Jumaat, November 27, 2009

Allah ajarkan tentang hidayah

Assalamualaikum wr. wb.

Alhamdulillah Kursus Solat Khusyuk telah dapat diadakan dengan jayanya dengan kehadiran lebih kurang 200 orang peserta termasuk seramai lebih kurang 25 orang peserta dari Solat Center Jakarta, Banjarmasin, Bandung dan Padang. Pada masa yang sama ketika kursus tersebut berlangsung, saya turut sibuk menguruskan kedatangan penyanyi OPICK dari Indonesia beserta delegasinya dan perlu menghadiri Press Conference serta beberapa program yang dirancang bagi mempromosi OPICK dan Konsert AMAL bersama OPICK yang akan diadakan sebaik sahaja Kursus Solat Khusyuk berakhir. Dua program besar pada satu masa dan saya berhadapan dengan berbagai ujian dan cabaran. Namun sebelum program bermula, saya sentiasa memohon pertolongan dari Allah dan saya menyerahkan kepada Allah untuk menguruskannya setelah kami berikhtiar sebaik mungkin. Justeru, ketika saya menghadapi berbagai ujian dan cabaran dalam pengendalian dua program besar itu saya lebih tenang berbanding waktu-waktu yang lalu. Saya yakin tidak ada yang berlaku tanpa perancangan dari Allah, maka saya menghadapi apa jua situasi dengan senyuman dan dengan hati yang berserah kepada Allah. Saya dapati apabila saya menghadapi situasi tersebut dengan tenang, ahli jawatankuasa yang bersama saya pun jadi tenang dan tidak panik walaupun sehingga jam 1:30 tengahari caterer masih tidak sampai lagi untuk menghantar makanan tengahari : )

Setinggi pujian saya panjatkan ke hadrat Allah dan terima kasih yang tak terhingga kepadaNya jua kerana semuanya telah dapat berjalan dengan baik dan lancar. Peserta-peserta Kursus Solat Khusyuk yang saya sempat temui sangat-sangat bersyukur mereka dapat hadir di dalam kursus tersebut dan sehingga kehari ini, saya telah menerima beberapa jemputan untuk menganjurkan kursus tersebut di negeri-negeri lain termasuk Sabah dan Serawak, alhamdulillah ...semoga Solat Khusyuk ini dapat dikembangkan keseluruh Malaysia insyaAllah dan dapat melahirkan masyarakat bertakwa dan berakhlak mulia. Terima kasih tak terhingga kerana saudara Fuad Latip telah dapat membangunkan laman web Solat Center Malaysia, http://www.solatcentermalaysia.com/. Untuk update program-program anjuran kami bolehlah layari laman web tersebut.

Kembali kepada OPICK dan delegasinya, alhamdulillah kami dapat mempromosikan OPICK melalui siaran radia dan TV. Terima kasih kepada Encik Mahadie dari syarikat proconsult yang membantu kami. Mungkin antara kita telah pun dapat menyaksikan di TV9 dan mendengar di radio IKIM. InsyaAllah pada 6 Disember ini temubual dengan OPICK akan disiarkan di TV1. Saya mengharapkan agar OPICK dapat dikenali dan disukai oleh rakyat Malaysia tanpa mengira latarbelakang. Lagu-lagu ketuhanan yang diciptanya sendiri dengan suaranya yang lunak merdu anugerah Allah yang disampaikan dari hati insyaAllah diharap dapat sampai ke hati dan jiwa-jiwa rakyat Malaysia - hati dan jiwa yang sebenarnya sentiasa ingin mencari ketenangan dan hidayah Allah ... Saya mengharapkan agar kehadiran OPICK ke Malaysia dapat memberi impak yang significant terhadap pembangunan masyarakat di negara Malaysia ini khususnya ...

Maaf, agak panjang intronya di atas ... banyak sebenarnya yang ingin saya kongsikan pengajaran dan kefahaman yang saya perolehi dari dua events besar di atas tapi nantilah insyaAllah di lain kali kalau berkesempatan saya kongsikan ...

Pada pagi ini saya ingin kongsikan suatu yang saya sharekan kepada seorang peserta ketika berlangsung Kursus Solat Khusyuk tempoh hari. Beliau bertanya kepada saya bagaimana hendak jadi orang yang rajin beribadah ... kalau nak solat sunat tu rasa malaslah Kak Nora ... katanya kepada saya. Soalan ini sering diajukan kepada saya ... Saya ingin sharekan Allah mengajarkan saya tentang hidayah ...

