Rabu, April 14, 2010

Allah Ajarkan Untuk Mengaktifkan Ruhani

Assalamualaikum wr. wb ...

Alhamdulillah segala pujian bagi Allah yang masih memberikan kita nikmat rasa ketenangan dalam hati, nikmat mengingatiNya, nikmat memahami ilmuNya ...

Saya diberi kefahaman bahawa di dalam kita menjalankan kehidupan sebagai hamba dan khalifah Allah ini, kita perlu mengaktifkan ruhani kita. Kita sebenarnya terbina oleh jasad dan ruh atau dengan kata yang selalu kita gunakan jasmani dan ruhani ... Jasad kita memang telah lama kita aktifkan .. kita berjalan dengan kaki dan kita sedar bahawa kaki kita berjalan, kita melihat dengan mata dan kita sedar sedang melihat dengan mata ... aktif jasmani kita ... Tapi bagaimana ruhani kita? Adakah diaktifkan juga? Kalau tidak diaktifkan maka tidak lengkap diri kita kerana kita terdiri dari ruh dan jasad. Mungkin sebahagian kita mengatakan ya ruhani saya juga aktif ... sebenarnya tidak berapa aktif kerana ruhani kita mempunyai potensi dan kekuatan yang sungguh luar biasa yang tidak kita sedari dan kita gunakan sepenuhnya selama ini (termasuk saya) .

Kita ingin solat seperti solatnya Rasulullah saw ... tetapi Rasulullah saw solat dengan ruhani dan jasmaninya ... bagaimana keadaan ruhaninya Rasulullah saw ketika solat ... kemanakah dihadapkan jiwa dan ruhnya ketika solat? Siapakah yang sebenarnya rukuk dan sujud, hanya ruhani? hanya jasad? atau kedua-duanya sekali ..

Untuk memahami ini kita pergi one step back dulu, siapakah kita? Adakah kita tubuh ini? Adakah kita mata ini? Adakah kita nama ini? Ini kaki kita, tapi kita bukan kaki bukan? Kalau kita potong kaki kita dan kita letakkan di atas meja, kita akan katakan itu kaki saya tapi saya di sini ... saya bukan kaki itu ... Cuba bayangkan ada sebujur jenazah yang sedang menunggu untuk dikapankan ... kemudian datang isterinya menangis dan berkata. "Abang, kenapa abang tinggalkan saya?" ... maka jasad suami didepannya pasti bukan suaminya kerana suaminya telah pergi meninggalkannya bukan?

Jadi pertamanya kita perlu menyedari bahawa diri kita bukan jasad ini, jasad ini hanya menjadi alat untuk jiwa dan ruh kita ditempatkan sementara di dunia ini .... jiwa dan ruh kita sebenarnya sentiasa mahu bertemu Allah, sangat takut kepada Allah sehingga ianya sentiasa mahu rukuk dan sujud dan sangat bahagia sekali apabila ia sering dirukukkan dan disujudkan ... namun selama ini kita solat, apa yang kita rukukkan, jasad kita atau ruh kita atau kedua-duanya sekali ... Bila kita rukuk, adakah kita fokus pada rukuknya atau bacaannya? Rukuknya yang wajib atau bacaannya yang wajib? Rukuknya wajib bukan? Bacaannya hanya sunat hukumnya ... Ketika rukuk, kita merukukkan jiwa dan ruh kita itu (Diri kita yang sebenarnya - bukan jasad kita) tetapi jasad dengan lembut akan ikuti gerakan jiwa dan ruh ... Maka ketika kita solat, kita aktifkan jiwa dan ruhani kita ... kita rukukkan jiwa dan ruhani kita, kita sujudkan jiwa dan ruh kita dan perlahan-lahan fizikal kita akan ikut gerakan ruhani kita dengan lembutnya ... Apabila jiwa dan ruhani kita telah diaktifkan, kita akan dapat merasakan ketika sujud, jiwa dan ruhani kita semakin dalam hubungannya dengan Allah sehingga mampu menembus bumi ... Itulah kekuatan ruhani bila diaktifkan ...

Dengan bahasa yang mudah difahami, kita hubungkan jiwa dan ruhani kita dengan Allah ... dan apabila ini berlaku, sangat hebat kekuatan jiwa dan ruhani kita, ia bisa menembus apa saja ... dan pada saat terhubungnya jiwa dan ruhani kita dengan Allah insyaAllah dialirkan rasa tenang yang begitu dalam sekali ... Biasanya kita akan menangis (bukan bersedih) dan ada yang jatuh tersungkur ... dan rasa yang dialirkan ke dalam jiwa kita begitu nikmat sekali, tenang dengan kenikmatan yang tak terbandingkan dengan apa saja nikmat di dunia ini ...


Apabila kita aktifkan jiwa dan ruhani kita di dalam solat dan sentiasa dapat merasa terhubung dengan Allah, insyaAllah jiwa dan ruhani kita juga akan teraktif di luar solat ... Kita mudah merasakan getaran di dalam hati kita dalam apa juga keadaan. Contohnya kita ingin membeli sesuatu barang dan barang tersebut tidak elok untuk kita ... akan ada getaran dan gerak rasa dari dalam diri kita yang membuatkan kita tidak mahu membelinya ... rasa ini juga disebutkan sebagai ilham dari Allah ...


Cuba kita ingat kembali, ada masanya ketika seseorang memerhatikan kita dari belakang, tiba-tiba kita menoleh (tanpa kita fikirkan) dan apabila kita menoleh, ya seseorang itu sedang memerhati kita ..jiwa dan ruhani kita sebenarnya yang merasakan itu dan gerakan fizikal terus mengikut kehendak jiwa dan ruhani untuk melihat orang yang sedang memandang kita (kita terus menoleh tanpa kita fikirkan) ...

Bila ruhani kita aktif, insyaAllah ia akan jadi 'radar' yang membimbing kita ... kita dapat merasakan dalam hati samada sesuatu perkara itu betul dan baik untuk dilaksanakan ataupun sebaliknya ...

Jom kita latih mangaktifkan ruhani kita. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh kita berbuat untuk melatih mengaktifkan ruhani kita:-

1) Sentiasa berdoa pada Allah dalam apa juga keadaan. Berdoa dengan penuh harapan, keyakinan yang mendalam kepada Allah dan merasa kedekatan Allah ketika berdoa

2) Latih solat dengan khusyuk. Ketika kita rukuk contohnya, rukukkan ruhani kita ... bila ruhani sudah rukuk baru dibaca bacaan yang sunat ketika rukuk ..begitu juga ketika sujud ..

3) Ingat kepada Allah dan link diri kita dengan Allah dalam semua keadaan insyaAllah.


Apabila ruhani kita telah diaktifkan, kita akan terkejut melihatkan potensi yang hebat ... ia bisa menembus langit dan bumi ...

Selamat mengaktifkan ruhani kita ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui


Tiada ulasan: