Allah Ajarkan Tentang Sabar

Assalamualaikum,

Alhamdulillah ketika saya menunaikan haji pada tahun 2008, Allah telah mengajarkan saya tentang Sabar. Semoga perkongsian ini dapat dimanfaatkan untuk sahabat yang membacanya.

Selepas saya dan suami menjalani ibadah tawaf dan sa'ie haji, kami pun bertolak dari Mekah untuk kembali bermalam di Mina. Namun banyak jalan yang telah ditutup dan kami terpaksa ditinggalkan jauh dari khemah. Saya dan suami berjalan hampir 3 jam untuk sampai ke khemah. Pada satu jam pertama, tahap kesabaran saya masih tinggi, terus mengikuti suami yang terus berjalan. Masuk jam kedua, masih sabar tetapi sangat keletihan dan saya dapat rasakan getah kesabaran saya yang Allah tarik dari mula sudah agak tegang. Ketika hampir masuk jam ketiga dan lebih kurang tinggal 100 meter, saya rasakan getah kesabaran saya putus kerana saya sudah tidak tahan keletihan dan dengan perasaan marah saya katakan kepada suami saya, "Jauh lagi ke? Kalau jauh lagi kita berhenti". Suami saya tidak menjawab dan terus berjalan ..rupanya sekadar tinggal lebih kurang 100 meter untuk sampai ke khemah kami.

Masuk saja ke dalam khemah, saya terus baring kerana sangat letih. Dan saya tanyakan kepada Allah, apa yang ingin Kau ajarkan Ya Allah ...kemudian Allah membayangkan sebuah papan chess kepada saya ...Papan chess itu seolah-olah sudah ada game yang sedang dimainkan, saya nampak ada King di satu tempat, ada Queen, ada bishop ...dan terus saya mendapat ilham ...seolah-olah Allah mengajar saya ketika itu ...Gambaran papan chess itu menggambarkan suatu kehidupan yang ditentukan Allah. Allah mengajarkan kepada saya bahawa segala sesuatu yang berlaku dalam hidupmu, Akulah yang menentukan ...dan sekiranya Aku menetapkan sesuatu, Aku menetapkannya dengan kasih sayang kerana Akulah Ar-Rahman Ar-Rahim ...justeru saya terfikir ketika itu, maka apabila saya marah kepada suami maknanya saya marah kepada siapa pada hakikatnya ...mungkin secara tidak langsung seolah-olah saya marah pada Allah ...Astaghfirullah, selama ini begitu banyak keluhan, rasa marah ...keluhan pada siapa, rasa marah pada siapa ....padahal Allah mengajar kita dengan rasa penuh kasih dan sayang, Allah menentukan sesuatu untuk kita dengan sifat Ar-Rahman Ar RahimNya ...

Alhamdulillah peristiwa itu telah banyak membantu saya untuk bersabar di atas segala ketentuan dari Allah. Tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan dari Allah ...Ya Allah bantulah kami dalam mentaatimu dan bantulah kami dalam menghindari maksiat kerana kami tidak berupaya Ya Alllah kecuali dengan pertolongan Mu.

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui

Salam

Ulasan

halimatun saadiah berkata…
astagfirullah....
selama ini saya sring mengeluh hampir dalam semua perkara...
tidak kira di skolah ...di rumah...
atau di mana mana sahaja....
sewaktu di sekolah,jika cikgu memberikan kerja yang banyak,saya akan mengeluh...
di rumah pula terutama pada ibu bapa saya,saya slalu mengeluh kalau ibu menyuruh saya melakukan kerja rumah seperti membasuh inggan, mencuci baju, menyidai kain dan lain lain lagi....
sedangkan waktu itu saya tidak melakukan apa apa pun yang bleh menghalang saya drpd menolong ibu saya....
astagfirullah....
saya menyesal...
saya malu kepada ALLAH....
saya sering melanggar perintah-Nya....
Ya Allah...
ampunkan aku Ya Allah...
berikanlah petunjuk kepada hambamu yang sangat hina dan kecil ini....