Isnin, Ogos 02, 2010

Allah Ajarkan Hidup Berketuhanan

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,


Dengan NamaMu Ya Allah, Yang Maha Pemurah dan Mengasihani kami. Menemui sahabat-sahabat semua semoga Allah memilih kita untuk dibimbingNya dan dituntunNya sehingga kita menjadi orang yang benar-benar yakin kepada Allah dan bertakwa kepadaNya. Alhamdulillah saya sangat bersyukur ramai yang telah dapat menghadiri Kursus Solat Khusyuk dan halaqah yang dijalankan setiap minggu. Bermula dengan Masjid Lama di Bt 6 Gombak, diteruskan di Masjid Klang Gate, Hulu Kelang, Masjid Al Hidayah Seksyen 18 Shah Alam minggu berikutnya, diteruskan kursus ke Kucing Serawak, Masjid Bandar Bukit Puchong dan Surau Hj Ismail, Bandar Puncak Alam menutup tirai sebelum Ramadhan insyaAllah. Halaqah Solat Khusyuk juga dapat diadakan pada setiap minggu alhamdulillah dan saya bersyukur kerana dapat menghadiri siri halaqah yang dijalankan yang membuatkan saya faham dan dapat merasai hidup berketuhanan. Itulah kehidupan yang sebenarnya .... kehidupan penuh kebahagiaan ...

Topik ini sangat berat untuk saya tulis dan saya memohon pada Allah untuk membantu saya menyiapkan penulisan ini kerana tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan Allah.

Kita sentiasa dapat merasakan diri sebagai anak kepada seorang ibu bukan? Sekiranya kita mempunyai suami/isteri, kita sentiasa merasakan suami kepada seorang isteri atau isteri kepada seorang suami ... dan perasaan ini tidak akan dapat kita lepaskan ... sentiasa merasainya pada setiap ketika. Bagaimana dengan perasaan merasakan diri seorang hamba kepada Allah? rasa berketuhanan ... seperti kita merasakan kita bersuami, kita beristeri ... Apakah perasaan ini dapat kita rasakan setiap waktu dan ketika juga? Sekarang bayangkan kita berjalan bersama seseorang, katakan kita berjalan bersama suami/isteri kita ... pada ketika kita berjalan, ketika kita berada di hadapan, kita dapat merasai bahawa suami/isteri kita ada dibelakang kita bukan? Kita sentiasa merasai kehadiran teman kita itu ... tak kan terlepas rasa itu. Apabila kita ke kedai bersama contohnya, ketika kita asyik memilih barangan yang hendak dibeli, kita toleh kekiri ke kanan melihat di mana teman yang bersama kita ... kita merasakan kehadirannya ... bagaimana dengan kehadiran Allah dalam diri kita? dapatkah kita rasakan? Padahal Allah dulu yang bersama kita sejak kita masih dalam kandungan ibu sampai sekarang. Padahal Allah yang sentiasa ada bersama dan tidak pernah meninggalkan kita walau sesaat pun. Padahal Allah yang sedang mengepam jantung kita .... Allah yang sedang mengalirkan darah ke setiap tubuh kita ... dapatkah kita merasakan ada Allah bersama kita setiap waktu? dapatkan kita merasakan aku hamba Allah setiap ketika?

Sahabat yang dirahmati Allah semua, ketika solat kita merasa 'connect' dengan Allah. Apabila ada daya yang menyambung kita kepada Allah ketika kita solat, kita akan merasakan kebahagiaan yang tidak dapat kita bandingkan dengan apa juga. Kebahagiaan yang tak tertara nikmatnya. Bayangkan sekiranya kita dapat merasa daya sambung dengan Allah itu dari mula kita bangun tidur sehingga kita tidur semula, kita mendapat kebahagiaan setiap waktu dan ketika ... kita mendapat kebahagiaan yang sebenarnya di dunia ini ... Itulah yang sebenarnya dicari oleh ramai manusia ... tapi masalahnya dia gagal untuk sambung dengan Allah tapi sambung dengan selain Allah ...

Daya sambung ini sering disebutkan dalam kelas-kelas pengajian kita sebelum ini sebagai "menghadirkan hati kita dengan Allah", "mengingati Allah", "merasakan kehadiran Allah" ... tapi masalah yang dihadapi oleh kita bagaimana ya? Bagaimana mengingati Allah? Bagaimana merasakan kehadiran Allah. Dengan berzikir? Maka kita berzikir dengan sebutan Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar ... tapi aktiviti yang kita lakukan ternyata menjadikan kita bosan ... kita rasa penat menyebut dan memuji Allah atau fikiran kita melayang-layang kita ketika kita menyebut pujian-pujian kepada Allah ... dan akhirnya kita tinggalkan aktiviti itu ... atau tak beristiqamah dengannya. Kenapa kita rasa penat dan membosankan padahal Allah telah menjanjikan bahawa dengan mengingati Allah hati akan tenang ... dengan mengingati Allah pastinya membahagiakan bukan membosankan .... Pastinya kaedah kita melakukan aktiviti itu gagal menghasilkan 'mengingati Allah", gagal menghasilkan "merasakan kehadiran Allah" ... betul tak? Sebutan kita hanya dibibir saja ... apatah lagi jika yang ingin disebutnya sampai 1000 kali ...

Cuba kita padamkan segala apa yang ada ... padamkan rumah kita, padamkan kereta kita, padamkan bumi ini, padamkan seluruh bulan, bintang dan alam ini, padamkan semuanya sehingga tak ada suatu pun yang ada lagi ... Apa yang tinggal? Hanya kita dan Allah bukan? Sekarang rasakan wujudnya Allah itu, rasakan hadirnya Allah itu ... jangan digunakan fikiran, jangan digunakan emosi dan perasaan ... diam dan rasakan ...kita berhadapan dengan Allah yang Maha Hidup, pasti kita merasakan ada daya yang menyambung kita dengan Allah. Bayangkan kita menghadap ibu kita, sungguh-sungguh kita menghadap ibu kita ... adakah kita merasakan sesuatu ? Adakah kita merasakan kehadiran ibu kita? Adakah kita merasakan ada satu daya yang menyambung antara kita dan ibu kita? Terasa bukan? Pastinya terasa berbanding kita tidak menghadap ibu kita. Dengan ibu sudah terasa, apa lagi dengan Allah, pastinya dapat merasakan jika kita benar-benar yakin kita sedang berhadapan dengan Allah ...

Tundukkan wajah kita, diam ... dan hanya rasakan saja ... jangan difikirkan, jangan diluahkan apa-apa perasaan kepada Allah (kerana kita tidak mahu memasuki wilayah emosi, kita mahu memasuki wilayah spiritual) jangan dikatakan apa-apa pun. Diam dan rasakan hubungan itu ... kita akan merasakan suatu suasana perasaan 'sambung' dengan Allah dan perlahan-lahan sebutkan Allah ... Lailahaillallah, Allahuakbar dan sebutan-sebutan memuji Allah yang lain ... rasa 'sambung' ini biasanya akan memberi kesan kepada fizikal dan perasaan kita ... ada yang rasa bergetar, ada yang rasa merinding, ada yang rasa ingin menangis, yang pentingnya bukan rasa difizikalnya tapi rasa dekatnya dengan Allah ... rasa kehadiran Allah itu. Kemudian akan terasa dialirkan ketenangan di dalam jiwa, hilang apa juga tekanan. InsyaAllah kita akan rasakan kebahagiaan dan rasa berketuhanan ...

Latihan merasakan hubungan dengan Allah dan rasa berketuhanan ini Allah kukuhkan melalui ibadah-ibadah dalam rukun Islam yang lima, Mengucapkan Dua Kalimah Syahadah, Solat, Puasa, Zakat dan Haji. Sudah berapa ramai di kalangan kita merasakan sudah cukup melakukan semua rukun Islam tapi masih belum dapat merasakan hidup berketuhanan, belum dapat merasakan aku hamba Allah setiap waktu dan ketika, masih belum dapat merasakan kehadiran Allah dalam diri, masih belum mencapai tahap takwa kepada Allah. Allah berfirman di dalam Al-Qur'an yang maksudnya; "Diwajibkan di atas kamu berpuasa seperti mana telah diwajibkan ke atas orang-orang yang terdahulu dari kamu supaya kamu bertakwa" Sudah berapa lama kita berpuasa di bulan Ramadhan tapi kenapa sampai sekarang merasakan diri belum bertakwa padahal Allah menyebutkan bahawa Puasa di Bulan Ramadhan itu hasilnya takwa ... Justeru harus kita teliti di mana silapnya latihan pengukuhan yang Allah siapkan untuk kita di dalam Rukun Islam Yang Lima ini.

Satu saja yang dapat saya simpulkan ... ibadah kita tidak kita lakukan dengan rasa Ihsan ... Bukankah itu yang diajarkan rasulullah saw ... Ihsan itu ertinya kita beribadah seolah-olah kita merasakan melihat Allah dan sekiranya kita tidak dapat merasa melihat Allah kita dapat merasakan Allah melihat kita ... jom semak semula, solat kita, puasa kita, zakat kita, haji kita ... adakah kita melakukan ibadah dengan rasa 'sambung' atau 'sadar' kehadiran Allah? Itulah nikmat yang tak tertaranya ...

Kita rasa sukar untuk merasakan rasa sambung dengan Allah? Kadang-kadang sambung kadan-kadang tidak? Ia perlu dilatih ... Alhamdulillah ada latihan dan metodologinya ... Pelatihan Solat Khusyuk oleh Pak Ustaz Abu Sangkan memberikan panduan dan membantu kita dengan latihan praktikalnya. Justeru saya menyeru kepada sahabat-sahabat semua agar cuba sedaya upaya mengikuti Kursus-kursus Solat Khusyuk yang diadakan samada di Malaysia atau di Indonesia.

Hidup berketuhanan ini bukan sekadar kita sentiasa merasakan hadirnya Allah dalam hidup kita tetapi merasakan kita sebagai hamba Allah dan KhalifahNya. Kita dapat merasakan dengan jelas ada amanah dan tanggungjawab yang diberikan kepada Allah kepada kita untuk disempurnakan di dunia ini sebelum kita dipanggil pulang nanti. Dengan rasa hadir Allah dalam diri kita, kita akan sentiasa berserah kepada Allah dan sedia tunduk dan patuh atas apa juga kehendakNya. Ketundukan dan kepatuhan ini insyaAllah tidak sukar apabila Allah yang akan meletakkan kehendakNya ke dalam hati kita ... Segalanya dibimbing Allah insyaAllah dengan syarat kita sentiasa mencari jalan menuju Allah, sentiasa berusaha menyucikan jiwa kita ...

"Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaan. Sesungguhnya beruntunglah bagi orang yang mensucikannya Dan merugilah bagi yang mengotorinya "
(Asy -Syams: 7 - 8)

Semoga kita dapat sentiasa merasakan sambung dengan Allah dalam apa juga keadaan dan pada setiap waktu dan ketika. Sentiasa bersungguh-sungguh memenuhi tugas dan tanggungjawab sebagai wakil Allah dimuka bumi ini. InsyaAllah kita akan meninggalkan segala keresahan, segala kegelisahan dan menemukan kebahgiaan yang berpanjangan apabila merasai hidup berketuhanan ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

2 ulasan:

fiq berkata...

as salam puan, macam mana saya ingin tahu berkenaaan program pelatihan solat kyusuk yg diadakan oleh Pak Abu Sangkan ya..saya berminat untuk ikut serta.

debuterbang berkata...

Terimakasih ibu Noura. Satu hal penting dalam tulisan ini, yang kadang-kadang saya sering terlupa, adalah bahwa kita jangan larut oleh perasaan.

Ibu Noura katakan "jangan luahkan apa-apa perasaan". Benar sekali.

Pada awalnya, bercerita, berkeluh kesah kepada Allah bisa menjadi sarana untuk "sambung" kepada Allah.

Tetapi setelah rasa menghadap itu ada, maka kita jangan lagi sibuk bercerita atau berkeluh kesah. Nantinya kita malah menghadap kepada perasaan. nanti kita malah tersedot ke alam emosi. kita malah larut dalam emosi.

terimakasih Ibu Noura.