Khamis, September 17, 2009

Allah ajarkan bahawa solat itu seperti saat menemui kematian

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Bertemu semula kita, setelah agak lama juga rasanya saya tidak berkesempatan menulis di blog ... Mungkin ramai yang dah balik kampung berhari raya. Saya seperti biasa berhari raya di bandaraya Kuala Lumpur ... walaupun ramai yang mengatakan tak seronok berhari raya di Kuala Lumpur, bagi saya berhari raya bersama ibu dan ayah saya adalah suatu yang menyeronokkan tidak kira di mana juga ...

Alhamdulillah kami telah dapat menganjurkan Halaqoh Solat Khusyuk yang kedua pada 12 september yang lepas. Lebih kurang 100 orang telah hadir, alhamdulillah ... Pada kali ini seluruh perbelanjaan halaqoh telah diinfaqkan oleh penderma-penderma yang bermurah hati malah terdapat lebihan untuk Halaqoh yang ketiga nanti insyaAllah.

Pada malam ini saya ingin berkongsi sesuatu kefahaman yang diajarkan kepada saya oleh Allah dan saya dapati ketika menghadiri halaqoh solat khusyuk baru-baru ini.

Sahabat saya cikgu Yati membuat sharing ketika sesi halaqoh yang lepas di mana beliau menceritakan pengalaman merasakan saat-saat seolah-olah kematian telah datang. Suatu ketika dahulu pada pengalaman beliau yang pertama, ketika saat itu tiba, beliau teringatkan anak-anak dan keluarga dan merasa tidak bersedia untuk menemui Allah dan tidak dapat berserah sepenuhnya kepada Allah. Namun pengalaman yang berbeza beliau rasai pada 3 Ramadhan yang lepas apabila beliau menghadapi lagi saat-saat seolah-olah hari itu adalah hari terakhir beliau di dunia ini ... Namun pada kali ini, cikgu Yati berkata bahawa pada kali ini beliau lebih bersedia untuk menghadapi saat kematian itu apabila beliau dengan hati yang rela melepaskan anak, keluarga, harta, pekerjaan dan sebagainya dari hatinya ....

Justeru ketika itu saya dialiri kefahaman bahawa apabila kita solat sebenarnya ianya adalah sama dengan saat kita menghadapi kematian; iaitu kita kembali kepada Allah ... Justeru sewajarnya kita telah sanggup melepaskan dunia dan isinya yang telah menghambat kita selama ini ... Contohnya kalau pada hari ini kita akan mati, apakah kita akan fikirkan tentang peperiksaan yang akan kita hadapi? Tentu peperiksaan itu sudah tidak penting lagi bukan? Adakah kita fikirkan tentang masalah kewangan yang menyempitkan kehidupan kia? Pastinya ia bukan lagi masalah yang besar ketika itu. Atau adakah mungkin kita akan memikirkan bagaimana hendak menyiapkan projek kita yang telah overdue? Pastinya ada projek besar yang kita fikirkan ketika itu ... projek menghadapi Allah, menghadapi sakaratul maut ...

Begitu jugalah dengan solat ... Apabila kita solat, sewajarnya sikap kita sama seperti kita menghadapi kematian; segalanya sudah tidak penting ketika itu, kita lupakan, kita tinggalkan ... Kita lepaskan segala yang berkaitan dengan dunia dan isinya ... Seolah-olah kita akan mati, kita kembali kepada Allah ... yang lain sudah tidak penting. Namun dalam solat kita sehari-hari kita sering gagal untuk khusyuk kerana kita gagal melepaskan dunia dan isinya yang membelengu fikiran dan hati kita ... Maka kita gagal kembali kepada Allah secara total ... dan hasilnya adalah solat yang tidak khusyuk ...

Mudah kita memahami perkara ini bukan? Namun kenapa kita gagal juga untuk kembali kepada Allah secara total ketika solat, menyerahkan diri kepada Allah dan meninggalkan dunia ini sepenuhnya, melepaskannya dari fikiran dan hati kita ... Ini adalah kerana seseorang yang dapat melepaskan dunia ini di dalam solat adalah orang yang telah dapat melepaskan dunia ini di luar solat ... Justeru sekiranya dunia dan isinya ini masih menghambat diri kita, memegang hati kita yang menyebabkan kita sukar melepaskannya di luar solat maka kita akan gagal untuk melepaskannya di dalam solat ... Justeru usah ribut-ribut mencari sebab kenapa kita gagal khusyuk dalam solat : )

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

1 ulasan:

~al faqir~ berkata...

HAQIQAT TAKBIR

Bermula haqiqat takbir itu,hendaklah kita hadirkan mata hati dengan Musyahadah kepada zat Allah terlebih dahulu/sebelum mengangkat takbiratul ihram,maka hendaklah kita tetapkan segala kehendak hati,Ruh,dan perasaan kita untuk tawajuh (menghadap) dan liqa’ (menemui) Allah SWT.

Bila sudah demikian,baru kita kata usalli…dan sudah mengembalikan/menyerahkan amanat Allah Ta’ala yang ada pada kita,yakni ujud kita yang kasar ini (baharu) dan yang menanggung amanat yaitu diri kita yang bathin.Adapun amanat itu kita serahkan kepada pemilik amanah yakni Allah SWT.itulah sebabnya kita disebut Ummat Muhammad SAW yang ditanyai mengenai amanat Allah Ta’ala itu seperti

firmannya :
Artinya : Bahwasanya Allah Ta’ala memerintah kepadamu sekalian untuk mengembalikan amanat itu kepada pemiliknya
Dengan dikembalikan/diserahkannya amanat Allah itu kepada pemiliknya yaitu Allah ta’ala itu sendiri,maka jadilah fana/lebur/hilang/karam sekalian sifat tubuh kita didalam laut “Ruh Bahrul Qadim”adapun yang tinggal ketika itu hanya sifat Ruh semata-mata,dan itulah Ruh ilmu Allah,kemudian,
kita katakan Allahhu Akbar. Itulah yang dinamakan lebur/karam kehambaan diri kita (Fana Fillah) kedalam ke-Baqaan Allah,dimana nyata keadaan zat Allah semata-mata.
Inilah yang harus kita syuhudkan sampai kepada salam.
Maka janganlah kita lalai dari penjelasan ini-yang artinya syuhud itu,dipandang dengan mata hati itulah pengetahuan zat dan ilmunya dan sebenar-benar ilmunya itu,iman kepada kita dan sebenar-benar Sir-Allah itu,cahaya kalam Allah yang tidak berhuruf,tidak bersuara yaitu ujud zat yang mutlak,seperti yang tersebut dalam Hadits Qudsi :
Artinya : tidak bersuara,tidak berhuruf dan tiada bertempat/berbekas.
Firman Allah dalam Al-qur’an :
Artinya :Apakah mereka itu dijadikan bukan dari sesuatu atau mereka yang menjdikan mereka,dan bukanlah Aku yang menjadikan mereka.
Hendaklah takbir kita itu,dengan syah lagi jazam yakni yaqin.hati kita hadir dengan Allah Ta’ala,yakni ingat kepada Allah maka takbir kita serta membesarkan Allah Ta’ala.pada waktu mengangkat takbir itu,menjadi tempat perhimpunan pada kalimah La Ilaha Illa Allah : yang kita pandang hanya Allah semata-mata artinya kita fana sekali-kali tidak ada,yang ada hanya Ujud Allah semata.
Caranya adalah,sebelum mengangkat takbiratul ihram kita tarik nafas dengan Hu haqiqatnya Aku Allah Akbar yang lain semua kecil.sesudah itu di angkat takbiratul ihram “Allahu Akbar” dengan qasat,ta’aradh,ta’ayyin (tubuh hati Ruh).