Allah ajarkan tentang Keseimbangan dalam penciptaanNya

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Peristiwa ini terjadi dalam dua minggu yang lalu. Saya ingin mendapatkan 'favor' seorang rakan baik saya, pakar di dalam kualiti untuk membuat audit 5S di pejabat sebelum MPC (Malaysian Productivity Center) datang untuk buat Surveillance Audit terhadap 5S certification kami. Pada mulanya memandangkan kesibukan, beliau bertanya kalau boleh dihantarnya pembantunya tetapi saya meminta beliau sendiri untuk datang. Beliau pause sebentar di dalam 3 saat dan berkata, "Ok Puan, I akan datang". Ketika itu saya dapat merasakan bahawa beliau bersetuju untuk datang atas rasa kasih sayang persaudaraan Islam yang terjalin di antara kami sejak sekian lama. Saya dapat merasakan perasaan kasih sayang itu dan merasa sungguh bahgia di atas kurniaan rasa kasih sayang ini yang sebenarnya dari Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang. Ketika itu juga saya bayangkan orang-orang yang bersama saya, ibu, ayah, suami, anak-anak, sahabat-sahabat seusrah, rakan-rakan sejemaah, anak-anak fasi yang mengadakan program motivasi bersama saya ...Saya merasakan kasih sayang mereka dan ketika itu perasaan kebahgiaan yang sukar untuk diungkapkan.

Kemudian dalam beberapa saat selepas itu, Allah bayangkan pula kepada saya bahawa ada juga manusia yang tidak suka kepada saya, yang sering memburukkan saya dan mungkin akan rasa kepanasan kalau mendengar nama saya ...

Kemudian ketika itulah saya diberi kefahaman tentang keseimbangan dalam penciptaan Allah. Allah menciptakan semuanya dalam keadaan berpasangan dan keseimbangan. Ada besar ada kecil, ada panjang, ada pendek, ada sejuk dan ada panas ...ada orang baru lahir ada orang yang mati ...mungkin kalau tidak akan penuhlah dunia ini dengan manusia (Hanya Allah Yang Maha Mengetahui) ...

Justeru ada orang yang sayang dengan kita dan ada orang yang benci dengan kita...tidakkahitu juga sunnahtullah ... Itulah juga yang berlaku kepada Rasulullah SAW, ada yang sangat sayang kepada baginda dan ada yang sangat membenci ...Maka jika ada orang yang membenci kita, tak perlulah kita fikirkan sangat dan kita merasa sedih ...ianya adalah sebahagian dari Sunnahtullah, bukti keseimbangan yang sempurna di dalam penciptaan Allah. Mungkin kalau tak ada orang yang benci kita, kita rasa cukup hebat dan sempurna ...bila ada orang yang tidak suka, kita akan melihat kelemahan-kelemahan kita dan berusaha untuk membaikinya ...


Hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

Ulasan