Allah Ajarkan Tentang Takwa

Assalamualaikum,

Segala Pujian hanyalah untuk Allah, selawat dan salam pada Rasulullah saw dan keluarga baginda. Alhamdulillah Allah Ya Baari' Yang Maha Mengaturkan segalanya telah agendakan malam ini untuk saya terus menulis ...

Saya ingin sambung kehebatan latihan transformasi yang Allah ciptakan ketika menunaikan haji. Allah mengajarkan saya tentang takwa ...

Menunggu gelincir matahari pada hari Arafah adalah suatu perasaan yang sukar digambarkan. Waktu makbul doa yang sangat ditunggukan jemaah haji ... dosa-dosa lampau terbayang difikiran agar Allah Ya 'Afuw Yang Maha Pemaaf, Allah Ya Tawwab Yang Maha Menerima Taubat dapat memaafkan kesalahan yang lepas dan menerima taubat hambaNya ...

Saya dapati saya berkelakuan agak ganjil ...saya memastikan difikiran saya tidak ada sedikit pun persepsi negatif pada orang lain, walaupun ada yang memotong que untuk masuk ke bilik air ...saya khuatir ianya akan memberi kesan kepada doa keampunan kepada Allah yang akan saya panjatkan terhadapNya pada waktu wukuf nanti... Kalau saya mengambil wudhuk saya akan pastikan ianya akan sempurna ...Saya akan tolong siapa saja, tolong edarkan makanan, tolong ambilkan selimut, apa sajalah yang boleh saya lakukan. Saya jaga setiap kata-kata saya, saya tidak membuang waktu dengan bual-bual kosong, lidah sentiasa berzikir sambil hati mengingatiNya ...saya sangat teliti dengan niat di hati ...Semuanya kerana saya mengharapkan keredhaan Allah agar Allah menerima ibadah wukuf saya dan doa yang akan saya pohon dariNya ..

Saya cuba perhatikan jemaah haji yang lain ketika waktu yang sama iaitu beberapa jam menjelang waktu wukuf. Saya rasa mereka juga seperti saya, sangat berlemah lembut antara satu sama lain. Yang muda membantu yang tua ...semuanya bersifat sabar ...

Di saat itu saya diajarkan Allah bahawa segala sikap saya ketika itu yang sangat berhati-hati itu ...memastikan hati yang tulus kepada Allah, memastikan ibadah yang sempurna, sangat berhati-hati terhadap dosa walaupun lintasan hati ... seolah-olah ada suara mengajar saya ..."Itulah takwa yang kau rasa sukar selama ini" ...MasyaAllah saya rasa ketika itu ...di sinilah Allah mengajar erti takwa melalui satu proses pengalaman ketika menunggu waktu wukuf. Bayangkan kalau apa yang dilalui ini diteruskan apabila kita kembali ke Malaysia, bukankah kita akan dapat membentuk diri menjadi seorang yang bertakwa ... Berhati-hati terhadap segala lintasan hati dan sangka buruk, sangat menjaga ibadah agar sempurna, berlemah lembut sesama insan, saling membantu sesama insan ...

Tapi pada hakikatnya apa yang kita lihat terjadi ...apabila lepas habis wukuf, kebanyakan sikap-sikap itu hilang kerana terdapat sejumlah jemaah haji merasakan bahawa segala perbuatan baik yang dilakukan sebelum gelincir matahari itu adalah bagi memastikan doanya dikabulkan dan selepas ia berdoa sungguh-sungguh di waktu wukuf, dia merasa lega Allah telah mengampunkan segala dosanya. Apabila balik ke Malaysia, masih terus mengumpat dan melakukan dosa ...

Tetapi pada hakikatnya, pengalaman latihan modul 'takwa' yang dilalui itu wajar diteruskan apabila pulang nanti agar ketakwaan yang sebenar akan dapat dibentuk. Inilah proses transformasi melalui ibadah haji, bagi mereka yang melihat dengan mata hati ...



Hanya Allah Yang Maha Mengetahui ...





Ulasan