Selasa, Februari 16, 2010

Allah Ajarkan Tentang BertemuNya




Assalamualaikum wr. wb.

Apa khabar semua? InsyaAllah di dalam pemeliharaan Allah dan semoga sentiasa berusaha untuk dekat kepadaNya serta menginsafi waktu-waktu di mana hati kita tidak ikhlas keranaNya ...

Alhamdulillah saya baru saja pulang dari Spiritual Trip ke Jakarta-Bandung bermula dari 12 feb 2010 sehingga pada hari ini 15 feb 2010. Walaupun badan masih keletihan tetapi saya ingin sharing manfaat yang saya perolehi di dalam perjalanan tersebut. Pertamanya kesyukuran saya panjatkan kepada Allah di atas kelancaran seluruh program yang dirancang. Saya bersama dengan seramai 25 ahli rombongan semuanya yang terdiri dari semua fasi-fasi kami dan juga beberapa orang sahabat yang turut serta. Ukhuwah yang terjalin pastinya tidak ternilai harganya dan alhamdulillah semuanya sangat bertoleransi antara satu sama lain ... istimewanya bersama dengan orang-orang yang dekat hatinya kepada Allah ...


Sebaik saja selesai acara menikmati keindahan alam di Tangkuban Perahu dan Ciater Hot Spring kami kembali ke hotel untuk beristirehat sebelum berangkat ke Paku Haji untuk program penguatan solat khusyuk di alam terbuka bersama Pak Yus Ansari dari Solat Center Bandung ... Pada penulisan kali ini saya ingin berkongsi diajarkan Allah bertemu denganNya di dalam solat yang saya perolehi dari ceramah Pak Yus Ansari.


Pak Yus bertanya kepada kami, sebelum kita berbicara kepada seseorang, adakah kita bertemu dahulu atau kita berbicara dahulu? Pastinya kita bertemu dahulu kan? Maka ketika kita solat, sebelum kita mengangkat takbiratul ihram dan berkomunikasi dengan Allah dalam bacaan al-fatihah, adakah kita telah bertemu dengan Allah? Adakah selama ini solat kita sekadar penghayatan bacaan dan gerakan tanpa bertemu dengan Allah? Kita mungkin merasakan kita telah khusyuk di dalam solat tetapi adakah kita telah merasakan kita bertemu dengan Allah di dalam solat? Adakah logik seseorang itu berbicara tanpa bertemu dan tanpa mengadapkan wajahnya kepada orang yang sedang berbicara dengannya. Inilah antaranya sebab kenapa fikiran kita sering melencong keluar dari solat kerana hati tidak bertemu dengan Allah sebelum memulakan solat ...


Kita sering gagal merasa bertemu dengan Allah kerana kita tidak kenal Allah ... bagaimana untuk mengenali Allah? Kebanyakan ayat-ayat di dalam Al-Qur'an adalah ayat-ayat di mana Allah mengenalkan dirinya ... Yang Maha Besar, Yang Maha Luas, Yang Menciptakan Langit dan Bumi dan seterusnya ... Allah menceritakan bahawa Allah itu Maha Meliputi Semuanya .... Justeru Allah meliputi diri kita ... Bayangkan sponge yang diliputi air ... Air itu masuk ke dalam sponge ... Allah itu meliputi semuanya .... meliputi juga diri kita.


"Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka jawablah bahawa Aku adalah dekat!" (Al-Baqarah: 186)


Baik sekarang, kosongkan fikiran dan hati kita .... rasakan dengan hati bahawa Allah Maha Meliputi diri kita dan Maha Meliputi semuanya .... rasakan dengan hati Allah itulah Yang Maha Besar dan Maha Melihat diri kita ... rasakan dalam hati kita bertemu dengan Allah tanpa kita membayangkan zat Allah kerana Allah itu tidak menyerupai sesuatu ... masih sukar rasa bertemu dengan Allah ... Ok sekarang ini erase kan semua yang ada disekeliling kita dengan pemadam khayalan (virtual eraser) ... padamkan rumah kita, padamkan taman atau kampung kita, padamkan langit, padamkan seluruh alam ini .... apa yang tinggal? Hanya satu kan .. Hanya Allah ... sekarang ini hanya ada kita dan Allah dan kita berada disitu, suatu tempat yang tiada ruang, tiada masa ... suatu ruang yang begitu luas tak terbatas ... Ya kita bertemu dengan Allah di ruang tanpa batas itu ... dan setelah kita rasa kita bertemu dengan Allah, ambil takbiratul ihram sambil memuji Allah Maha Besar (Allahu Akbar) dan kunci kesedaran pertemuan dengan Allah ini sehinggalah kita selesai solat .... Justeru dari mula solat sehingga akhir solat kita di dalam pertemuan dengan Allah dan mengadap dengan serius kepada Allah.


Ali bin Abi Thalib karamallaahu wajhah ketika ditanyakan kepadanya tentang apakah dia menyembah kepada suatu yang tidak dapat dilihatnya, dengan tegas Ali menjawab, "Bagaimana mungkin aku menyembah sesuatu yang tidak aku lihat? Aku melihat Allah SWT tetapi bukan dengan mata ini. Mata ini yang mudah tertipu. Aku melihatNya dengan mata hati!"


InsyaAllah apabila kita telah terbiasa bertemu dengan Allah di dalam solat, kita akan sentiasa rasa bertemu dengan Allah di luar solat ... Apabila kita membaguskan bicara kita kepada manusia agar dilihat dan dipuji manusia ... akan terdetik dihati kita Allah itu Maha Maha Tahu isi hati ... maka segera kita beristighfar dan memohon ampun kepadaNya ... perasaan dan tindakan ini terhasil kerana kita sentiasa bertemu dengan Allah.


"Katakanlah, jika kamu menyembunyikan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu melahirkannya, pasti Allah mengetahui ..." (Ali Imran: 29)



Hanya Allah Yang Maha Mengetahui



Gambar-gambar di Bandung






Salah Satu Kawah Gunung Berapi di Tangkuban Perahu



Mereka mencari rezeki Allah dengan kehadiran pelancung ke Tangkuban Perahu ..




Keindahan alam di Ciater Hot Spring ...Sangat mententeramkan jiwa ...

Untuk gambar-gambar yang lainnya, sila tengok di facebook saya atas nama noraliza abdul latif.

Tiada ulasan: