Isnin, Mac 29, 2010

Allah Ajarkan Tentang Kecerdasan Rohani

Assalamualaikum wr. wb.

Saya mulai penulisan ini dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani ... Alhamdulillah, syukur pada Mu Ya Allah Yang sentiasa membimbing kami, sentiasa menunjukkan kami jalanMu, sentiasa memberitahu kami apa yang tidak kami ketahui ... inilah yang saya rasakan saat ini ...

Saya baru memulakan tugas sebagai pensyarah (sambilan) di sebuah akademi di Gombak. Saya mengajar subjek Kaedah Pembelajaran Dewasa ... Kelas saya bermula jam 9:00 malam sampai jam 12 t'malam pada hari Sabtu (semalam). Sebenarnya sebelum saya memulakan kelas tersebut, saya telah conduct enam kelas sebelumnya .. dengan setiap kelas mengambil masa antara 1 hingga 1.5 jam. Dari Hulu Langat saya pulang ke rumah sebelum ke akademi di Gombak. Perjalanan agak meletihkan dan kaki saya juga agak keletihan setelah seharian saya mengajar. Saya menunaikan solat maghrib agak lama, dengan membetulkan posisi berdiri, rukuk yang agak lama dan juga sujud yang agak lama ... Alhamdulillah selepas solat, keletihan tersebut hampir tidak terasa .. hebatnya solat sebagai tempat istirehat dan penyembuh sakit dan keletihan. Justeru, saya dapat meneruskan kelas malam itu dengan satu kekuatan tambahan yang diberikan., alhamdulillah ..

Keesokkan harinya saya perlu menghadiri satu program penting. Namun badan saya begitu keletihan. Hati saya pula begitu berat (sangat berat saya rasakan) untuk pergi awal ke program tersebut. Justeru saya mengambil keputusan untuk berehat seketika dan menghantar sms pada rakan saya memaklumkan kelewatan saya. Alhamdulillah, rupanya Allah Maha Tahu apa yang akan berlaku di program tersebut dan amat penting untuk saya datang lewat ke program itu. Saya tidak dapat menceritakan secara terperinci di sini tapi apa yang ingin saya kongsikan adalah peristiwa itu seperti pelengkap proses-proses yang saya lalui sebelum ini untuk Allah mengajar saya pada tentang Kecerdasan Rohani ...

Kita mempunyai tiga jenis kecerdasan. Kecerdasan pancaindera, kecerdasan akal fikiran dan kecerdasan rohani (atau ramai yang suka menyebutnya sebagai kecerdasan spirititual - tapi saya memilih untuk menggunakan nama kecerdasan rohani). Kecerdasan pancaindera sering kita gunakan, contohnya bila kita sedang melintas jalan dan kita melihat ada kereta yang sedang laju, maka kita akan melintas dengan lebih cepat. Namun kecerdasan pancaindera ini agak terbatas kerana mata kita tidak mampu melihat kereta yang akan datang dari jarak yang lebih jauh. Pancaindera kita juga ada kalanya memberi persepsi yang salah; contohnya, matahari yang kita lihat dengan mata menunjukkan ia lebih kecil dari bumi namun pada hakikatnya ia merupakan sebuah bola api gergasi yang berjuta kali lebih besar dari bumi. Di sinilah kita menggunakan kecerdasan kedua iaitu kecerdasan akal fikiran. Kecerdasan akal fikiran memandu kita di dalam membuat keputusan untuk mengambil sesuatu tindakan. kita sering membuat tindakan dengan cara berfikir terlebih dahulu bukan? Walaupun ada kalanya kita membuat sesuatu mengikut hawa nafsu : ) tapi kebiasaannya kita akan menyesal jika kita membuat sesuatu tanpa kita berfikir. Justeru kecerdasan akal fikiran sangat diperlukan agar kita mampu mencapai kejayaan di dalam kehidupan kita. Contohnya dengan kecerdasan akal fikiran, kita mampu untuk merancang dan membuat ramalan (forecasting) keperluan sesuatu produk yang ingin kita keluarkan. Namun, kecerdasan akal fikiran juga terbatas bukan? Perancangan strategik kita sekadar menggunakan data dan analisa yang kita ada. Ia tidak mampu melihat apa yang benar-benar akan berlaku pada waktu yang akan datang. Sesuatu yang berlaku yang tidak pernah kita jangkakan boleh menghancurkan semua perancangan yang kita lakukan hari ini? Setuju?

