Allah Ajarkan Tentang Berjihad di JalanNya

Assalamualaikum wr. wb.

Apa khabar semua? Semoga sentiasa di bawah rahmat dan kasih sayang Allah. Pada pagi ini saya ingin berkongsi pengalaman diajarkan Allah tentang berjihad di jalanNya ... Pengalaman ini saya perolehi pada suatu waktu dahulu ...

Istilah jihad ini sememangnya sudah tidak asing bagi saya ... Sejak dari usrah di universiti dulu saya diajarkan untuk sentiasa berjihad di jalan Allah ... infaqkan kehidupan untuk menegakkan agama Allah ... begitu bersemangat sekali bila berbincang bab jihad di dalam usrah ... Jihad menjadi suatu yang manis di hati sanubari kami ... amat malang pada hari ini Jihad dilihat sebagai keganasan, terrorism padahal Allah telah membeli dari orang-orang mukmin itu jiwa dan harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, mereka berjihad di jalan Allah dan di antara mereka ada yang terbunuh dan ada yang membunuh ... demikianlah Allah menceritakan di dalam Al Qur'an. Apa yang saya ingin kongsikan pada pagi ini bukanlah pengertian jihad yang saya lalui di usrah-usrah dan di program-program tarbiyah yang saya ikuti tetapi perlaksanaan jihad pada hari ini yang diajarkan Allah kepada saya ...

Pada peperangan antara tentera Israel dan Hamas baru-baru ini, ramai orang-orang Palestine dibunuh kejam ... masih ingat lagi? Anak-anak dibunuh, gas-gas beracun dihamburkan oleh tentera Israel, wanita-wanita tua juga turut menjadi mangsa pembunuhan kejam ... Hati saya sangat terhiris oleh peristiwa tersebut ... mereka adalah saudara-saudara saya tapi apa yang saya lakukan ... Justeru saya menginfaqkan wang yang saya ada bagi membantu mereka ... Saya ingatkan kepada sahabat-sahabat seusrah saya agar beri sebanyak yang boleh kerana pemberian ini bukan sekadar untuk program kebajikan biasa tetapi demi menyelamatkan saudara-saudara kita di sana yang sangat mengharapkan bantuan saudara-saudara seIslam mereka.

Setelah itu pada suatu malam sebaik pulang dari suatu program, saya duduk di ruang tamu di rumah saya dan terus mengambil remote control TV untuk menukar channel. Suatu yang amat jarang saya buat ... saya jarang menonton TV apatah lagi ingin menukar channel, saya agak pelik .. apatah lagi waktu telah malam ... Tapi itulah yang kadang-kadang kita tidak nampak dan tidak faham ... Allah akan memaksa kita mengikut kehendakNya, itulah yang berlaku pada saya pada malam itu. Saya duduk di sofa dan akhirnya saya bertemu dengan siaran filem Kingdom Of Heaven, kalau tak silap di TV3. Saya pun menonton filem tersebut sampai habis.

Alhamdulillah, kesyukuran yang tak terhingga saya mendapat pengajaran yang amat bermakna dalam kehidupan saya sehingga dapat mengubah arah perjalanan hidup saya insyaAllah... Suatu yang tidak dapat saya beli dengan wang sejuta pun .. Itulah hidayah Allah, tak ternilai harganya ...

Kingdom of Heaven adalah sebuah filem yang dibuat oleh seorang non-muslim (American) yang menceritakan tentang Baitul Maqdis dan kegigihan Salahuddin al-Ayyubi untuk mendapatkannya kembali. Bertahun-tahun lamanya orang-orang Islam di Baitul Maqdis hidup menderita, disiksa dan dibunuh oleh orang-orang Kristian yang memerintah ketika itu ... Mereka menghalau orang-orang Islam dari tanah air mereka sendiri ... Salahuddin al-Ayyubi dengan keyakinan yang mendalam kepada Allah, keikhlasan berjihad di jalan Allah dan kekuatan tentera yang begitu hebat akhirnya berjaya menawan kembali Baitul Maqdis setelah beratus tahun Baitul Maqdis di bawah pemerintahan orang-orang kafir. Pihak tentera Kristian cuba menawan kembali dengan beberapa siri Perang Salib setelah itu tetapi tidak berjaya ...Akhirnya mereka menyedari bahawa untuk menawan orang-orang Islam ini bukan melalui peperangan bersenjata tetapi melalui minda mereka. Justeru usaha disusun cukup terancang untuk melalaikan orang-orang Islam dari keyakinan kepada Allah dan dari cara hidup Islam yang sebenar ... dan inilah yang berlaku pada hari ini .. orang-orang Islam lalai dengan hiburan, keseronokan yang dicipta oleh orang-orang kafir... Orang-orang Islam berlumba-lumba mencari harta kekayaan untuk kepentingan diri dan keluarga sendiri sehingga kepentingan Islam sudah jauh terpisah dari diri dan kehidupan mereka ... Jihad sudah pudar dan hampir dilupakan, malah dilabel sebagai suatu yang negatif. Justeru, lihat saja hasilnya ... Baitul Maqdis kini jatuh kembali ditangan orang-orang kafir dan saudara-saudara Islam kita kembali menderita, disiksa dan dibunuh ... Perancangan mereka berjaya!

Sebaik selesai menonton filem tersebut, saya diajarkan oleh Allah untuk menjadi Salahuddin al-Ayyubi ... tetapi jihad saya bukanlah dengan peperangan bersenjata seperti Salahuddin al-Ayyubi tetapi peperangan dengan minda orang-orang Islam. Saya diajar untuk membangunkan mereka dari tidur yang panjang, sedarkan mereka kembali bahawa selama ini kita telah ditipu dan dilenakan oleh golongan kuffar yang sentiasa ingin menghancurkan Islam. Inilah jihad yang diperlukan pada hari ini ... Kita perlu menyedarkan anak-anak muda yang penuh potensi di luar sana bahawa kita perlu bangun kembali dengan berbekalkan keyakinan kepada Allah dan mendapatkan sebanyak ilmu yang ada untuk kita bangunkan kembali ummah ini, untuk kita bangunkan kembali Islam dan akhirnya menggantikan Salahuddin al-Ayyubi untuk membebaskan Baitul Maqdis .... Siapa lagi yang menjadi harapan ummah kalau bukan dengan kita .... Kita mulakan apa saja yang boleh kita sumbangkan, jangan tunggu orang lain ... InsyaAllah Allah akan sentiasa membantu dan memberikan pertolongan.

Salahuddin al-Ayyubi telah lama meninggalkan kita ... Walaupun beliau mengakhiri kehidupannya dengan kejayaan menguasai dan membebaskan begitu banyak jajahan tetapi ketika hendak mengkebumikan jenazahnya, wang yang ada padanya tidak cukup untuk perbelanjaan pengurusan jenazah kerana hampir semua wang yang ada padanya telah diinfaqkan ke jalan Allah .. Itulah Salahuddin al-Ayyubi ... dihormati kawan dan lawan dan insyaAllah rohnya kini berbahagia bersama kekasih yang dicintainya ... masih adakah Salahuddin al Ayyubi di kalangan kita? Kuatkan hati, beranikan diri dan jawab, ya, saya ...

Ulasan

cgfendi berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
cgfendi berkata…
..dan MTT mempunyai ciri-ciri pusat pengajian tersebut melalui pengajian akademik, hafazan dan tarbiyyah sebagaimana yang disarankan oleh DR Yousuf Al Qardawi dalam kunjungannya ke Malaysia baru-baru ini...
Ummu Ayman berkata…
Assalamualaikum,

cgfendi, tak faham .. tolong elaborate sebab kami tak sempat baca ulasan yang dipadam ...
cgfendi berkata…
wa alaikumussalam.... tiada apa pada ulasan yang padam sebenarnya.

Ana membaca artikel solahuddin Al Ayubi. Itu ana terus..pautkan blog ana.....
Ummu Ayman berkata…
ok .. by the way mungkin boleh elaborate tentang MTT, ramai juga yang nak tahu .. Terima kasih
Tanpa Nama berkata…
eik..tak boleh guna ruang komen pulak...ana email aje laa..
Ummu Ayman berkata…
ok, terima kasih.
cgfendi berkata…
tak boleh juga....pautkan blog ana ke blog pilihan ..... cgfendi.blogspot.com kira infaq juga tu.....
Ummu Ayman berkata…
done ..
cgfendi berkata…
semoga Allah murahkan rezeki..