Di dalam entry beberapa bulan dulu saya pernah sharekan bahawa saya pernah melalui waktu-waktu di mana saya juga menghadapi masalah yang sama ... sukar untuk beristiqamah dengan amalan-amalan yang disukai Allah, rasa malas hendak solat apa lagi solat sunat ... dan sebagainya. Saya sering menangis dan memohon pertolongan dengan Allah ... saya memohon kepada Allah dengan sentiasa berkata kepada Allah, Ya Allah Ya Alim, Ya Hakim, Ya Roshid .. ajarkan aku Ya Allah mengenaliMu, ajarkan aku mengenali RasulMu, ajarkan aku memahami Islam dan seterusnya ... dan Allah yang Maha Mendengar doa-doa hambaNya dan Maha memperkenankan doa hambaNya mengajarkan saya bahawa hanya Allah yang dapat menjadikan saya seorang yang rajin berbadah, hanya Allah yang dapat mengubah hati saya, hanya Allah yang dapat mengubah attitude saya, hanya Allah yang dapat menjadikan saya seorang yang sabar ... Ya Hanya Allah! Itulah yang dikatakan hidayah dari Allah ...

Tiga (3) kunci yang diajarkan kepada saya di dalam mencari hidayah Allah ini dan ianya diajarkan kepada saya secara berperingkat (tidak datangnya sekaligus). Dua daripadanya telah saya kongsikan di dalam entries yang lepas tapi saya ulangi disini ...

1) Ikhlas kepada Allah - sukar sebenarnya ingin membicarakan tentang Ikhlas. Tapi secara ringkasnya disini, saya diajarkan agar apa saja yang ingin saya lakukan perlu saya bulatkan keseluruhannya untuk Allah dan tidak ada untuk yang lain walaupun untuk diri, anak dan keluarga saya ... Kita adalah hamba Allah dan tidak ada tujuan lain di dunia ini hanya untuk menjadi hamba Allah. Apa saja peranan yang Allah sudah tetapkan untuk kita, ibu, isteri, pengurus, pensyarah adalah sebagai jalan untuk kita menjadi hamba dan khalifah Allah ... Justeru apa saja yang ingin kita lakukan tak payah difikirkan ini adalah untuk anakku kerana sebagai seorang bapa aku perlu mencari rezeki untuk anakku ... kerana apa, saya khuatiri niat untuk yang lainnya akan melebihi niat untuk Allah ... cinta kepada yang lainnya akan melebihi cinta kepada Allah. Justeru sesuai dengan sambutan Hari Raya Korban pada hari ini, perlulah kita ingat peristiwa 'penyembelihan' di dalam kisah Ibrahim a.s dan Ismail a.s di mana Allah mengajarkan kita untuk menyembelih segala cinta yang melebihi cinta kepada Allah ... Justeru, segala apa yang ingin kita lakukan teruskan saja kerana Allah dan padamkan tujuan-tujuan untuk diri sendiri, anak dan sebagainya. InsyaAllah apabila kita lakukan hanya untuk Allah, Allah akan uruskan diri kita, anak kita dan keluarga kita... Apabila kita telah dapat melakukan apa saja di dunia ini hanya untuk Allah ... insyaAllah kita diberi hidayah oleh Allah dengan bimbinganNya ... Kita akan pelik melihat diri kita mula berubah tanpa rasa penat dan lelah ... kita mula mencintai amal-amal yang mendekatkan diri dengan Allah tanpa dipaksa ...

2) Sabar - Sabar adalah salah satu kuncinya untuk hidayah Allah turun ke hati kita. Apabila kita telah bulatkan hati untuk serahkan seluruh kehidupan kita untuk Allah, kita akan berhadapan dengan berbagai ujian dari luar dan dari dalam diri kita sendiri. Saya diajarkan oleh Allah untuk bersabar dan kuatkan kesabaran di dalam menuju Allah. Saya dapati amatlah sukar untuk bersabar samada bersabar dalam beramal mahupun bersabar di dalam menghadapi masalah di dalam kehidupan. Maka saya mohon doa kepada Allah agar memberi saya kekuatan untuk bersabar dan kemudian saya dapati saya dapat bersabar dengan mudah. Itulah hebatnya pertolongan Allah. Saya lihat sabar ini dapat melembutkan hati. Cuba suatu hari apabila berlaku sesuatu yang menimbulkan kemarahan kita, maka kita sabar dan maafkan saja. Lagipun kita ini kan kecil ibarat zarah-zarah yang berterbangan di dalam keluasan alam semesta ciptaan Allah ini ... jadi perkara-perkara yang membuatkan kita marah ini anggap saja terlalu kecil (macam nak lihat kuman dalam microskop masa kat sekolah dulu) malah lebih kecil lagi ... Justeru maafkan saja dong! Apabila kita dapat bersabar, cuba kita perhatikan apa terjadi kepada hati kita .... ia jadi lembut macam dough yang boleh diuli ...(cuba perhatikan) tapi cuba juga perhatikan apabila kita marah ...hati itu jadi keras ... macam besi buruk kat belakang rumah : ) Justeru saya dapati apabila kita bersabar, hati kita menjadi lembut dan bersih ... fahamlah saya ketika itu bahawa hidayah Allah itu suci dan bersih dan ianya insyaAllah mudah turun ke hati yang telah disucikan atau dibersihkan ...

3) Mengawal Nafsu - Ini adalah kunci ketiga yang dijarkan kepada saya ...Dalam beristiqamah di jalan Allah kita hati kita akan sentiasa berbolak balik bukan? Kadang-kadang kita rajin beribadah dan kadang-kadang kita malas ... Kadang-kadang kita sangat menjaga lisan tapi kadang-kadang kita marah dan keluarlah semua 'mangkuk ayun' dari mulut kita ... Kadang-kadang kita bersangka baik tapi kadang-kadang mudah buruk sangka kat suami kita : ) Itulah nafsu ... Jiwa kita yang dialiri ruh Allah sentiasa ingin kembali pulang kepada Allah, suka mendekatkan diri kepada Allah ... tetapi nafsu kepada dunia sering membawa kita ke arah yang bertentangan ...

Membulatkan hati untuk menyerahkan hidup kepada Allah dan hanya kerana Allah bukan sekadar kata-kata di lidah dan semangat di hati ... ianya menuntut kita untuk membebaskan diri dan hati kita dari belengu dunia yang menipu kita ini. Selagi dunia ini masih bertahta di hati kita, sukar kita untuk meneruskan perjalanan ruhani kita menuju pulang kepada Allah dengan ketenangan jiwa yang hakiki. Bagaimana cinta kepada Allah dapat tumbuh subur di hati kita apabila ianya penuh dengan cinta kepada dunia ...

Saya sering kebingungan apabila berhadapan dengan masalah melepaskan diri dari ikatan dunia ini. Tapi satu hari alhamdulillah saya diajarkan bahawa untuk membebaskan diri saya dari ikatan dunia ini saya perlulah mengawal nafsu saya yang mengajak saya kepada perkara-perkara yang melalaikan saya dari mengingati Allah. Nah bagaimana caranya untuk mengawal nafsu? Sudah ada satu latihan yang Allah sediakan yang akan dapat membantu kita mengawal nafsu dan melepaskan ikatan dunia dari hati kita .... Itulah puasa sunat Isnin dan Khamis .... InsyaAllah kita akan melihat perubahan berlaku pada diri kita, Islam dan segala amalan mendekatkan diri dengan Allah akan menjadi mudah ... Jom kita register ke Latihan Mengawal nafsu, tak perlu dibayar ; ) FOC

Oh ya, satu perkara yang ingin saya sharekan di sini tentang puasa Isnin Khamis ... antara cabaran kita beristiqamah dengan puasa sunat Isnin dan Khamis ini adalah cabaran untuk bangun sahur atau kita terlupa untuk bangun sahur atau tak ada makanan untuk sahur ... Perkara ini akan menjadi masalah dengan orang-orang yang ada penyakit gastrik macam saya ... Saya telah diajarkan bagaimana untuk mengatasi masalah ini ... Bersahurlah dengan kurma dan air zam-zam dan seperti biasa kita berdoa ketika minum air zam-zam tersebut ...InsyaAllah mudah saja kita berpuasa walaupun tak sempat bersahur ...

Maaf panjang pula entry pada kali ini. Semoga Allah akan mengurniakan kita hidayahNya ...

Selamat Meyambut Hari Raya Korban ... Semoga pada setiap kali kita melihat binatang-binatang korban itu disembelih kita bertanyakan kepada diri kita ... sudahkah aku menyembelih cinta-cinta yang lain yang melebihi cinta kepada Allah ...

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Jumaat, November 06, 2009

Allah ajarkan tentang perniagaan dan perusahaan

Assalamualaikum wr. wb.


Mungkin anda rasa pelik dengan tajuk entry pada kali ini? Saya diajarkan tentang perniagaan dn perusahaan dan saya merasa sangat bersyukur diajarkan indahnya perusahaan dan perniagaan ini. Saya ingin segera memasukkan kefahaman yang saya perolehi ini segera supaya saya tidak lupa dan supaya ramai yang dapat mengambil manfaatnya insyaAllah ...


Setelah siap kami mengemaskan barang-barang dari sesi kursus di Pantai Remis baru-baru ini, saya berfikir sejenak. Saya merasakan sangat sukar kerja-kerja menguruskan latihan ini, persiapan sebelum training begitu banyak yang perlu dibuat, module, pengurusan mencari peserta, pengurusan resort, pengurusan bas, keperluan kewangan yang perlu disediakan, pengurusan urusetia dan fasi, kertaskerja yang perlu disiapkan dan difotostat, komputer, printer, lcd projector, PA system yang begitu besar yang kami angkut (kami tidak begitu selesa dengan PA system di resort), 8 keping carpet besar yang kami bawa(kerana sesi latihan kami kebanyakannya duduk di bawah dan tempat di resort adalah tile dan sejuk untuk peserta), extension wire, cenderahati, sijil penyertaan dan banyak lagi. Pengendalian kursus juga begitu banyak yang perlu diberi perhatian dan mengemas selepas kursus, sangat-sangat meletihkan. Tidak habis dengan itu, apabila kembali ke pejabat, kami perlu pula memproses borang penilaian, membuat analisa dan laporan kursus. Ketika itulah saya dialiri kefahaman tentang perusahaan dan perniagaan...

Saya dapat melihat bahawa mereka-mereka yang terlibat dengan apa saja perniagaan atau perusahaan yang memberi manfaat kepada manusia adalah wakil Allah untuk mengusahakan sesuatu di muka bumi ini yang dapat membantu secara significant kepada pembangunan sebuah tamadun ... contohnya membangunkan sekolah dapat membantu manusia mencari ilmu, pengusaha kilang beras mengeluarkan beras untuk dimakan, Tauke pasaraya memudahkan manusia membeli barang-barang keperluan seharian yang sebahagiannya digunakan untuk makan dan minum ... dan baru-baru ini apabila kereta anak saya pecah tayarnya di Kuala Pilah, hanya terdapat satu saja kedai tayar di pekan kuala pilah itu dan pastinya Tauke Cina yang mengusahakan kedai tayarnya itu berperanan sebagai wakil Allah dimukabumi ini dalam membantu orang-orang yang memerlukan tayar seperti anak saya pada hari itu : )

Saya lihat orang-orang yang terlibat dalam perusahaan dan perniagaan ini kebiasaannya akan lebih usahanya berbanding dengan mereka yang makan gaji seperti saya ... Mereka perlu memikirkan tentang tempat, kewangan, pekerja, risiko kerugian, pemasaran, kualiti produk dan perkhidmatan, perkhidmatan pelanggan dan sebagainya ... Justeru kita lihat kebiasaannya mereka akan di'reward' oleh Allah lebih lagi berbanding kita yang makan gaji ... Bayangkan mereka yang menjadi wakil Allah mengusahakan sesuatu di muka bumi ini, Allah reward lebih dari mereka yang makan gaji, bayangkan mereka yang menolong agama Allah dengan berjihad di jalanNya ... Allah menjanjikan syurga kepada mereka dari jual beli yang mereka lakukan dengan Allah.

Kalau kita dapat merasakan berkecimpung dalam dunia perniagaan adalah menjadi wakil Allah mengusahakan sesuatu perusahaan yang dapat menyumbang kepada ketamadunan ummah, maka saya rasa ramai anak-anak muda yang akan berminat untuk berniaga, insyaAllah. Kita ikhlaskan niat kita dan insyaAllah Allah akan membantu kita di dalam apa juga perniagaan dan perusahaan yang kita ceburi. Serahkan urusan rezeki itu kepada Allah dan jadilah wakil Allah sebaik mungkin dengan memberikan produk dan perkhidmatan yang terbaik bagi memudahkan hidup manusia di muka bumi ini. Hati kita akan terasa tenang dan lapang ... Kita tidak perlu membicarakan tentang Customer Service (Khidmat Pelanggan) kerana dengan merasakan kita mewakili Allah untuk mengusahakan sesuatu keperluan manusia akan memastikan kita memberi yang terbaik kerana kita ikhlas kerana Allah dan kita sedar Allah akan sentiasa mahu memberikan yang terbaik, itu benchmark kita, maka sebagai wakil Allah, kita akan juga berikan yang terbaik...maka kita akan go beyond customer satisfaction!

Saya diajarkan juga tentang kesilapan kefahaman selama ini yang tertanam di dalam minda saya oleh ajaran kapitalis. Saya diajar bahawa untuk meningkatkan keuntungan, salah satu jalannya adalah mengurangkan kos ... OK kita mengurangkan kos dengan mempertingkatkan efisyensi kita tetapi tidak OK kalau kita mengurangkan kos dengan menjejaskan kualiti dan keselamatan seperti yang selalu berlaku. Kerana kita wakil Allah untuk memberikan produk atau perkhidmatan yang terbaik, maka tidak timbul soal untuk membuat keuntungan sebanyak mungkin dengan mengurangkan kos kerana tujuan kita bukan keuntungan ... tetapi berkhidmat sebagai wakil Allah ... dan kita yakin Allah akan menguruskan rezeki kita. Kalau dulu mungkin kita sering berfikir keuntungan = rezeki, maka sekarang dengan paradigma ini kita berusaha agar perniagaan kita mendapat keuntungan yang berpada tetapi kita yakin bahawa pada akhirnya Allahlah yang akan menguruskan rezeki kita. Justeru bila kita berniaga dengan jujur dan ikhlas niat kerana Allah, menjadi wakil Allah memudahkan urusan manusia di muka bumi ini insyaAllah hidup dan rezeki kita akan diuruskan Allah.

Seperkara lagi, dulu saya diajarkan tentang 'competition' dalam perniagaan dan 'scarcity mentality' tetapi sekarang ini saya sudah dapat melihat bahawa di dalam perniagan/perusahaan, kita bukan compete with each other tetapi kita semuanya menjadi wakil Allah untuk bersama-sama membangunkan sebuah ketamadunan yang dikehendaki Allah. So we are partners! instead of competing, we should be collaborating! Kita tidak bersaing di antara satu sama lain tetapi kita bekerjasama sebagai satu pasukan. 'Scarcity Mentality' juga sudah tidak relevan dengan paradigman yang baru ini kerana Allah itu Maha Kaya dan Maha Mengkayakan, so the pie is big enough for everyone ... how big? Big enough, tak perlu risau-risau ; ) Yakin dengan sebenar-benar yakin bahawa Allah itu Maha Kaya ...

Alangkah bezanya perasaan ini ... Maka tidak lah ada masalah iri hati atau cemburu, tidaklah ada hasad dengki sesama peniaga yang ada kalanya sanggup menggunakan sihir ...

Indah berniaga itu pada pandangan mata hati saya. Mereka memudahkan orang lain dalam banyak perkara ... mereka adalah wakil Allah mengusahakan sebuah ketamadunan dan dengan keikhlasan yang ada pada mereka, insyaAllah Allah sediakan ganjaran yang berlipat kali ganda ...

Macamana? Jom berdikari dengan jadi pengusaha/peniaga ... kita bayangkan dalam minda kita dan insyaAllah Allah mudahkan kita untuk mendapatkannya ... Saya sering berangan jadi managing director syarikat sendiri : )


Allah Yang Maha Mengetahui

Isnin, November 02, 2009

Allah Ajarkan Dialah Tempat Bergantung

Assalamualaikum wr. wb.

Apa khabar semua? Pada malam ini saya ingin berkongsi pengalaman diajar Allah bahawa Dialah tempat bergantung ...

Lebih kurang dua minggu yang lalu, suami saya dirompak wang sebanyak RM15000. Beliau mengeluarkan wang dari bank dan diikuti sehingga sampai di rumah. Sebaik saja beliau keluar dari kenderaan, dua orang bersenjatakan parang terus meminta wang yang dikeluarkan dari bank tersebut. Kata mereka, "Haji ... kita tahu Hj baru keluar bank kan .. mana duit tu .." Begitulah lebih kurang kata mereka sambil mereka mengertaknya dengan parang-parang tersebut. Mereka merentap poket seluar suami saya dan mengambil semua wang yang dikeluarkan.

Saya tidak begitu terkesan dengan kehilangan wang tersebut kerana belum sempat merasakan kehilangan wang itu, saya dialiri rasa syukur kerana suami saya tidak diapa-apakan ... Saya tidak dapat bayangkan berapa harganya sebelah mata jika dibandingkan dengan Rm15000. Ketika itu saya terfikir, apa yang ingin Allah ajarkan pada saya dari peristiwa ini ...

Wang RM15000 itu dikeluarkan untuk membayar deposit resort bagi kursus yang akan kami jalankan dua minggu berikutnya dan keperluan lain yang berkaitan dengan kursus tersebut. Apabila kami kehilangan wang tersebut, saya terus menjual beberapa saham yang saya ada kepada rakan saya, cikgu Yati kerana tidak sempat untuk menjualnya di pasaran terbuka. Saya sepatutnya mendapat RM13000 dengan penjualan saham tersebut dan saya merasa lega kerana dapat menyelesaikan kebuntuan untuk membayar resort dan segala keperluan yang lain bagi kursus tersebut. Saya lupa bahawa Allahlah yang pada akhirnya yang berkuasa menyelesaikan kebuntuan itu... rakan yang membeli saham saya hanya dapat membayar RM7000 saja dan menghadapi masalah bagi membayar bakinya kerana wang hasil penjualan saham di koperasinya hanya dapat diterima dalam tempoh seminggu.

Dua hari sebelum kursus dijalankan saya masih belum mendapat baki RM6000 yang diperlukan. Hati saya mula risau dan bertambah risau apabila saya melihat sms yang dihantar oleh Cikgu Yati yang mengatakan, wang dari penjualan saham koperasinya masih belum masuk ke dalam akaunnya. Saya terus rasa lemah dan hilang punca di mana saya dapat mencari bakinya. Saya katakan pada Allah, "Ya Allah pada Engkau saja tempat aku bergantung ..." Saya merasa sangat lemah ketika itu dan sangat berharap kepada pertolongan Allah. Kemudian Allah mengilhamkan dalam hati saya dengan kata-kata yang dapat saya rasakan dalam hati...Kata-kata itu kalau diterjemahkan ke dalam bahasa manusia bunyilah lebih kurang ... "Apakah baru sekarang kau rasakan bahawa Aku tempat kau bergantung, bila kau kesusahan ... bila kau kehilangan wang ...selama ini kau bernafas dengan siapa kau bergantung, kau angkat kaki dan tangan, dengan siapa kau bergantung ..." sebuah ungkapan penuh kelembutan masuk jauh ke dalam hati saya ... Saya terus menangis penuh keinsafan.

Kata-kata yang dialiri ke dalam jiwa saya ketika itu sangat menyedarkan saya bahawa Allahlah tempat saya bergantung setiap saat dan ketika ... dan sudah berapa lama keyakinan ini tidak benar-benar masuk ke dalam hati dan jiwa saya ... saya menangis sepanjang malam. Menangis kerana saya sangat bersyukur diajarkan Allah sehingga masuk ke dalam hati dan jiwa saya bahawa hanya Dialah tempat saya bergantung. Peristiwa kehilangan RM15000 menjadi suatu yang sangat saya syukuri kerana keyakinan bahawa Allah tempat saya bergantung yang saya dapat pada malam itu tidak dapat dibeli dengan wang sejuta, dua juta atau berapa saja ...

Kesyukuran itu saya zahirkan melalui sms saya kepada beberapa orang teman, "Keimanan dan Keyakinan yang benar-benar masuk ke dalam jiwa adalah sebesar-besar nikmat dari Allah ..."

Pada keesokkan harinya, saya mendapat keseluruhan wang yang diperlukan ... Allah tempat saya bergantung telah menguruskan segalanya : )

Allah Yang Maha Mengetahui