Nah, ketika ini mungkin baru kita mencari kecerdasan yang ketiga iaitu kecerdasan rohani. Setiap manusia dibekalkan Allah dengan jasad (fizikal), akal fikiran, nafsu dan roh. Roh akan sentiasa memandu kita ke jalan Allah kerana Roh berasal dari Allah ... namun apabila hati kita tidak dekat dengan Allah, hati kita tidak bersih, ia tidak nampak jalan yang ditunjukkan oleh Allah melalui rohani kita, seperti firman Allah yang bermaksud " ... bukan matanya yang buta, tetapi hati di dalam dada ..". Contohnya kata Pak Aa Gym, bila kita sedang memandu di hujan lebat dan wiper kita rosak, kita tidak nampak jalan dihadapan ... Adakah jalan itu ada? Pasti ada bukan, tetapi kita tidak nampak ... Begitu juga dengan diri kita .. jalan yang lurus sentiasa ditunjukkan oleh Allah melalui kehadiran roh di dalam jiwa kita yang sentiasa menuntun kita ke jalan Ilahi. Inilah kecerdasan rohani yang sewajarnya kita gunakan selain dari kecerdasan pancaindera dan kecerdasan akal fikiran. Kecerdasan rohani ini luas tak terbatas dan sempurna sifatnya kerana ia berasal dari Allah Yang Maha Sempurna ..

Ada yang menamakan kecerdasan rohani ini sebagai ilham dari Allah. Manusia biasa seperti kita diberi ilham, para nabi dan rasul diberi wahyu ...

Sekarang persoalannya bagaimana mahu menggunakan kecerdasan rohani ini? Bagaimana mahu mendapatkan ilham dari Allah .. bagaimana mahu agar rohani kita sentiasa memandu kita ... Pada pandangan saya pertamanya harus dibersihkan hati ... agar hati kita mudah melihat tuntutan Ilahi ini. Bagaimana membersihkan hati? Tidak begitu sukar .. lakukan amalan yang dicintai Allah, dekatkan diri dengan Allah (lihat catatan saya sebelum ini bertajuk "Allah ajarkan tentang hidayah" ) jauhi dosa dan maksiat ... setiap dosa (seperti mengumpat, buruk sangka) menempelkan tompok-tompok hitam dalam hati kita ... Mohon ampun dan bertaubat kepada Allah serta melakukan amalam yang dicintai Allah akan menghilangkan titik-titik hitam ini dan membersihkan hati insyaAllah ...

Keduanya, seringlah memohon pada Allah untuk diberi petunjuk apa yang terbaik yang harus kita lakukan. Contohnya kita menghadapi satu masalah, kita tanyakan kepada Allah dan kemudian kita tunggu respon dari Allah ... nanti insyaAllah tiba-tiba saja kita mendapat suatu kefahaman tanpa kita fikirkan ... 'tek' ia terus ada di dalam hati ... itulah ilham ketakwaan dan tuntunan Ilahi ... kemudian kita akan dapati penyelesaian masalah yang diilhamkan ke dalam hati itu cukup sempurna dan kita sendiri tak terfikirkannya ... Ini kerana ia datang dari Allah, yang Maha Tahu dan Yang Maha Sempurna, pasti penyelesaian yang diberi dari yang Maha Tahu dan Maha Sempurna itu cukup sempurna sifatnya ...

Ada masanya kita tidak mendapat 'tek' itu ... tapi bila kita mengambil sesuatu tindakan, Allah uruskan mengikut kehendakNya ... dan terjadi sesuatu perkara yang tak kita duga kerana Allah menguruskan masalah itu untuk kita dan masalah itu selesai dengan sendirinya .. Pernah terjadi bukan kepada kita? Hanya kita mungkin tidak sedar itu tuntunan Ilahi ...

Namun kita jarang menggunakan kecerdasan rohani ini bukan? Kita terus menggunakan kecerdasan pancaindera dan kecerdasan akal fikiran kita semata. Yang lebih buruk lagi apabila kita mengikut hawa nafsu tanpa menggunakan satu pun kecerdasan yang Allah beri ...

Kecerdasan rohani ini luas tak terbatas dan sangat sempurna. Jom kita gunakan sebaik mungkin dengan sentiasa memohon tuntunan Allah melalui kecerdasan rohani yang diberi kepada kita. Sentiasa tanya kepada Allah dan rasa jawapan / tuntunan / ilham dari Allah itu yang dialirkan ke dalam hati kita. InsyaAllah ikuti rasa itu ...

