POS TERKINI

Ahad, April 11, 2010

Allah Ajarkan Untuk MelepaskanNya ...

Assalamualaikum wr. wb.
Apa khabar semua? Semoga bertambah khusyuk solatnya : ) insyaAllah itu jawapan kepada semua penyakit ...penyakit hati dan jiwa, penyakit sosial dan penyakit poket kosong ; ) , penyakit fizikal dan banyak lagi ...

Alhamdulillah Pelatihan Solat Khusyuk bimbingan Pak Ustaz Abu Sangkan baru saja berlalu hari ini. Saya agak keletihan malam ini tapi saya ingin sangat berkongsi diajarkan Allah hari ini ketika di Pelatihan Solat Khusyuk ...

Bayangkan satu hari yang ditentukan Allah kita mati ... kita kembali pada Allah ... cuba kita bayangkan dan praktikkan ... Kita relakan jiwa dan roh kita itu sedikit demi sedikit pergi meninggalkan jasad ... Untuk roh itu pergi dengan tenang, ia harus reda pada Allah dan diredai Allah, ia harus sudah berserah kepada Allah ... ia harus pulang sendirian ....justeru pada saat itu, agar jiwa dan roh itu redha di bawa pulang kepada Allah ...di hati sudah melepaskan segala yang ada di dunia .... melepaskan suami/isteri, melepaskan anak-anak, melepaskan duit beribu-ribu dalam bank atau epf : ), melepaskan jawatan tinggi yang sedang dipegang ... ya melepaskan segala kenikmatan hidup YANG SEDANG DINIKMATI di dunia ini, pastinya begitu sukar ...

Agar pada hari mati kita nanti tidak sukar, kita seharusnya sudah atau sedang mempersiapkan diri untuk hari itu ... Apa yang perlu disiapkan? Flight ticket? Baju? ... pastinya tak perlu lagi baju di alam sana ... Jawapannya kita harus sudah bersedia melepaskan ....melepaskan yang kita sayangi di dunia ini dari hati kita agar nanti bila dipanggil pulang, kita dapat pulang dengan redha ... itulah jiwa yang tenang lagi diredhai Allah ....

Jom kita mulai hari ini ... boleh saja sayang suami, tapi sekadarnya, jangan sampai terlalu sayang sehingga tidak sanggup ditinggal atau meninggalkan ... boleh sayang anak tapi sekadarnya, jangan sampai kita terlalu sedih nanti jika terpaksa untuk meninggalkan .... agar pada hari itu nanti, kita sudah pasrah, sudah siap untuk pergi meninggalkan semuanya di dunia .... Perasaan itu boleh dilatih ... kalau sukar, mohon pada Allah dimudahkan ...

Ingat kembali, dulu kita datang ke dunia ini sendirian ... kerana sayangnya Allah kepada kita, dihantarnya kita ibu bapa untuk membelai kita dan menyayangi kita ..kemudian dihantarnya kita suami/isteri buat jadi teman hidup yang menenangkan .... kemudian dihantarnya anak-anak kita buat rasa pelengkap hidup berumahtangga dan penyambung generasi kita nanti ....

Nah, tiba-tiba hati kita lebih sayang pada teman yang dihantar dari Yang Maha Menghantar dengan Penuh Kasih dan Sayang .... kita lebih sayang anak-anak yang dikirimkan Allah dari Allah itu sendiri .. sedih dong ... Allah Yang Menghantar semuanya kepada kita ... tiba-tiba kita lupa pada Allah kerana begitu bahagianya hidup dengan suami dan anak-anak ...rasa hidup sudah lengkap sehingga lupa pada Allah .... bahkan yang lebih teruk lagi, kita sanggup membelakangkan Allah (berbuat dosa/lalai) demi menggembirakan suami dan anak-anak ... Kita lupa suami dan anak-anak itu satu hari dulu ketika kita di hantar ke dunia tidak ada dalam kehidupan kita ... kita datang seorang saja ke dunia ini berbekal kasih sayang Allah yang dengan kasih sayang itu kita diberikan suami/isteri atau anak-anak .... tapi kita lupa kepada Yang Maha Mengurniakan kerana terlalu lalai dengan KurniaanNya ... sibuk dengan rumah kita, sibuk dengan kehidupan kita .... Adakah Allah di dalam hati mu? Sekiranya ada, adakah lebih sayang suamimu dari Allah? Adakah kau lebih takut kehilangan suami dari kehilangan Allah? Adakah kau lebih takut kehilangan anak-anak dari kehilangan Allah ... Jika Ya bagi jawapan-jawapan ini, cepat ucapkan Astaghfirullah al 'azim ....

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

8 comments:

ummufateh berkata...

boleh saja sayang suami, tapi sekadarnya, jangan sampai terlalu sayang sehingga tidak sanggup ditinggal atau meninggalkan ... sehingga tidak dipoligami... he he... apa komen ya

Tanpa Nama berkata...

Poligami suatu ujian dari Allah.. Sayang suami atau sayang Allah. Redha atau tidak. Gerak mahluk jasad dan hati adalah kepunyaan Allah. Gerak suami itu jugak milik Allah. kembali pada Allah. Doa pada Allah. Pohon agar dkurniakan Cinta buat Sang Pencipta Allah. Hati akan dlimpahi ketenangan.

Ummu Ayman berkata...

Assalamualaikum

Rasanya ummufateh lebih arif untuk menjawabnya :)

Tanpa Nama telah menjawab dengan begitu baik sekali (terima kasih)

Apabila hati tidak sanggup suami berpoligami sebenarnya kita belum benar-benar menyayangi suami kerana Allah, kita menyayangi suami dari hawa nafsu kita sendiri .. (termasuk saya yang menulis ini) itulah saya cuba katakan (sebenarnya untuk diri saya dulu), buatlah persiapan dari sekarang agar nanti bila hari kita dipanggil pulang kita dapat pulang dengan redha dan pasrah ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Tanpa Nama berkata...

Kita sayang pada suami dan sanggup malah dengan RELA melepaskanNya...untuk dia berbahagia dengan cinta baru... mengapa dia masih tidak ingin melepaskan...?? Bukan isu POLIGAMI tetapi kerana Cinta ALLAH lebih Indah..... Cinta ALLAH lebih murni.. cinta ALLAH sangat besar

Ummu Ayman berkata...

Untuk mudah pulang kepada Allah, kita harus sentiasa tidak merasa memiliki atau dimiliki ...

Vans berkata...

Alhamdulillah :) Ini yg saya cari selama ini. Sekarang saya faham jalan utk melakukannya. Syukur ^_^

NoRLi berkata...

mohon untuk berkongsi di dalam blog saya..

Ummu Ayman berkata...

Alhamdulillah Vans. Ya Saudari Norli, silakan share ... semoga ramai lagi yang dapat manfaatnya ...