Rabu, April 21, 2010

Allah Ajarkan Mencintai Suami KeranaNya

Assalamualaikum wr. wb.

Apa khabar semua? Alhamdulillah saya baru saja menghadiri kelas pengajian Asmaul Husna kami yang telah lama tertangguh kerana Prof Madya Dr Wan Maseri yang mengajar telah memulakan semula tugasannya sebagai pensyarah di sebuah Universiti di Pahang. Saya mendapat kefahaman sesuatu yang sangat penting dalam hidup saya diajarkan Allah untuk mencintai suami saya keranaNya ... Saya rasa terpanggil untuk berkongsi kefahaman ini kerana saya rasa ramai rakan-rakan yang berhadapan dengan masalah yang sama dengan saya berkaitan dengan mencintai suami ...

Ibubapa saya bercerai ketika saya berusia 15 tahun. Sejak dari itu saya sentiasa merasa keseorangan di dunia ini. Apatah lagi saya tinggal di sekolah berasrama penuh dan meninggalkan keluarga untuk keluar negara sebaik saja keputusan peperiksaan SPM dikeluarkan. Sehinggalah saya bertemu dengan suami saya dan berkahwin ketika saya berada pada tahun 2 di universiti. Ketika itu saya merasakan suamilah ibu dan ayah saya dan sebahagian dari diri saya adalah suami saya. Begitulah dalamnya perasaan saya kepada suami dan saya rasa ramai kawan-kawan di luar sana yang merasakan apa yang saya rasakan ini.

Apabila saya diajarkan untuk mengenal Allah, saya mula belajar mencintai dan merindui Allah. Pastinya sangat indah mencintai pada YANG SELAYAK DICINTAI .... kemudian saya menghadapi masalah di antara cinta kepada suami dan cinta kepada Allah. Ada waktu-waktu yang sewajarnya digunakan untuk suami, saya curi untuk menyembah sujud kepada Allah ... mengingatiNya dan merasakan kelazatan mendampingiNya ... Pastinya saya rasa bersalah dan berharap suami dapat memaafkan saya.

Begitulah hari-hari yang saya lalui ... sedikit sebanyak kasih dan cinta pada Allah memudarkan kasih dan cinta kepada suami ... dan ada kalanya juga kasih dan cinta pada suami melalaikan saya kepada Allah ...

Alhamdulillah pada kelas Asmaul Husna malam tadi, ketika kami sedang memanjatkan doa kepada Allah, hati saya bergetar ketika kami sama-sama memohon ampun kepada Allah sekiranya selama ini kami mencintai suami melebihi dari mencintai Allah. Tanpa disedari airmata saya terus mengalir. Alhamdulillah, sesaat itu juga secara halusnya dialiri Allah kefahaman dalam hati saya dan jika saya terjemahkan kepada bahasa manusia, lebih kurang maknanya ... Cintailah suamimu kerana Aku ... dan terus terbayang ketika itu semua pengorbanan dan kasih sayang suami kepada saya dan terus tersedar di hati saya bahawa banyak lagi tanggungjawab kepada suami yang tak saya tunaikan dan banyak lagi kasih sayang kepadanya tak saya curahkan ... sekiranya saya ingin mencintainya kerana Allah ... kerana sekiranya saya menjadi wakil Allah untuk mencintai suami saya pastinya saya perlu melakukan yang terbaik kepada suami saya dan saya terus menyedari bahawa saya belum lagi melakukan yang terbaik ... Justeru setiap detik saya bersamanya, menghormatinya, menyayanginya ... maka segalanya adalah termasuk dalam urusan mencari redha Allah. Justeru dua-dua kita dapat, mengasihi suami dan mengasihi Allah ...

Alhamdulillah, saya rasa sangat bersyukur mendapat kefahaman ini dan insyaAllah semoga Allah memberi saya pertolongan agar dapat mencintaiNya sebagai cinta tertinggi dan benar-benar mencintai suami keranaNya ..

Because You Loved Me

For all those times you stood by me
For all the truth that you made me see
For all the joy you brought to my life
For all the wrong that you made right
For every dream you made come true
For all the love I found in you
I’ll be forever thankful baby
You’re the one who held me up
Never let me fall
You’re the one who saw me through through it all

You were my strength when I was weak
You were my voice when I couldn’t speak
You were my eyes when I couldn’t see
You saw the best there was in me
Lifted me up when I couldn’t reach
You gave me faith ’coz you believed
I’m everything I am
Because you loved me

You gave me wings and made me fly
You touched my hand I could touch the sky
I lost my faith, you gave it back to me
You said no star was out of reach
You stood by me and I stood tall
I had your love I had it all
I’m grateful for each day you gave me
Maybe I don’t know that much
But I know this much is true
I was blessed because I was loved by you

You were always there for me
The tender wind that carried me
A light in the dark shining your love into my life

I’m everything I am
Because you loved me ...

Alhamdulillah, terima kasih Allah ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui
video

Rabu, April 14, 2010

Allah Ajarkan Untuk Mengaktifkan Ruhani

Assalamualaikum wr. wb ...

Alhamdulillah segala pujian bagi Allah yang masih memberikan kita nikmat rasa ketenangan dalam hati, nikmat mengingatiNya, nikmat memahami ilmuNya ...

Saya diberi kefahaman bahawa di dalam kita menjalankan kehidupan sebagai hamba dan khalifah Allah ini, kita perlu mengaktifkan ruhani kita. Kita sebenarnya terbina oleh jasad dan ruh atau dengan kata yang selalu kita gunakan jasmani dan ruhani ... Jasad kita memang telah lama kita aktifkan .. kita berjalan dengan kaki dan kita sedar bahawa kaki kita berjalan, kita melihat dengan mata dan kita sedar sedang melihat dengan mata ... aktif jasmani kita ... Tapi bagaimana ruhani kita? Adakah diaktifkan juga? Kalau tidak diaktifkan maka tidak lengkap diri kita kerana kita terdiri dari ruh dan jasad. Mungkin sebahagian kita mengatakan ya ruhani saya juga aktif ... sebenarnya tidak berapa aktif kerana ruhani kita mempunyai potensi dan kekuatan yang sungguh luar biasa yang tidak kita sedari dan kita gunakan sepenuhnya selama ini (termasuk saya) .

Kita ingin solat seperti solatnya Rasulullah saw ... tetapi Rasulullah saw solat dengan ruhani dan jasmaninya ... bagaimana keadaan ruhaninya Rasulullah saw ketika solat ... kemanakah dihadapkan jiwa dan ruhnya ketika solat? Siapakah yang sebenarnya rukuk dan sujud, hanya ruhani? hanya jasad? atau kedua-duanya sekali ..

Untuk memahami ini kita pergi one step back dulu, siapakah kita? Adakah kita tubuh ini? Adakah kita mata ini? Adakah kita nama ini? Ini kaki kita, tapi kita bukan kaki bukan? Kalau kita potong kaki kita dan kita letakkan di atas meja, kita akan katakan itu kaki saya tapi saya di sini ... saya bukan kaki itu ... Cuba bayangkan ada sebujur jenazah yang sedang menunggu untuk dikapankan ... kemudian datang isterinya menangis dan berkata. "Abang, kenapa abang tinggalkan saya?" ... maka jasad suami didepannya pasti bukan suaminya kerana suaminya telah pergi meninggalkannya bukan?

Jadi pertamanya kita perlu menyedari bahawa diri kita bukan jasad ini, jasad ini hanya menjadi alat untuk jiwa dan ruh kita ditempatkan sementara di dunia ini .... jiwa dan ruh kita sebenarnya sentiasa mahu bertemu Allah, sangat takut kepada Allah sehingga ianya sentiasa mahu rukuk dan sujud dan sangat bahagia sekali apabila ia sering dirukukkan dan disujudkan ... namun selama ini kita solat, apa yang kita rukukkan, jasad kita atau ruh kita atau kedua-duanya sekali ... Bila kita rukuk, adakah kita fokus pada rukuknya atau bacaannya? Rukuknya yang wajib atau bacaannya yang wajib? Rukuknya wajib bukan? Bacaannya hanya sunat hukumnya ... Ketika rukuk, kita merukukkan jiwa dan ruh kita itu (Diri kita yang sebenarnya - bukan jasad kita) tetapi jasad dengan lembut akan ikuti gerakan jiwa dan ruh ... Maka ketika kita solat, kita aktifkan jiwa dan ruhani kita ... kita rukukkan jiwa dan ruhani kita, kita sujudkan jiwa dan ruh kita dan perlahan-lahan fizikal kita akan ikut gerakan ruhani kita dengan lembutnya ... Apabila jiwa dan ruhani kita telah diaktifkan, kita akan dapat merasakan ketika sujud, jiwa dan ruhani kita semakin dalam hubungannya dengan Allah sehingga mampu menembus bumi ... Itulah kekuatan ruhani bila diaktifkan ...

