Khamis, Januari 07, 2010

Allah Ajarkan Tentang Taat Kepada Suami

Assalamualaikum wr. wb.

Bertemu kembali di penulisan kali ini dengan tajuk agak sensitif : ) terutamanya bagi wanita bekerjaya macam saya ... Sebelum saya meneruskan penulisan kali ini, saya ingin memaklumkan bahawa Majalah Nur menghubungi saya dan ingin mendapatkan maklumbalas dari pembaca setia blog ini (kalau ada) dengan persoalan yang dikemukakan adalah ... kenapa minat membaca blog Ummu Ayman ... Jadi mungkin kalau ada yang dapat memberikan maklumbalas bolehlah sms ke 0196241965 (untuk diluar Malaysia +60196241965) untuk dimajukan kepada pengarang majalah tersebut ... Semoga sedikit usaha ini akan dapat dimanfaatkan oleh sahabat-sahabat yang lain dan diredhai Allah.

Tajuk yang ingin saya sharekan di sini agak sensitif ... Saya sebenarnya agak teragak-agak untuk berkongsi pengajaran ini tetapi saya rasa perkara ini sangat relevan hari ini terutamanya apabila terdapat banyak masalah rumahtangga yang melibatkan wanita bekerjaya ... Jadi saya rasa sangat terpanggil untuk berkongsi pengajaran ini ...

Saya bekerja di salah sebuah syarikat korporat terbesar di Malaysia dengan bilangan pekerja mencecah 26,000 orang. Sudah 20 tahun saya mencurah bakti di syarikat tersebut ... banyak yang telah saya korbankan untuk syarikat ini termasuk keluarga dan kesihatan saya sendiri .. Saya sering pulang lewat apabila ada assignment yang perlu disiapkan ... Walaupun kadangkala saya agak ketakutan tinggal bersendirian di pejabat di waktu malam namun saya kuatkan hati menghabiskan kerja-kerja untuk dimajukan pada keesokkan hari. Syarikat ini telah banyak melatih dan memahirkan saya terutamanya kerja-kerja yang berkaitan dengan pengurusan. Ia juga mengajar saya untuk berdikari dan membuat sesuatu dengan efisyen dan efektif. Justeru saya sudah terlatih berfikir dengan cepat dan memastikan sesuatu itu terlaksana ... samada secara berpasukan atau saya sendiri akan membuatnya seorang diri jika tidak ada yang membantu ... Hanya sejak akhir-akhir ini apabila saya diajarkan untuk sentiasa bertanya kepada Allah, maka saya akan memohon petunjuk dari Allah dahulu sebelum membuat sesuatu keputusan.

Justeru, apabila saya telah terlatih sebegini, terkadangkala di dalam saya melaksanakan sesuatu saya tidak bertanya kepada suami saya terlebih dahulu. Sehinggakan baru-baru ini ketika saya membuat kerja luar, saya membuat keputusan di saat-saat akhir untuk menghadiri suatu event tanpa memaklumkan kepada suami saya dan apabila suami saya mengetahui perkara ini beliau telah berkecil hati kepada saya ... Saya memohon keampunan kepada Allah dengan solat sunat taubat dan bertekad tidak akan melakukannya lagi ...

Lebih kurang dua atau tiga hari selepas itu saya telah pergi ke klinik syarikat saya untuk diambil darah bagi tujuan pemeriksaan kesihatan. Lab assistant di sana adalah seorang yang sangat baik dan berlemah lembut dengan sesiapa saja dan saya sudah biasa berurusan dengannya. Ketika dia sedang mengambil darah saya, secara spontan dengan lembutnya dia berkata kepada saya ... Jadi suami ni susah, kena pastikan anak dan isteri tunduk pada Allah ... jadi isteri senang, hanya perlu taat pada suami ... Hati saya tersentak ketika itu dan terus teringat peristiwa kesilapan yang saya lakukan terhadap suami saya ... Saya terus dapat melihat dengan mata hati saya bahawa Allahlah yang sebenarnya yang memberitahu saya untuk taat kepada suami saya tetapi melalui lidah lab assistant yang begitu berlemah lembut ini ... Walaupun telah membuat kesilapan, Allah masih mengajar saya dengan penuh kelembutan ... Ya Allah, Engkaulah Yang Maha Lembut ... Saya tidak dapat hendak menceritakan perasaan saya apabila teringatkan peristiwa ini, sayangnya Allah pada saya ... lembutnya Allah ...

Sejak peristiwa itu, saya akan memastikan kemana saja saya pergi saya akan memaklumkan kepada suami saya dan apa pun perancangan saya akan saya kongsikan kepadanya terlebih dahulu ... Inilah ujian wanita bekerjaya ... kebolehan berdikari, berfikir serta merancang kadangkala membuat kita lalai terhadap tanggungjawab kepada suami ... Semoga Allah membantu kita semua khususnya kaum wanita hari ini di dalam menyempurnakan tanggungjawab sebagai isteri dan ibu dan menjadikan kita wanita yang solehah mujahidah akhir zaman insyaAllah ... Amin ...

Alhamdulillah pada 15 Julai ini insyaAllah saya dan suami akan menyambut ulangtahun perkahwinan kami yang ke 25 tahun ... Suami saya adalah antara nikmat dan hadiah terbesar Allah kepada saya ... dia terbaik untuk saya ... dia adalah pilihan Allah untuk saya ... segala kasihsayang yang dicurahkan suami kepada saya dapat saya rasa sebenarnya adalah kasihsayang Allah yang dicurahkan kepada saya ... Saya sangat bersyukur kepada Allah ...

Kepada rakan-rakan wanita yang bekerjaya seperti saya, berhati-hatilah dengan setiap langkah kita agar kita sentiasa menjadi isteri yang taat kepada suami ... Suasana di tempat kerja dengan pergaulan lelaki-wanita yang agak loggar batasnya sedikit sebanyak boleh mencairkan iman dan membawa kepada kemungkaran yang boleh menghancurkan rumahtangga yang kita dirikan dan menghancurkan hati anak-anak yang rindukan kebahagian bekeluarga ... Ingatlah selalu bahwa keredhaan Allah bersama dengan keredhaan suami ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

3 ulasan:

ummufateh berkata...

Syukran kak Nora kerana sharing isu ini. Panas kelopak mata saya menahan air mata jangan menitis. Saya juga banyak melakukan kesilapan pada suami, hanya yang saya mampu sering meminta maaf kepadanya lewat dan memohon petunjuk dan keampunan Allah

Ummu Ayman berkata...

Sama-sama kita saling ingat mengingatkan ... semoga dimudahkan Allah untuk kita menjadi isteri yang solehah lagi diredhaiNya dan ibu mithali yang mendidik anak-anak menjadi insan bertakwa yang dikasihi Allah, insyaAllah .. amin ..

missma berkata...

assalamualaikum...
TERIMA KASIH berkongsi kisah di atas...moga turut menjadi pedoman saya sbg wanita berkerjaya kini...SYUKUR ya ALLAH.....