POS TERKINI

Rabu, Julai 08, 2009

Allah ajarkan tentang Riya'

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, Alhamdulillah bersyukur atas kehendak Allah dapat saya menulis kembali setelah agak lama meninggalkan blog ini. Saya begitu sibuk dengan program anak-anak yatim/fakir miskin. Memang meletihkan kerana terpaksa bermalam jauh dari rumah dan perjalanan yang memakan masa. Namun disebalik keletihan itu, saya amat gembira kerana berbagai-bagai kefahaman dialirkan Allah ke dalam jiwa saya dan di antara satunya yang ingin saya share kan di sini adalah tentang riya'. Beberapa minggu yang lalu saya berhasrat ingin menukar kereta saya ... yelah tengok kawan-kawan ada yang dah tukar BMW jadi hasrat nak tukar kereta pun muncul walaupun tak adalah nak beli BMW tetapi saya berhasrat untuk menukar kepada kereta yang dianggap kereta mewah juga.... Hasrat itu yang kadang kala tenggelam dan kadang kala timbul tiba-tiba muncul lagi didepan saya ... Pada masa yang sama, di rumah entah kenapa saya ingin membawa satu telekung baru yang saya beli di Jakarta ke program bersama pelajar anak-anak yatim/fakir miskin tadi. Telekung itu sebenarnya ingin saya berikan kepada seseorang tetapi kerana tidak berjumpa sekian lama, ia terpendam saja di almari buku. Justeru saya mengambil telekung tersebut dan saya katakan kepada diri saya bahawa saya akan menggantikan dengan telekung yang baru untuk diberikan sebagai hadiah kepada seseorang. Saya agak pelik kenapa saya lakukan demikian ...Itulah Allah Al-Jabbar yang ingin kita mengikut kehendakNya. Setiap kali saya solat berjemaah, memandangkan telekung itu sangat cantik, ada sedikit rasa riya' di dalam diri dan saya membanding-bandingkan telekung itu dengan telekung orang lain. Pelik juga perangai ni, kata saya seorang diri. Sebelum ini bila saya tidak bertelekung cantik, saya tidak pernah hiraukan telekung orang lain dibandingkan dengan telekung saya. Tiba-tiba satu kefahaman dialirkan ke dalam jiwa saya. Seolah-olah Allah memberitahu saya "Telekung pun kau tak pas, ada rasa riya' inikan bila kau dah membawa kereta mewah nanti" ...Justeru pada ketika itu juga saya batalkan segala niat dan perasaan untuk menukar kereta.

Saya pernah bertanya pada Pak Aa Gym, tentang bagaimana nak buang cinta dunia ini ..Pak Aa jawab secara bersahaja ... Macam kita beli sepatu yang cantik ...letak saja sepatu itu di kaki, jangan bawa di hati ...

namun saya takut kalau terbawa ke hati ...
Wallauaklam ...

2 comments:

halimatun saadiah berkata...

saya juga tidak tahu kenapa saya ada perasaan seperti itu....
perasaan itu tiba tiba mincul dalam diri saya...
izinkan saya untuk bertanya...
apa yang kita perlu lakukan kalau perasaan seperti riya' itu muncul???

Ummu Ayman berkata...

Assalamualaikum

Sebagai manusia yang memang serba lemah ...itulah kadangkala begitu mudahkan kita rasa riya' ...tapi kita mesti cepat ingat bahawa untuk angkat sebelah kaki saja kita tidak akan mampu mengangkatnya kalau bukan dari daya kekuasaan Allah yang sebenarnya mengangkat kaki kita itu ...

Justeru bayangkan apabila kita hendak riya' ...aduh malunya kepada Allah kerana tidak ada satupun milik kita ...