Ada yang akan menyoal, bagaimana kita nak tahu rasa itu dari Allah atau Syaitan ... Ilham ketakwaan dari Allah akan sentiasa menuntun ke arah kebaikan dan bertepatan dengan Al-Qur'an dan sunnah ... lihat apa yang kita rasa di dalam hati kita .. Adakah ia ke arah kebaikan? Adakah ia bertepatan dengan Al-Qur'an dan Sunnah? Jika ia, pastinya ia tuntunan ilham ketakwaan yang Allah alirkan ke dalam jiwa kita ... Ikutinya kerana itu yang dikehendaki Allah. Indah hidup bila kita ikut kehendak Allah, mudah hidup bila kita ikut kehendak Allah ...

Semoga Allah sentiasa menuntun kita ke jalanNya yang lurus, semoga kita dipilih menjadi hamba-hambaNya yang dicintai ... Pasti indah hidup bila dicintai Allah : )

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

2 ulasan:

tajnur berkata...

Assalamualaikum
Maay ye, saya pun ingin tahu juga kenyataan ini.
"Ada yang akan menyoal, bagaimana kita nak tahu rasa itu dari Allah atau Syaitan ... Ilham ketakwaan dari Allah akan sentiasa menuntun ke arah kebaikan dan bertepatan dengan Al-Qur'an dan sunnah ... lihat apa yang kita rasa di dalam hati kita .. Adakah ia ke arah kebaikan? Adakah ia bertepatan dengan Al-Qur'an dan Sunnah? Jika ia, pastinya ia tuntunan ilham ketakwaan yang Allah alirkan ke dalam jiwa kita ... Ikutinya kerana itu yang dikehendaki Allah. Indah hidup bila kita ikut kehendak Allah, mudah hidup bila kita ikut kehendak Allah ... "

Dalam Surah AsSyuraa:51 dinyatakan semua yang disampaikan kepada kita melalui Rasulullah saw. Semua kejadian qadha dan qadar Allah telah diceritakan dalam AlQuran iatu dlm Surah AlAn`amm:38 sebagai menyatakan lengkapnya mesej Rasulullah saw terhadap manusia sehinggalah akhiruzzaman! Wallahualam

Ummu Ayman berkata...

Assalamualaikum,

Terima kasih Tajnur, di saat ini saya mengharapkan bimbingan dan petunjuk Allah untuk menjawab persoalan dari Tajnur ..

Firman Allah:

".. Dan demi jiwa serta penyempurnaannya, maka Allah memberi ilham (menunjukkan) jiwa itu kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikannya dan rugilah orang yang mengotorinya ..." Surah Asy -Syams: 7 - 8

Allah itu Al-Nur, Dalam Al-Qur'an salah satu kata Nur membawa makna pemberi petunjuk . Allah itu Al-Hadi Yang Maha Pemberi Petunjuk .. Firman Allah dalam surah Taha ayat, 50 bermaksud:-
"Musa menjawab:"Tuhan kami adalah zat Yang telah menciptakan segala sesuatu dengan bentuknya yang sempurna, kemudian diberinya petunjuk"

Allah sentiasa Mengajarkan kita, sentiasa membimbing kita ... Ingat lagi kefahaman demi kefahaman kita perolehi dari sesuatu masalah yang menimpa kita? Siapa yang memasukkan kefahaman itu ke dalam jiwa kita? Allah ... Yang Maha Pemberi Petunjuk ..

Bayangkan seorang yang belum memeluk agama Islam, tidak pernah membaca Al-Qur'an dan tidak pernah faham dengan hadis-hadis Rasulullah saw ... tetapi satu hari terdetik di hatinya untuk memeluk agama Islam (pernah terjadi pada sahabat saya di kampus dulu) ... siapa yang memberinya petunjuk? siapa yang mengilhamkan ke dalam jiwanya? Allah bukan?

Lihat seorang bayi kecil yang baru lahir .. Bagaimana bayi itu tahu menghisap susu ibunya? Bayi itu tidak pernah diajarkan bukan? Siapa yang mengajar bayi itu? Siapa yang mengilhamkan ke dalam jiwa bayi itu? Allah bukan?

Petunjuk Allah bukan sekadar berhenti melalui Al-Qur'an dan Sunnah ... Allah sentiasa memberi petunjuk dan ilham ke dalam jiwa manusia seperti firman Allah di dalam Surah Asy-Syams di atas. Hanya hati kita yang tidak dapat mengesannya .. seperti firman Allah yang bermaksud, " .. bukan matanya yang buta tapi hati yang di dalam dada .."


Itulah saya sarankan kita kembali kepada Allah di dalam berhadapan dengan persoalan-persoalan dalam hidup ... Semoga dapat dimanfaatkan bersama ..

Salam
Hanya Allah Yang Maha Mengetahui