Dengan bahasa yang mudah difahami, kita hubungkan jiwa dan ruhani kita dengan Allah ... dan apabila ini berlaku, sangat hebat kekuatan jiwa dan ruhani kita, ia bisa menembus apa saja ... dan pada saat terhubungnya jiwa dan ruhani kita dengan Allah insyaAllah dialirkan rasa tenang yang begitu dalam sekali ... Biasanya kita akan menangis (bukan bersedih) dan ada yang jatuh tersungkur ... dan rasa yang dialirkan ke dalam jiwa kita begitu nikmat sekali, tenang dengan kenikmatan yang tak terbandingkan dengan apa saja nikmat di dunia ini ...


Apabila kita aktifkan jiwa dan ruhani kita di dalam solat dan sentiasa dapat merasa terhubung dengan Allah, insyaAllah jiwa dan ruhani kita juga akan teraktif di luar solat ... Kita mudah merasakan getaran di dalam hati kita dalam apa juga keadaan. Contohnya kita ingin membeli sesuatu barang dan barang tersebut tidak elok untuk kita ... akan ada getaran dan gerak rasa dari dalam diri kita yang membuatkan kita tidak mahu membelinya ... rasa ini juga disebutkan sebagai ilham dari Allah ...


Cuba kita ingat kembali, ada masanya ketika seseorang memerhatikan kita dari belakang, tiba-tiba kita menoleh (tanpa kita fikirkan) dan apabila kita menoleh, ya seseorang itu sedang memerhati kita ..jiwa dan ruhani kita sebenarnya yang merasakan itu dan gerakan fizikal terus mengikut kehendak jiwa dan ruhani untuk melihat orang yang sedang memandang kita (kita terus menoleh tanpa kita fikirkan) ...

Bila ruhani kita aktif, insyaAllah ia akan jadi 'radar' yang membimbing kita ... kita dapat merasakan dalam hati samada sesuatu perkara itu betul dan baik untuk dilaksanakan ataupun sebaliknya ...

Jom kita latih mangaktifkan ruhani kita. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh kita berbuat untuk melatih mengaktifkan ruhani kita:-

1) Sentiasa berdoa pada Allah dalam apa juga keadaan. Berdoa dengan penuh harapan, keyakinan yang mendalam kepada Allah dan merasa kedekatan Allah ketika berdoa

2) Latih solat dengan khusyuk. Ketika kita rukuk contohnya, rukukkan ruhani kita ... bila ruhani sudah rukuk baru dibaca bacaan yang sunat ketika rukuk ..begitu juga ketika sujud ..

3) Ingat kepada Allah dan link diri kita dengan Allah dalam semua keadaan insyaAllah.


Apabila ruhani kita telah diaktifkan, kita akan terkejut melihatkan potensi yang hebat ... ia bisa menembus langit dan bumi ...

Selamat mengaktifkan ruhani kita ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui


Ahad, April 11, 2010

Allah Ajarkan Untuk MelepaskanNya ...

Assalamualaikum wr. wb.
Apa khabar semua? Semoga bertambah khusyuk solatnya : ) insyaAllah itu jawapan kepada semua penyakit ...penyakit hati dan jiwa, penyakit sosial dan penyakit poket kosong ; ) , penyakit fizikal dan banyak lagi ...

Alhamdulillah Pelatihan Solat Khusyuk bimbingan Pak Ustaz Abu Sangkan baru saja berlalu hari ini. Saya agak keletihan malam ini tapi saya ingin sangat berkongsi diajarkan Allah hari ini ketika di Pelatihan Solat Khusyuk ...

Bayangkan satu hari yang ditentukan Allah kita mati ... kita kembali pada Allah ... cuba kita bayangkan dan praktikkan ... Kita relakan jiwa dan roh kita itu sedikit demi sedikit pergi meninggalkan jasad ... Untuk roh itu pergi dengan tenang, ia harus reda pada Allah dan diredai Allah, ia harus sudah berserah kepada Allah ... ia harus pulang sendirian ....justeru pada saat itu, agar jiwa dan roh itu redha di bawa pulang kepada Allah ...di hati sudah melepaskan segala yang ada di dunia .... melepaskan suami/isteri, melepaskan anak-anak, melepaskan duit beribu-ribu dalam bank atau epf : ), melepaskan jawatan tinggi yang sedang dipegang ... ya melepaskan segala kenikmatan hidup YANG SEDANG DINIKMATI di dunia ini, pastinya begitu sukar ...

Agar pada hari mati kita nanti tidak sukar, kita seharusnya sudah atau sedang mempersiapkan diri untuk hari itu ... Apa yang perlu disiapkan? Flight ticket? Baju? ... pastinya tak perlu lagi baju di alam sana ... Jawapannya kita harus sudah bersedia melepaskan ....melepaskan yang kita sayangi di dunia ini dari hati kita agar nanti bila dipanggil pulang, kita dapat pulang dengan redha ... itulah jiwa yang tenang lagi diredhai Allah ....

Jom kita mulai hari ini ... boleh saja sayang suami, tapi sekadarnya, jangan sampai terlalu sayang sehingga tidak sanggup ditinggal atau meninggalkan ... boleh sayang anak tapi sekadarnya, jangan sampai kita terlalu sedih nanti jika terpaksa untuk meninggalkan .... agar pada hari itu nanti, kita sudah pasrah, sudah siap untuk pergi meninggalkan semuanya di dunia .... Perasaan itu boleh dilatih ... kalau sukar, mohon pada Allah dimudahkan ...

Ingat kembali, dulu kita datang ke dunia ini sendirian ... kerana sayangnya Allah kepada kita, dihantarnya kita ibu bapa untuk membelai kita dan menyayangi kita ..kemudian dihantarnya kita suami/isteri buat jadi teman hidup yang menenangkan .... kemudian dihantarnya anak-anak kita buat rasa pelengkap hidup berumahtangga dan penyambung generasi kita nanti ....

Nah, tiba-tiba hati kita lebih sayang pada teman yang dihantar dari Yang Maha Menghantar dengan Penuh Kasih dan Sayang .... kita lebih sayang anak-anak yang dikirimkan Allah dari Allah itu sendiri .. sedih dong ... Allah Yang Menghantar semuanya kepada kita ... tiba-tiba kita lupa pada Allah kerana begitu bahagianya hidup dengan suami dan anak-anak ...rasa hidup sudah lengkap sehingga lupa pada Allah .... bahkan yang lebih teruk lagi, kita sanggup membelakangkan Allah (berbuat dosa/lalai) demi menggembirakan suami dan anak-anak ... Kita lupa suami dan anak-anak itu satu hari dulu ketika kita di hantar ke dunia tidak ada dalam kehidupan kita ... kita datang seorang saja ke dunia ini berbekal kasih sayang Allah yang dengan kasih sayang itu kita diberikan suami/isteri atau anak-anak .... tapi kita lupa kepada Yang Maha Mengurniakan kerana terlalu lalai dengan KurniaanNya ... sibuk dengan rumah kita, sibuk dengan kehidupan kita .... Adakah Allah di dalam hati mu? Sekiranya ada, adakah lebih sayang suamimu dari Allah? Adakah kau lebih takut kehilangan suami dari kehilangan Allah? Adakah kau lebih takut kehilangan anak-anak dari kehilangan Allah ... Jika Ya bagi jawapan-jawapan ini, cepat ucapkan Astaghfirullah al 'azim ....

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Rabu, April 07, 2010

Allah Ajarkan Berubat Dengan Solat

Assalamualaikum wr. wb.

Apa khabar semua? Lama juga rasanya saya tak berpeluang untuk mencoretkan sesuatu di sini ... Setiap hari tugasan saya rasanya kian bertambah ... Pernah saya menghadapi cabaran untuk menyiapkan empat tugasan penting dalam tempoh lima hari. Saya rasa almost impossible boleh menyiapkan semuanya ... Saya agak tension ketika itu ... kemudian saya teringat bahawa sekiranya Allah mengkehendakiNya maka tidak ada satu pun yang mustahil ... Di atas keyakinan itu, saya terus berdoa memohon pertolongan Allah agar saya dapat menyiapkan semua tugasan itu dalam tempoh yang ditetapkan. Alhamdulillah semua tugasan telah disempurnakan mengikut tarikh sasaran ... saya sendiri sukar mempercayainya kerana tugasan-tugasan itu bukan mudah ... alhamdulillah itulah Allah yang Maha menguruskan segalanya ...

Pada malam ini saya ingin sekali menulis, tetapi saya tidak ada idea apa yang hendak ditulis kerana banyak ilham-ilham yang saya dapati sebelum ini apabila tidak saya catit berlalu begitu saja, agak sukar saya ingati. Kemudian saya bertanya pada Allah, apa yang patutnya saya tulis malam ini ... 'tek' tidak sampai tempoh sesaat, Allah ingatkan catatan yang pernah saya buat di telefon saya tentang ilham-ilham yang saya perolehi ...

Salah satunya yang ingin saya kongsikan pada malam ini adalah Allah ajarkan saya untuk berubat dengan solat... Anda rasa pelik? Jangan rasa pelik, boleh dicuba : )

Saya menghadapi masalah darah yang agak berasadik. Justeru banyak makanan yang tidak boleh saya makan terutamanya tomato, kekacang, kentang dan sebagainya. Sekiranya saya tersilap makan maka badan saya akan sakit insyaAllah. Justeru saya akan sering perlu berubat samada secara perubatan moden atau perubatan tradisional.

Beberapa bulan yang lalu, saya menghadapi masalah badan saya sakit-sakit dan lenguh-lenguh. Saya berubat, baik sekejap dan sakit kembali ... dan saya berubat lagi ...baik dan sakit lagi ... Keyakinan saya pada perubatan yang biasanya saya ambil begitu menebal hingga apabila terasa sakit saya ulangi lagi proses perubatan yang sama yang biasanya menyembuhkan saya ...Hanya saya agak pelik kenapa pada kali ini saya sakit kembali walaupun saya menjaga apa yang saya makan ... Itulah saya lupa bahawa Allah Yang Maha Menyembuhkan ...

Alhamdulillah, pada suatu hari (pada waktu itu saya sedang menghadapi sakit di bahagian tulang belikat dan juga sakit-sakit badan) sewaktu saya solat dan sedang sujud diilhamkan Allah kepada saya agar di betulkan posisi sujud saya kerana posisi sujud yang betul insyaAllah boleh menyembuhkan sakit-sakit tulang belikat, pinggang dan anggota badan yang lain. Lalu saya membetulkan posisi sujud seperti mana yang diajarkan oleh Pak Ustaz Abu Sangkan di dalam pelatihan solat khusyuk yang saya hadiri. Saya sujud agak lama dan alhamdulillah dengan kaedah sujud yang betul, kita tidak akan rasa penat bersujud dengan lama. Kemudian saya ulangi di rakaat-rakaat yang lain.

Alhamdulillah sebaik selesai solat, rasa sakit di tulang belikat hilang. Begitu juga rasa letih dan lenguh-lenguh tulang yang saya rasakan. Alhamdulillah, lepas itu saya tidak meneruskan sesi perubatan yang biasa saya lalui (sehingga ke hari ini, alhamdulillah), badan saya rasa sihat dan wang pun dapat dijimatkan : )

Pak Yus Ansari juga pernah bercerita bahawa beliau pernah mengalami selsema dan kemudian beliau berubat melalui solat. Beliau menambah solat-solat sunat, contohnya kalau kebiasaannya solat sunat sebelum dan selepas zuhur, dibuatnya dua rakaat, pada kali ini dibuatnya 4 rakaat. Beliau solat dengan lama sambil membetulkan posisi rukuk dan sujud. Alhamdulillah kemudian selsemanya pulih tanpa perlu memakan ubat.

Itulah hebatnya solat yang diciptakan Allah. Allah menjaga kesihatan kita melalui solat. Bayangkan ketika kita rukuk, kita regangkan tulang belakang ... dan kita tahu bahawa regangan (stretching) ini melancarkan darah. Apabila tulang belakang sihat, bayangkan organ-organ yang berhubung dengannya pun sihat seperti jantung, hati, pankreas, buah pinggang dan sebagainya. Bayangkan 17 kali kita rukuk setiap hari, sepatutnya kita punyai tulang belakang yang sihat dan organ-organ yang sihat. Tapi kenapa kita solat 5 kali sehari tapi masih sakit-sakit ... Mungkin rukuknya tidak sempurna, tidak betul posisi dan tidak tumakninah ...



Begitu juga dengan sujud ... Sujud mengalirkan darah yang membawa oksigen ke otak. Pada pagi hari otak kita kaya dengan okisigen tapi nanti petang ia semakin kekurangan dan membuatkan kita rasa letih. Bayangkan kita sujud 17 kali sehari, pastinya kita ada otak yang cerdas ...lebih cerdas dari otak orang-orang yang tidak solat ... tapi kenapa ya, 17 kali kita sujud tapi bila balik kerja petang-petang, tak terasa segar ... jawapannya sujud kita tidak tepat posisinya dan tidak lama, tiada tumakninah ...


Solatlah dengan posisi yang betul, insyaAllah ia boleh menyembuhkan penyakit. Hebatnya Solat ini. Bukan sekadar ia menghidupkan hati dan jiwa, bukan sekadar ia mencegah perbuatan keji dan mungkar dan membentuk keperibadian yang mulia tetapi ia boleh menyembuhkan penyakit. Istimewanya solat ... untuk menganugerahkan solat kepada kita, Allah menjemput Rasulullah saw untuk menerimanya sendiri di dalam peristiwa isra' mikraj ... itulah anugerah besar yang kita ada selama ini, hanya kita yang tidak menghargainya ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui