang mutlak ....

Bayangkan seorang hamba abdi ... sekiranya wujud di zaman ini. Buat masa ini saya rasa seperti hamba abdi itu ... Saya tidak dapat berbuat sesuka saya, saya tidak ada masa untuk itu. Masa dan kehidupan saya seolah-olah ada YANG MERANCANGNYA ... SUDAH DITETAPKAN ... Oops bukan seolah-olah ... memang ADA YANG MERANCANGNYA ... Inilah yang saya alami, bukan sekadar yang saya fahami seperti sebelumnya. Sebelum ini sekadar tahu tapi tidak pernah merasa seperti hamba abdi ....

Namun hamba abdi ini bahagia sekali dengan Tuannya. Aku redha wahai Tuanku .... (barulah tepat penggunaan kata tuanku) Redha dipilih jadi hambaMu .... hamba yang punya Tuan Yang Maha Penyayang dan Mengasihi hamba-hambaNya, Tuan yang memberi nikmat tak terbanding apa pun ....

Aku ingin hidup di dalam kehendakMu ... Letakkan aku dalam posisi bertawaf bersama-sama dengan makhlukMu agar aku sentiasa bertawaf ikut kehendakMu ... Ampuni dosa dan kelalaian ku yang amat sangat wahai Tuanku ... begitu banyak kesilapanku lebih besar keampunanMu ... Kau Maha Hebat, Maha Sempurna .... kami bersaksikan Tiada Tuhan SelainMu Allah ...

Bahgia jadi hamba ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui