POS TERKINI

Ahad, Jun 27, 2010

Allah Ajarkan Tentang Ingat kepadaNya

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Kita mulakan dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani ... Alhamdulillah, bersyukur saya kepada Allah diberi kekuatan jiwa dan fizikal untuk saya terus menulis di blog ini. Topik di atas sebenarnya ingin saya tuliskan beberapa hari yang lalu apabila isu tentang ingat kepada Allah ini ditanyakan kepada saya di dalam facebook, tetapi badan saya terlalu letih untuk meneruskan penulisan dan alhamdulillah Allah mengembalikan semula kekuatan untuk saya mencatat sedikit perkongsian diajarkan Allah tentang ingat kepadaNya.

Sebelum saya menuliskan penulisan ini, ingin saya rakamkan ucapan terima kasih kepada seorang hamba Allah yang telah menginfakkan RM3000 untuk pelatihan solat khusyuk. Sebenarnya lebih kurang dua hari sebelum itu, saya memohon pada Allah untuk mendapatkan PA system untuk kegunaan pelatihan solat khusyuk memandangkan PA system sediada sudah lama dan memberi kesan kepada Pelatihan yang dijalankan. Alhamdulillah, Allah yang menggerakkan hamba yang dipilihNya untuk menginfakkan sejumlah wang itu yang insyaAllah akan digunakan untuk membeli PA system yang baru. Semoga sumbangan itu menjadi amal jariah di akhirat nanti.

Saya ditanya di dalam facebook bagaimana untuk otomatik ingat kepada Allah. Seperti sang kekasih yang secara otomatiknya akan ingat kepada kekasihnya saat baru bangun tidur sampailah ia kembali tidur. Pastinya tiada siapa yang memaksakan untuk sang kekasih itu mengingati kekasihnya bukan. Ingatan itu terus datang secara otomatik, lihat pinggan nampak muka yang dikasihi, nampak kereta macam kereta sidia, bergetar hati .... semua yang pernah mengalami alam percintaan faham benar perasaan ini : ) dan ingat benar bagaimana mudahnya untuk sering mengingati yang dicintai.

Mengingati Allah juga boleh berlaku secara otomatik apabila manusia itu sudah mencintai Allah dan Allah mencintai mereka ... secara ringkasnya berlaku saling cinta mencintai antara manusia dan Allah. Mengingati dan mengasihi Allah bukan boleh dipaksa atau dibuat-buat tapi boleh dilatih dan insyaAllah dengan latihan yang betul, perasaan itu datang dengan sendirinya dan ingatan itu PASTINYA akan kepada Allah setiap masa di mana jua.

Allah sudah mengajar kita bagaimana untuk melatih diri kita agar mengenali Allah, mengasihi, mencintai dan mengingatiNya. Semuanya terdapat di dalam Rukun Islam yang lima. Mengucap dua kalimah syahadah, Solat, Puasa, Zakat dan Haji. Masalahnya ramai yang merasakan sudah melaksanakan 5 perkara tersebut tapi masih tidak ada rasa cinta kepada Allah, susah untuk mengingati Allah setiap masa dan ketika ... Kenapa ya?

Adakah ibadah kita itu mampu menjadi latihan yang berkesan yang dapat menjadikan kita orang yang beriman, yang cinta kepada Allah dan sentiasa mengingatiNya setiap waktu. Seperti yang diceritakan oleh Pak Yus di Pelatihan Solat Khusyuk, bayangkan seorang yang berlatih Taekwando ... setiap minggu dia berlatih selama dua hari. Setiap latihan mengambil masa 2 jam. Bayangkan apa yang terjadi kepadanya setelah lima tahun, pastinya dari talipinggang putih akan bertukar kepada hitam insyaAllah dengan latihan yang betul. Tapi bayangkan seorang lain yang tidak bersungguh-sungguh menjalani latihan, dalam tempoh lima tahun mungkin masih bertalipinggang putih ....

Begitu juga ibadah kita kepada Allah. Masih ingat lagi pengertian Ihsan? Nabi juga ditanya oleh Jibril tentang ihsan. Nabi bersabda, “Yaitu engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya, maka apabila kamu tidak bisa (beribadah seolah-olah) melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia melihatmu”. Inilah kualiti ibadah yang MESTI kita lakukan. Bagaimana solat kita, zikir kita? Adakah kita berusaha untuk membina hubungan jiwa dengan Allah ketika melakukan ibadah-ibadah ini? Adakah kita berusaha untuk mencapai tahap Ihsan di dalam ibadah yang kita lakukan. Sekiranya kita tidak berusaha, jadilah kita seperti pelajar taekwando yang berlatih sambil lewa tadi, tidak menjalankan latihan dengan betul maka TIDAK AKAN mencapai hasil yang diharapkan ... selamanya dia bertalipinggang putih ....

Begitulah juga kita hari ini, sudah berapa lama kita solat tapi masih tidak khusyuk ... Sudah berapa lama kita berpuasa di bulan Ramadhan tapi kenapa nafsu masih sukar ditundukkan?

Ibadah yang telah Allah wajibkan di dalam Rukun Islam yang lima adalah latihan yang Allah ciptakan untuk hambaNya. Dengan latihan yang betul, kita akan melihat sendiri perubahan diri kita kerana insyaAllah sekiranya betul latihan yang dijalankan insyaAllah akan terhasil MUKMIN yang hebat, yang ikhlas, berakhlak mulia, berdisplin, prihatin dan produktif. Islam itu mudah tapi mungkin kita tidak menjalankannya dengan betul.

Untuk latihan ... cuba puasa sunat ... dan lihat bagaimana tahap kita mengingati Allah berbanding hari yang kita tidak berpuasa. Berbeza bukan ... nah itu satu buktinya ... mengingati Allah itu mudah apabila kita mengikuti latihan yang Allah sediakan.

Semoga berjaya : )

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Jumaat, Jun 18, 2010

Allah Ajarkan tentang MahaGuru

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh ...


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Allah Yang Sangat Dicintai, Yang Sangat Dirindui ... tidak tertulis kata-kata yang bisa mengungkapkan perasaan ini kepadaMu Ya Allah, tidak terlukis keindahan yang bisa menggambarkan kebahagian mencintaiMu ...

Saya merasa sangat bahagia sekali sekarang ini. Perjalanan 3 hari bersama-sama anak-anak remaja sangat memberi ketenangan dan kebahagian di dalam jiwa saya. Masih saya ingat lagi, sebelum program bermula saya pesan kepada semua anak-anak fasi yang bersama saya ... ingat ini tugasan dari Allah, kita mesti buat sebaik mungkin, moga ia menjadi amal jariah kita di akhirat nanti ... itulah pesan saya kerana saya tidak mahu segala apa yang dilakukan jadi sia-sia ... Saya berharap agar apa yang kami jalankan jadi persembahan terindah buat Allah. Anak-anak fasi menganggukkan kepala dan di wajah mereka saya lihat semangat yang membara ingin lakukan yang terbaik kerana Allah. Mereka sememangnya yang terbaik dan saya merasa bersyukur kerana Allah menghantar mereka bersama-sama untuk melakukan tugasan dakwah ini. Terima kasih Arif, Mar, Rose, Haiza, Cinta, Syawal, Latify, Ayman, Kamil, Biha, Amy dan tak lupa Saudara Fuad Latip dan Kak Norli yang membantu program Teens@3i dan Solat Khusyuk Remaja baru-baru ini. Pastinya saya tidak lupa juga pada fasi-fasi yang lain yang tidak dapat turut serta pada program kali ini ... Imran, Afif, Shauqi, Fahmi, Rezza, Zizie, Munirah, Sumaiyah, Hassan, Nadiah, Yati, Atiqah, Diyana, Aisyah, Azan, Fikri, Firdaus, Zafran, Hakim, Syadana, Kamil Jr dan Izyan. Syukran pada suami saya, Cikgu Yati, Norita, Salwani, Dr Kalsom, Dr Maznah, Dr Fida', Kak Rohayati, Kak Fauziah, Kak Olah, Kak Ah, Kak Azimah, Zainaton, dan Kak Gee yang banyak memberi sokongan. Maaf panjang pula intro kali ini, saya ingin mengukirkan nama-nama mereka di sini sebagai tanda penghargaan yang tak terhingga terhadap pengorbanan mereka yang ada di antaranya sanggup tidur sehingga jam 3 pagi untuk membuat persiapan dan bangun semula jam 4:30 pagi tapi masih memberikan persembahan yang sangat mantap ... Alhamdulillah, terima kasih Allah ...

Program bersama-sama anak-anak remaja sangat menginsafkan saya. Saya dapat melihat sendiri permasalahan dan persimpangan jalan yang dihadapi oleh anak-anak remaja hari ini. Mereka sedang menantikan perjuangan dari kita semua ... Mereka sedang menantikan orang-orang yang menyambung perjuangan Rasulullah saw untuk membawa mereka kembali ke pangkal jalan ... Jangan tinggalkan mereka ... Ayuh kita sama-sama bangun untuk membantu mereka yang sedang terkapai-kapai mencari jalan pulang ...

Pada kali ini saya ingin berkongsi di ajarkan Allah bahawa Dialah Mahaguru yang sebenarnya. Banyak peristiwa yang saya lalui di mana Allah Mengajarkan Saya bahawa Dialah Yang Mengajarkan kita semua ...

1) Suatu ketika dulu saya tidak tahu untuk membuat keputusan untuk berhenti kerja. Jadi dalam dilema yang saya hadapi, saya bertanyakan kepada seorang Ustaz yang sangat saya hormati. Saya tanyakan adakah wajar saya berhenti kerja. Ustaz itu memberi tahu saya, jangan berhenti kerja, rezeki yang Allah beri itu sebenarnya menjadikan kita wakil Allah untuk memberikannya juga kepada orang lain. Sebaik saja mendengarkan jawapan dari Ustaz tersebut, saya merasa sangat lega ... tak payah berhenti kerja ... kata hati kecil saya ... ada juga sedikit bahagia ketika itu dan saya terus membuat keputusan untuk tidak mahu berhenti kerja. Kemudian pada satu hari yang lain selepas itu, saya mendengarkan CD Ustaz tersebut ... CD itu saya dengar berulang-ulang. Salah satu ucapan ustaz tersebut adalah kupasan satu ayat Al Qur'an di mana Allah menyebutkan bahawa terdapat di kalangan manusia yang menjadikan rahib-rahib mereka sebagai Tuhan ... dan pada saat itu juga diilhamkan ke dalam jiwa saya di mana di dalam dilema saya untuk berhenti kerja, sewajarnya saya mendengar suara hati yang diilhamkan Allah kepada saya terus ...kerana Allahlah Guru kepada segala guru ..Dia Mahaguru ... Allah menggunakan suara ustaz itu sendiri untuk mengajarkan saya untuk terus bertanya kepada Allah untuk membuat keputusan samada untuk berhenti kerja atau tidak dan bukannya bergantung kepada manusia lain walaupun mereka adalah orang-orang yang mulia di sisi Allah. Secara tidak kita sedari kita menjadikan golongan ulamak ini seperti Tuhan (menjadikan rahib-rahib mereka sebagai Tuhan). Ini adalah kerana Allah Yang Maha Tahu. Tidak salah kita bertanyakan pandangan ustaz/ustazah atau orang-orang yang berilmu tapi keputusan kita perlu bersandarkan kepada petunjuk dari Allah yang berupa ilham yang dimasukkan ke dalam jiwa kita.

2) Sebelum program Kursus Solat Khusyuk bermula, ramai ibubapa yang menalipon saya untuk bertanya kalau anak-anak mereka yang kurang dari 12 tahun boleh mengikuti program itu. Pada mulanya saya agak keberatan sehinggalah saya terima satu panggilan telefon di mana ibu tersebut sangat persistent untuk memasukkan anak saudaranya yang berusia 10 tahun. Pada mulanya saya memberikan respon yang sama juga dengan memberikan alasan bahawa kami ada menyediakan program i Love Solat untuk kanak-kanak bawah 12 tahun. Tetapi Allah Yang Maha Menundukkan telah membuat suatu terkeluar dari mulut saya ketika itu di mana secara spontan saya katakan ... kak, kalau saya katakan tak boleh maknanya seolah-olah kami yang ajarkan, padahal Allah yang mengajarkan mereka ... saya juga agak terkejut saya mengeluarkan kata-kata itu dan kemudian saya katakan pada diri saya ... betul juga, kalau Allah menghendaki anak ini mendapat kefahaman, pasti ia akan faham kerana Allah yang memberikan kefahaman itu ... Itulah kadang-kadang kita lupa bahawa bukan kita yang mengajarkan tapi Allah yang sebenarnya mengajarkan ... Allah MahaGuru yang sebenarnya kepada hamba-hambaNya.

Siapa yang mengajarkan anak-anak yang baru lahir untuk menghisap susu ibunya ... Siapa yang mengajarkan lebah membuat sarang yang begitu hebat sekali ... Allah yang mengajarkan kita semua ... Ayuh terus minta pada Allah, Ajarkan Aku Ya Allah ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Rabu, Jun 09, 2010

Allah Ajarkan Tentang Konflik

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh ...


Apa khabar sahabat-sahabat semua? Semoga dikurniakan Allah kesihatan yang baik dan sentiasa berada di dalam kesedaran yang tinggi kepada Allah ... Sekarang ini rata-rata orang membincangkan tentang kedasyatan tentera Israel yang sanggup membunuh orang-orang awam yang datang menghantar bantuan kemanusiaan ke genting Gaza baru-baru ini ... Teringat saya kepada kisah pemimpin-pemimpin Hamas yang tidak pernah gentar berhadapan dengan organisasi Zionis yang tak berperikemanusiaan ini. Almarhum Syeikh Ahmed Yassin dibunuh dan syahid pada tanggal 22 March 2004 sebaik sahaja keluar dari masjid selepas menunaikan solat subuh. Penggantinya Abdul Aziz Rantisi, seorang berpendidikan tinggi namun memilih hidup untuk berjuang di jalan Allah. Sanggup memilih hidup di dalam kesusahan di khemah-khemah dari hidup mewah dengan harta kebendaan yang melimpah ruah. Ketika ditanya di dalam satu sesi temuduga sebaik sahaja beliau menggantikan Syeikh Ahmed Yassin, apakah beliau tidak takut menghadapi nasib yang sama seperti Syeikh Ahmed Yassin yang dibunuh? Jawapan yang diberikan, dari saya mati disebabkan sakit jantung, lebih baik saya mati dibunuh dan syahid di jalan Allah ... dan alhamdulillah pada tanggal 17 April 2004, beliau juga ditembak mati dan gugur sebagai syahid ... Kisah-kisah pemimpin Hamas ini sering membuat saya bertanya pada diri saya sendiri dan kepada Allah ... Ya Allah di manakah tempatku di sisi Mu ... hebatnya mereka hingga membuat saya merasa sangat kecil, terasa diri ini tidak memberi impak sewajarnya kepada perjuangan Islam jika dibandingkan dengan mereka ...

Pada pagi ini saya ingin berkongsi diajarkan Allah tentang konflik. Pengajaran ini saya perolehi apabila saya berhadapan dengan konflik yang melibatkan saya dengan seorang sahabat saya. Saya rasa menyesal dengan apa yang berlaku namun alhamdulillah sebelum sempat saya merasa begitu sedih, Allah menyejukkan hati saya dengan memantapkan lagi kefahaman saya tentang konflik. Saya kongsikan kefahaman ini di dalam satu sesi latihan yang kami anjurkan baru-baru ini.

Di dalam sesi latihan itu, peserta diminta membincangkan tentang berbagai konflik yang dihadapi di dalam kehidupan, samada konflik dalam diri, keluarga atau masyarakat. Saya bertanya kepada para peserta ... kenapa ya dalam hidup kita ada banyak konflik ... bukankah Allah Maha Penyayang, kenapa kita perlu dihadapkan dengan berbagai konflik dalam kehidupan ... peserta memberikan berbagai reaksi dan respon ...

Saya katakan kepada mereka, bagaimana seorang perenang mahu jadi perenang yang hebat? Mereka kata kena berlatih bersungguh-sungguh ... Apakah yang dilalui ketika berlatih? tanya saya. Mereka jawab berbagai kesusahan dan kepayahan. Apakah mungkin seorang perenang boleh jadi perenang hebat jika tidak melalui proses dilatih dengan penuh kepayahan dan kesusahan? Tidak, jawab mereka penuh kepastian. Begitu jugalah dengan diri kita. Kerana Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang maka kita semua akan diproses dengan berbagai konflik dalam kehidupan untuk membentuk kita menjadi insan yang hebat ... yang sabar, yang jujur, yang kuat, yang bersemangat dan sebagainya.

Di dalam kehidupan ini kita akan berhadapan dengan berbagai sikap dan personaliti manusia yang berbeza. Ada personaliti yang membuatkan kita benci sesama kita. Contohnya ... ramai kita yang sering berhadapan dengan orang-orang yang kita rasa 'sukar' atau kita termkan sebagai 'difficult people'. Samada orang yang pemarah, orang yang kedekut, orang yang sombong dan sebagainya. Cuba bayangkan orang itu ... saya akan membayangkan salah seorang bos saya yang sangat menyusahkan saya kerana saya merasakan dia seorang yang 'perfectionist' dan saya terpaksa mengubah kertaskerja saya hampir lebih 10 - 15 kali!

Sebenarnya Allah ingin memproses kita melalui orang-orang ini, seperti perenang hebat tadi. Bila kita berhadapan dengan orang yang cepat marah, kita sedang diproses untuk menjadi orang yang sabar ... bila kita berhadapan dengan orang yang 'perfectionist', kita sedang diproses untuk memberikan hasil kerja yang berkualiti dan sebagainya ... Bayangkan kalau orang-orang ini tidak ada di dunia ini? Semua orang baik ... bagaimana kita akan diproses? Pasti kita tidak jadi diri kita sekarang bukan?

Nah, mulai sekarang berbahagialah dengan apa saja konflik yang kita hadapi dan senyumlah di dalam hati apabila bertemu dengan orang-orang yang berbagai sikap dan personaliti dan katakan di dalam hati, aku sedang diproses : ) Semoga kita jadi manusia hebat, insyaAllah ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Rabu, Jun 02, 2010

Allah Ajarkan Tentang Kehebatan MengenalNya

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani ... Atas namamu Ya Allah ... Apa khabar sahabat-sahabat semua? Semoga setiap nafas teriring bersamanya nama Allah, agar kalimah Allah terus meresap ke segenap sel-sel di dalam badan kita yang semuanya sedang bertasbih memuji Allah. Alangkah indahnya sekiranya pada setiap hari kita sentiasa terfokus untuk berjuang di jalan Allah ... tidak ada cita-cita dan impian untuk diri sendiri tapi hanya semata-mata untuk Allah. Alangkah indahnya ... amin ya Allah.

Alhamdulillah bersyukur ke hadrat Allah Pelatihan Solat Khusyuk oleh Pak Yus Ansari telah dapat dijalankan dengan jayanya. Peserta-peserta yang sempat saya jumpa mengucapkan terima kasih dan rasa sangat bersyukur ditemukan Allah dengan pelatihan ini. Alhamdulillah, mantap sekali pelatihan dari Pak Yus ... Terima kasih kepada semua yang terlibat, terutamanya Pak Yus Ansari, Pak Qasim dan semua urusetia serta para peserta. InsyaAllah pada hari ini saya ingin berkongsi diajarkan Allah tentang kehebatan Mengenal Allah. Kefahaman ini saya dapati setelah mengikuti halaqah dan pelatihan oleh Pak Yus Ansari ... alhamdulillah tiga hari berturut-turut bersama Pak Yus Ansari telah sangat memberi kesan kepada kefahaman saya tentang solat yang khusyuk dan bagaimana memperkukuhkan hubungan dengan Allah.

Bertahun-tahun lamanya nabi yang kita kasihi Rasulullah saw beruzlah, bersendirian di atas Bukit Nur di dalam Gua Hira' berbekalkan roti gandum dan air. Akhirnya pada bulan Ramadhan, tahun ketiga ar rasul saw beruzlah di Gua Hira' berlangsunglah kehendak Allah untuk melimpahkan rahmatNya kepada penduduk bumi. Berkunjung Jibril kepada Rasulullah saw menyampaikan wahyu yang pertama dan berakhirlah sebuah pencarian. Nabi Muhammad saw mula mengenal Allah ...

Baginda Rasulullah saw terus melalui proses mengenal Allah melalui wahyu-wahyu yang disampaikan. Rasulullah saw kemudian benar-benar mengenal Allah dan dengan mengenal Allah ini telah menjadikan Rasulullah saw manusia terhebat di muka bumi ini (Buku 100 manusia terhebat yang ditulis oleh seorang Kristian). Untuk kita mengenal Allah, tidak perlu lagi ke Gua Hira', semuanya telah dimudahkan ... melalui solat, kita bertemu terus dengan Allah. Apabila kita telah mengenal Allah, itulah kunci untuk menjadikan kita dan anak-anak kita manusia yang hebat di dunia ini. Carilahlah ilmu apa yang tidak diketahui oleh Rasulullah saw , ilmu fizik? ilmu matematik? ilmu astrologi? semuanya diketahui oleh baginda Rasulullah saw. Justeru jika kita ingin membaiki diri dan menjadi manusia hebat, kenalilah Allah ... seperti rasulullah saw mengenali Allah ...

Ketika kita membaca Al-Qur'an, adakah kita memahami isinya seperti yang difahami oleh baginda Rasulullah saw? Apabila kita beribadat, adakah kita beribadat seperti beribadatnya Rasulullah saw .... mari kita lihat situasi di bawah ...

Bayangkan calon isteri atau suami kita ... Pada setiap minggu contohnya kita kerumah calon isteri, kita bersusah payah menaiki kereta, mencari waktu untuk berkunjung ke rumah calon isteri. Lapan bulan lamanya berlalu, wah begitu sangat kita mengenali calon isteri itu bukan? Sangat-sangat sayang, cinta dan kenal sungguh dengannya. Nah, sekarang berapa kali kita mendatangi Allah? Lima kali sehari bukan? Sudah berapa tahun? 10 tahun? 15 tahun? 30 tahun? Tapi, bagaimana kenalnya kita kepada Allah berbanding kenalnya kita kepada calon isteri atau isteri/suami kita sendiri? Bagaimana kuatnya ikatan kita kepada calon isteri/suami kita berbanding ikatan dengan Allah ... Di mana silapnya ... lima kali sehari mendatangi Allah tapi ikatan dengan Allah begitu longgar sekali berbeza dengan calon isteri yang dikunjungi dua kali seminggu. Berlainan dengan ikatan Rasulullah saw dengan Allah ... berlainan sekali ibadah rasulullah saw dengan ibadah kita! ya kerana hasilnya tidak sama ... di mana silapnya ibadah kita?

Justeru mungkin cara kita beribadah kepada Allah tidak sama dengan caranya rasulullah saw beribadah kepada Allah. Di mana wajah kita mengadap ketika kita solat. Berapa banyak Tuhan yang ada ketika kita solat ... pekerjaan, anak-anak, harta, wang ringgit, hiburan dan sebagainya. Padahal Rasulullah saw mengajarkan kita "Katakanlah (Muhammad), "Dialah Allah, Yang Maha Esa (SATU) ..."

Persepsi kita membaca Al-Qur'an mungkin tidak sama dengan persepsi rasulullah saw di dalam memahami firman-firman Allah ... Puasa kita mungkin tidak serupa dengan puasa rasulullah saw, Haji kita mungkin tidak seperti ibadah haji Rasulullah saw ... Fikih nya saja mungkin sama tetapi ruhnya tidak sama ... Itulah sebenarnya kenapa kita digesa untuk mengikuti kaedah dan cara Rasulullah saw supaya kita mengenal Allah seperti kenalnya rasulullah saw kepada Allah dan supaya kita dapat mengikatkan diri kita dengan Allah seperti ikatan baginda Rasulullah saw dengan Allah SWT.

Datangilah Allah, dekatkan diri dengan Allah seperti mana Rasulullah saw mendekatkan diri denganNya. Telah diajarkan oleh ar rasul saw kaedah mendekatkan diri dengan Allah iaitu dengan beramal secara ikhlas hanya kerana Allah (Kalimah syahadah), solat, puasa, zakat dan ibadah haji dan diajarkan juga agar kita menambah dengan ibadah-ibadah sunat yang lain ... tapi adakah ibadah-ibadah yang tersebut di atas kita lakukan dengan cara yang betul? Lihat saja hasilnya ... dan bandingkan dengan hasilnya pada rasulullah saw, para sahabat dan para tabiin ... jika jauh berbeza, marilah sama-sama kita periksa kembali ibadah-ibadah yang kita lakukan ... Di mana kesadaran ruhani kita ketika kita beribadah kepada Allah .... padahal kita adalah jiwa yang dialiri ruh ... kita bukan jasad ini ... adakah selama ini yang beribadah hanya jasad tapi tidak ruhnya ... bagaimana ya untuk tetap meletakkan kesedaran ruhani yang total kepada Allah?

Saya baru terbaca beberapa kaedah yang diajar ... salah satunya ialah cuba kita rasa apa yang ada di dalam hati, resah, gelisah, marah, keliru ... luahkan apa saja yang ada di dalam hati itu kepada Allah ... total kepada Allah dan kuatkan kesadaran itu ... dan terus tetapkan kesadaran kepada Allah ... tak susah bukan untuk mengarahkan kesadaran kepada Allah. Begitulah sewajarnya kita mendatangi Allah ketika kita beribadah kepadaNya dan ini akan melatih kita untuk terus berada di dalam kesadaran kepada Allah pada setiap masa dan ketika insyaAllah.

InsyaAllah apabila kita dekati Allah dengan ibadah yang betul seperti beribadahnya nabi saw, maka kita akan diajar Allah mengenaliNya ... kita juga diajarkan lagi bermacam-macam ilmu yang mungkin tak terfikirkan oleh diri kita sendiri ...InsyaAllah perjalanan mendekati Allah ini akan membawa kita ke satu perjalanan menjadi manusia hebat ...walau tidak sehebat rasulullah saw tapi insyaAllah cukup hebat untuk memberi impak yang besar kepada sebuah tamadun Islam yang akan bangkit tidak lama lagi ...

“Sungguh telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan Dia banyak mengingat Allah” ( Al-Ahzab ; 21)

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui